BAGIKAN

Aaron Traywick menurunkan celananya dan bersiap untuk memasukkan jarum suntik kecil ke paha kirinya. Rekan-rekannya mencondongkan tubuh untuk melihat lebih dekat. Penonton di kerumunan terdiam sesaat, seolah menggertakkan gigi dan menahan napas.

Alat suntik itu diisi dengan terapi herpes eksperimental berdasarkan metode pengobatan yang sebelumnya telah diuji pada tikus, dan Traywick akan menjadi manusia pertama yang akan mencobanya. Di atas panggung. Di depan audiens. Dengan celananya yang tergeletak di bawah.

Traywick adalah CEO Ascendance Biomedical yang berusia 28 tahun, sebuah perusahaan bioteknologi aneh yang mendanai apa yang mungkin secara sopan digambarkan sebagai pendekatan yang sangat tidak ortodoks terhadap penelitian biomedis.

Vaksin yang disuntikkan ke pahanya pada acara “Body Hacking Con” di Austin pada hari Minggu bukanlah sesuatu yang dibuat di laboratorium akademis yang mewah dan dimasukkan melalui proses aplikasi percobaan klinis ketat Food and Drug Administration. Tapi dibuat oleh biohacker yang dikontrak oleh Ascendance, tanpa PhD atau akses ke lab jutaan dolar.

Traywick menekankan kepada penonton bahwa vaksin tersebut telah melewati¬†pengujian “tingkat gila” untuk memastikannya aman.

“Apakah Anda memiliki komisi etis?” Seseorang dari penonton bertanya.

“Tidak,” jawab Traywick. Para penonton tertawa.

“Kami memberi semua label ‘bukan untuk konsumsi manusia,’ secara teknis,” katanya.

Ini bukan pertama kalinya Ascendance mencari sorotan untuk terapi radikal yang dikemukakan di luar akademisi atau industri. Pada bulan Oktober, Ascendance mensponsori sebuah eksperimen di mana orang lain menyuntik diri mereka dengan pengobatan HIV DIY selama live streaming Facebook.

Ascendance ingin mendapatkan peraturan FDA untuk uji coba klinis agar menghasilkan terapi lebih cepat, terutama dengan membuat biohacker menyingkirkan peserta sains dan uji coba melakukan eksperimen pada diri mereka sendiri, karena agen tersebut biasanya tidak melakukan intervensi dalam eksperimen sendiri.

Sesaat setelah percobaan itu, agensi tersebut mengeluarkan sebuah pernyataan yang tegas . “FDA menyadari bahwa produk terapi gen yang ditujukan untuk perawatan mandiri dan kit ‘DIY’ untuk menghasilkan terapi gen untuk perawatan mandiri tersedia untuk umum,” kata agensi pada saat itu. “Penjualan produk ini melanggar hukum. FDA prihatin dengan risiko keselamatan yang terkait.” FDA menolak berkomentar mengenai eksperimen hari Minggu secara khusus.

Perlakuan yang dilakukan Traywick pada hari Minggu didasarkan pada penelitian yang bertujuan untuk memvaksinasi virus herpes simpleks tipe 2. Ini terutama dirancang oleh seorang biohacker Austria berusia 25 tahun bernama Andreas Stuermer.

Salah satu bentuk herpes lainnya telah menimpa jumlah orang yang luar biasa , jadi Stuermer biasa menyisir literatur akademis untuk mendapatkan petunjuk tentang bagaimana membuat vaksin herpes yang bisa mencegah orang terinfeksi.

Setahun yang lalu, dia menemukan¬†sebuah makalah yang sangat menarik . Untuk memasuki sel dalam tubuh manusia, herpes bergantung pada protein di permukaannya yang dikenal sebagai ‘glikoprotein D.’ Hilangkan protein dari virus, makalah menyarankan, dan virus tidak akan menyebar.

Ini setidaknya pernah berhasil pada tikus . Stuermer ingin mencoba terapi pada dirinya sendiri.

Akademisi, Stuermer mengatakan sedang “terlalu lama” untuk membawa vaksin herpes ke pasar. “Anda pasti harus melakukan uji kelayakan Anda, tapi virus spesifik ini telah terbukti aman selama 20 atau 30 tahun,” katanya.

