BAGIKAN

Ketika Brandon berusia 23 tahun berangkat dari Massachusetts menuju Bay Area pada pertengahan bulan Mei untuk mulai bekerja sebagai insinyur perangkat lunak di Google, dia memilih untuk tidak memasuki apartemen San Francisco yang mahal. Dia malah menempati ke sebuah truk seluas 39 meter persegi.

Gagasan tersebut sementara mulai merumuskan kehidupan Brandon – yang meminta untuk tidak mencantumkan nama belakang dan foto untuk menjaga kerahasiaannya di kampus – sedang magang di Google pada musim panas lalu dan tinggal di perumahan termurah yang ditawarkan perusahaan : dua kamar tidur dan empat orang dengan harga sekitar $ 65 per malam (kira-kira $ 2.000 per bulan), katanya kepada Business Insider.

“Saya menyadari bahwa saya membayar sejumlah uang yang sangat besar untuk apartemen yang saya tinggali – sementara saya hampir tidak pernah pulang,” katanya. “Sangat sulit untuk membenarkan membuang uang sebanyak itu. Anda pada dasarnya membakarnya – Anda tidak menempatkan ekuitas dalam segala hal dan Anda tidak membangunnya untuk masa depan – dan itu sangat sulit bagi saya untuk berdamai.”

Brandon tinggal di Ford 2006 ini, yang menghabiskan biaya $ 10.000

Dia mulai menguatkan tekad untuk segera tinggal di dalam truk, karena dia tahu dia akan kembali bekerja penuh waktu di San Francisco. Tahun ajarannya kemudian, dia membeli Ford setinggi 16 kaki di tahun 2006 dengan jarak tempuh 157.000 mil di atasnya.

Harganya $ 10.000, yang dibayarnya di depan dengan bonus penandatanganannya. Proyeksi “titik impasnya” adalah 21 Oktober, sesuai dengan “jam penghematan” live-update yang ia buat di blognya, “Thoughts from Inside the Box.”

Ruang minimalis termasuk tempat tidur, rak mantel, dan meja rias

Satu biaya tetapnya adalah asuransi truk – $ 121 sebulan – karena dia tidak menggunakan listrik, dan tagihan teleponnya ditangani oleh Google.

“Saya sebenarnya tidak memiliki apapun yang perlu dicolokkan,” ia menjelaskan di blognya. “Truk itu memiliki beberapa lampu overhead built-in, dan saya memiliki lampu bertenaga gerak yang saya gunakan pada malam hari. Saya memiliki baterai kecil yang saya isi di tempat kerja setiap beberapa hari, dan saya menggunakannya untuk mengisi headphone dan ponsel saya di malam hari. Laptop kerja saya akan bertahan pada malam hari dengan biaya, dan kemudian saya mengenakannya di tempat kerja. ”

Ruangnya jarang dan minim, dia berkata: “Hal utama yang saya punya adalah tempat tidur, meja rias, dan saya membangunkan rak mantel untuk menutup pakaian saya. Selain itu, dan beberapa boneka binatang, tidak banyak yang ada di sana. ”

Brandon makan dan mandi di Google

Sedangkan untuk makan dan mandi, semuanya di kampus Google. Dia makan sarapan, makan siang, dan makan malam di tempat kerja dan mandi setiap pagi di gym perusahaan pasca latihan.

Beberapa pengeluaran berarti penghematan yang signifikan: “Saya bermaksud menargetkan sekitar 90% dari pendapatan saya setelah dipotong pajak, dan menyalurkannya untuk pinjaman mahasiswa dan investasi,” katanya.

Dia lulus dengan pinjaman uang sebesar $ 22.434, dan telah membayarnya selama empat bulan menjadi $ 16.449. “Sebagai perkiraan konservatif (dan mempertimbangkan bonus), saya berharap mereka dapat terbayar dalam enam bulan ke depan, menghemat ribuan dolar untuk rencana standar 10 tahun atau bahkan 20 tahun,” katanya.

Selain itu, menabung dengan uang sewa telah memungkinkannya untuk bersantap di restoran bagus dan menikmati San Francisco lebih banyak dibandingkan jika dia memilih tinggal di apartemen.

Penampakan bagian dalam kotak truk

Keuntungan lainnya: Perjalanan pulang dari tempat parkir di pinggiran kampus Google berjarak beberapa detik dengan berjalan kaki, dan bukan beberapa jam duduk di atas lalu lintas San Francisco.

Selain itu tempat tinggalnya nyaman dengan penjagaan meski pulang larut malam setelah menonton film pada suatu malam, gaya hidup truknya belum menjadi masalah. Dia disambut oleh sekitar 10 petugas keamanan malam itu, namun setelah menunjukkan lencana perusahaannya – dan bahkan menawarkan untuk memindahkan truk – mereka meminta maaf karena telah membangunkan dia dan bahkan mengatakan bahwa dia memiliki “tempat yang bagus.” Google tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Penjualan  untuk perumahan murah semacam itu adalah ruang Рdan kenyamanan modern seperti panas, penyejuk udara, dan kamar mandi Рtapi Brandon mengatakan bahwa ruang seluas 128 kaki persegi lebih besar dari kamar tidur yang pernah dia tinggali, dan dia biasanya di rumah hanya untuk tidur.

Tempat tinggalnya benar – benar hanya untuk sekedar tidur

Gaya hidup tinggal di truk memberikan lebih dari sekedar kebebasan finansial. Ini memaksa dia berada di luar zona nyamannya, sebuah pengalaman belajar yang penting mengingat dia berharap dapat melakukan perjalanan keliling dunia.

“Jika saya berencana berkeliling dunia, saya harus merasa nyaman dengan situasi kehidupan yang tidak konvensional, dan ini tentu saja merupakan tempat yang baik untuk memulai,” tulisnya. “Plus, tidak akan pernah ada waktu yang lebih baik dalam hidupku untuk mencoba ini. Saya muda, fleksibel, dan saya tidak perlu khawatir dengan keputusan ini yang dapat mempengaruhi orang lain dalam hidup saya.”

Dia tidak yakin seberapa permanen tingal di dalam kotak, jadi dia belum menentukan batas waktu. “Sudah lima bulan sejauh ini, dan saya tidak melihatnya untuk segera berhenti karena alasan apapun,” katanya.