BAGIKAN
pennmuseum

Terdapat berbagai macam agama dan kepercayaan yang berbeda di dunia – termasuk selain agama yang besar dan sudah umum dikenal. Semua agama ini memiliki keyakinan dan ritual yang terkait dengan kematian dengan cara yang berbeda-beda pula.

Beberapa agama percaya pada kehidupan setelah kematian, menuju surga atau neraka. Lainnya percaya pada reinkarnasi. Ada orang-orang yang tidak mempraktekkan agama apa pun yang percaya bahwa kehidupan yang Anda jalani di bumi adalah satu-satunya kehidupan yang akan dimiliki.

Agama yang berbeda juga memiliki ritual yang berbeda yang mereka praktekkan ketika seseorang meninggal. Misalnya, dalam agama Islam diwajibkan memiringkan jenazah ke sebelah kanan dan menghadapkannya ke arah kiblat atau ke arah Mekah.




Secara tradisional, orang Yahudi percaya bahwa tubuh adalah milik Tuhan dan bahwa itu tidak boleh dirusak dengan cara apa pun. Berdasarkan alasan tersebut, orang Yahudi biasanya tidak mengkremasi atau membalsem kematian mereka. Kremasi berarti membakar tubuh setelah kematian. Balsem berarti menggunakan bahan kimia tertentu untuk mempertahankan untuk sementara waktu jenazah sehingga dapat ditampilkan dalam pemakaman.

Umat ​​Hindu dan Budha lebih menyukai kremasi. Mereka percaya bahwa pembakaran tubuh memfokuskan perhatian pada  seberapa singkat dan sementaranya kehidupan.

Anda dapat melihat bahwa keyakinan agama tentang apa yang terjadi pada seseorang setelah kematian, menentukan apa yang terjadi pada tubuh pada saat kematian. Mengetahui hal ini akan membantu untuk memahami mengapa orang Mesir kuno melakukan mumifikasi.

Seperti semua peradaban, orang Mesir kuno memiliki keyakinan agama yang kuat. Mereka percaya bahwa semua orang memiliki ka dan ba. Ka adalah kekuatan hidup. Setiap orang memiliki ka yang sama persis.




Ba itu seperti hati nurani atau kepribadian Anda. Itu terdiri dari kebaikan dan keburukan yang Anda lakukan selama hidup Anda. Kombinasi ba dan ka mirip dengan ide Kristen tentang jiwa.

Orang Mesir kuno percaya bahwa setelah seseorang meninggal, ka akan meninggalkan tubuh dan pergi untuk hidup bersama para dewa. Agar ka dapat melakukan ini, dibutuhkan makanan dan minuman. Inilah sebabnya orang Mesir kuno menguburkan orang mati bersama dengan kendi anggur dan mangkuk makanan.

Tapi apa peran ba itu? Gambar di atas dapat memberi Anda petunjuk. Orang Mesir kuno percaya bahwa ba meninggalkan tubuh pada siang hari untuk dipersatukan dengan ka, tetapi pada malam hari ia harus kembali.

Karena ba beristirahat di dalam tubuh jenazah, tubuh itu sendiri harus diawetkan. Inilah sebabnya mengapa orang Mesir kuno melakukan mumifikasi. Jika tidak ada perlakuan yang dilakukan pada tubuh setelah kematian, maka secara alami akan membusuk. Dan jika tidak ada tubuh, kemana si ba pergi beristirahat? Gambar di atas menunjukkan ba kembali ke mumi untuk beristirahat.

Orang Mesir kuno, sama seperti orang-orang religius saat ini, memiliki alasan untuk mempraktekkan ritual yang mereka lakukan. Bagi kita, beberapa di antaranya mungkin tampak sangat tidak biasa.

Orang Mesir kuno terkenal karena membuat mumi. Tetapi butuh berabad-abad untuk mencari cara terbaik untuk mengawetkan orang mati mereka.




Teknik mereka sangat baik sehingga kita masih menemukan mumi Mesir hingga hari ini! Para pengawet jenazah melakukan proses mumifikasi dengan cara yang kompleks, butuh beberapa kali percobaan, dan selalu dimulai dengan cara yang sama, dengan mayat!

Berikut cara mumifikasi:

1.Cuci tubuh dengan tuak dan air dari Sungai Nil.

2. Buat sayatan di sisi kiri perut

3. Buang paru-paru, lambung, hati dan usus melalui sayatan.

4. Masukkan pengait otak melalui lubang hidung kiri dan digoyang-goyang untuk mencairkan otak.

5. Balikkan tubuh dan biarkan otak mengalir keluar melalui lubang hidung dan ditampung ke dalam mangkuk.

6. Tempatkan hati yang diawetkan, paru-paru, lambung, dan usus dalam guci kanopik.

7. Kuburkan tubuh dalam semacam garam yang disebut natron untuk mengeringkannya.

8. Setelah 40 hari, lepaskan natron. Tubuh akan menjadi lebih gelap dan lebih tipis.




9. Cuci tubuh dan isi rongga dengan kain yang dibubuhi resin.

10. Hubungi ahli make-up untuk menerapkan make-up pada wajah. Dia mungkin akan mengenakan wig pada jenazah.

11.Gosok tubuh dengan minyak wangi.

12. Sikat tubuh dalam resin pinus cair (getah) untuk menyegelnya.

13. Tempatkan piring emas dengan mata Wadjet (mata Horus) di atas sayatan.

mata Wadjet

14. Nyalakan dupa untuk memurnikan udara.

15. Bungkus tubuh dengan linen.

16. Masukkan amulet (pesona) di antara lapisan linen.

17. Letakkan jimat burung pemakan bangkai di tenggorokan almarhum.

18. Tempatkan sebuah jimat khusus yang disebut kumbang jantung di atas jantung.




19. Tempatkan masker di atas wajah almarhum.

20. Beri label orang yang sudah meninggal dengan nama mereka.

21. Tempatkan mumi di sarkofagus

22. Tempatkan sarkofagus di sebuah makam.

Orang Mesir kuno membacakan mantra atau doa dari Kitab Orang Mati Mesir untuk membantu almarhum di akhirat