Untuk meniru vaksin herpes tikus yang telah dibaca Stuermer ini, dia dan sekelompok biohacker lain yang bekerja dengan Ascendance berhasil mendapatkan virus herpes simpleks. Mereka memodifikasi kode virus untuk menghilangkan gen Glikoprotein D, lalu memasukkan kode tersebut ke dalam susunan DNA yang dikenal sebagai kromosom buatan bakteri yang akan memacu virus yang dimodifikasi untuk meniru.

Mereka merancang semuanya di komputer, kemudian memesannya dari internet dari perusahaan yang biasanya memasok barang-barang tersebut ke laboratorium profesional. Dari situ, plasmid dimurnikan dan dikirim ke laboratorium eksternal untuk memastikan tidak mengandung berbagai jenis pengotor.

Untuk membuat vaksin, virus itu dicampur dengan agen transfeksi yang dimaksudkan agar bisa masuk ke sel tubuh. Jika itu bekerja, Virus yang dimodifikasi ini secara teori harus mengambang di sekitar tubuh sampai sistem kekebalan tubuh membunuhnya, menghasilkan antibodi terhadap herpes

Tapi terobosan biologis dan tenggat waktu konferensi bukanlah hal yang mudah dilakukan. Vaksin Stuermer beberapa hari telah tertinggal dalam pengembangan. Jadi Traywick, yang mengatakan bahwa dia mengidap herpes lima tahun yang lalu, mengajukan diri sebagai tikus percobaan. Versi yang kurang tepat dari terapi yang sama, pikir mereka, berpotensi membantu mengendalikan herpes jerawat, atau bahkan menyembuhkannya.

“Kami tahu kami tidak bisa menunda,” katanya pada penonton, menjelaskan perubahan rencana. “Untungnya saya menderita herpes, jadi saya mengajukan diri untuk membuat narasi dan jadwal produksi kami.”

Tak lama kemudian, kata dia, tes darah akan mengungkapkan bukti apakah pengobatan itu berhasil.

“Jika kita berhasil dengan herpes dengan cara yang paling kecil sekalipun, kita bisa melanjutkannya dengan kanker,” kata Traywick kepada orang banyak.

Biohacker memiliki bakat untuk membuat semacam sains dimana para periset akademis menghabiskan seluruh obesesi karirnya di laboratorium seolah hal itu seperti sesuatu yang dapat dicapai hanya dengan beberapa orang saja. Tapi itu sesuatu pencapaian yang luar biasa.

Sita Awasthi, seorang profesor di divisi penyakit menular di University of Pennsylvania, mengatakan bahwa dia skeptis bahwa tindakan semacam itu akan berhasil.

“Vaksin ini tidak terbukti secara klinis aman dan efektif dalam mencegah atau mengobati infeksi herpes pada manusia,” katanya. “Juga, tidak diketahui apakah perusahaan misterius itu memproduksi vaksin viralnya yang dilemahkan dengan benar dilakukan pada sebuah fasilitas praktik manufaktur yang baik.”

Jika semuanya gagal, Traywick bisa membuat dirinya menjadi jauh lebih sakit.

“Dulu, pendekatan serupa belum bisa mencegah atau mengobati infeksi herpes,” katanya.

Bahkan Josiah Zayner, seorang biohacker yang terkenal karena menarik aksi penyuntikan gen DIY sendiri , mengatakan bahwa kejadian pada hari Minggu telah berlalu terlampau jauh.

“Gagasan bahwa ilmuwan, biohacker atau bukan, telah menciptakan obat untuk penyakit tanpa pengujian dan tidak ada data yang lebih menggelikan daripada mempercayai bahan bakar jet melelehkan balok baja,” katanya, setelah menyaksikan live streaming acara tersebut.

Meskipun terburu-buru mengembangkan vaksin dan perubahan rencana terakhir, Traywick pun merasa percaya diri.

“Saya merasa hebat,” katanya, setelah turun dari atas panggung dan meletakkan kembali celananya.

“Saya akan memberitahu Anda bagaimana kelanjutannya.”