BAGIKAN
(SpaceX/Flickr/CC BY 2.0)

Awalnya, semua orang skeptis. Tetapi SpaceX dari Elon Musk menentang perkiraan – dan pada hari Rabu berharap untuk membuat sejarah dengan mengangkut dua astronot NASA ke luar angkasa, penerbangan awak pertama dari daratan AS semenjak sembilan tahun sebelumnya.

Presiden AS Donald Trump akan berada di antara para penonton di Kennedy Space Center di Florida untuk menyaksikan peluncuran, yang telah diberi lampu hijau meskipun berbulan-bulan ditutup karena pandemi virus corona.

Masyarakat umum, menyepakati dalam rangka pencegahan penyebaran virus, telah diberitahu untuk menonton melalui  live streaming ketika Crew Dragon diluncurkan oleh roket Falcon 9 menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional.



Program Kru Komersial NASA, yang bertujuan mengembangkan pesawat ruang angkasa pribadi untuk mengangkut astronot Amerika ke luar angkasa, telah dimulai sejak di bawah pemerintahan Barack Obama.

Tetapi penggantinya, melihatnya sebagai simbol dari strateginya untuk menegaskan kembali dominasi Amerika atas ruang angkasa, baik militer – dengan penciptaan Angkatan Luar Angkasa – maupun warga sipil.

Dia telah memerintahkan NASA untuk kembali ke Bulan pada tahun 2024, sebuah jadwal yang tidak memungkinkan tetapi malah akhirnya telah memberi sebuah dorongan bagi badan antariksa ternama.

Dalam 22 tahun sejak komponen pertama dari ISS diluncurkan, hanya pesawat ruang angkasa yang dikembangkan oleh NASA dan oleh badan antariksa Rusia yang berhasil membawa serta awak ke sana.

NASA menggunakan program pesawat ulang-alik yang terkenal – kapal bersayap besar, sangat rumit, yang membawa lusinan astronot ke luar angkasa selama tiga dekade.

Tetapi biayanya mengejutkan – US $ 200 miliar untuk 135 penerbangan – dan dua kecelakaan fatal akhirnya mengakhiri program. Pesawat ulang-alik terakhir, Atlantis, mendarat pada 21 Juli 2011.

Setelah itu, para astronot NASA mempelajari bahasa Rusia dan melakukan perjalanan ke ISS dengan roket Soyuz Rusia dari Kazakhstan, dalam suatu kemitraan yang diselamatkan dari ketegangan politik antara Washington dan Moskow.

Tapi itu hanya dimaksudkan sebagai pengaturan sementara. NASA telah mempercayakan dua perusahaan swasta – raksasa penerbangan Boeing dan startup SpaceX saat itu – dengan tugas merancang dan membangun kapsul yang akan menggantikan pesawat ulang-alik.

Sembilan tahun kemudian, SpaceX – yang didirikan oleh Musk, pengusaha Afrika Selatan yang blak-blakan yang juga membangun PayPal dan Tesla, pada tahun 2002 – siap diluncurkan.

Kisah sukses

Pada pukul 16:33 (20:33 GMT) pada hari Rabu, roket SpaceX Falcon 9 akan lepas landas dari Launch Pad 39A dengan kapsul Crew Dragon di atasnya.



NASA telah memberikan SpaceX lebih dari US $ 3 miliar dalam kontraknya sejak 2011 untuk membangun pesawat ruang angkasa.

Kapsul itu akan dikawal oleh Robert Behnken, 49, dan Douglas Hurley, 53, keduanya pelancong luar angkasa veteran – Hurley mengemudikan Atlantis pada perjalanan terakhirnya.

Sembilan belas jam kemudian mereka akan berlabuh di ISS, di mana dua orang Rusia dan satu orang Amerika sedang menantikannya.

(SpaceX/Flickr/CC BY 2.0)

Prakiraan cuacanya tetap tidak menguntungkan, dengan 60 persen kemungkinan kondisinya buruk, menurut perkiraan cuaca Cape Canaveral.

Jendela peluncuran berikutnya adalah Sabtu, 30 Mei. Peluncuran ini memakan waktu lima tahun lebih lama dari yang telah direncanakan, tetapi meskipun SpaceX dianggap terlambat namun telah mengalahkan Boeing.

Uji coba penerbangan Boeing terkait Starlinernya, mengalami kegagalan karena masalah perangkat lunak yang serius, dan harus diperbaiki.

“Ini benar-benar kisah sukses,” Scott Hubbard, mantan direktur Pusat Ames NASA di Silicon Valley yang sekarang mengajar di Stanford, kepada AFP.

“Ada skeptisisme besar,” Hubbard, yang bertemu Musk sebelum SpaceX dibuat dan juga memimpin panel penasehat keselamatan SpaceX, mengenang.

“Orang-orang senior di perusahaan ternama, Lockheed, Boeing, memberi tahu saya di sebuah konferensi bahwa orang-orang SpaceX itu tidak tahu apa yang mereka tidak ketahui,” katanya kepada AFP.

SpaceX akhirnya muncul dengan roket Falcon 9 yang lebih murah, dengan sebuah tahapan untuk pertama kalinya kembali mendarat secara vertikal, di atas sebuah tongkang di lautan Atlantik.

Sejak 2012, SpaceX telah memasok kembali ISS untuk NASA, berkat versi kargo dari kapsul Dragon.

Misi kru, yang disebut Demo-2, sangat penting bagi Washington dalam dua cara.

Yang pertama adalah memutuskan ketergantungan NASA pada Rusia. Tetapi yang kedua adalah mengkatalisasi pasar bagi “orbit rendah Bumi” pribadi, yang terbuka bagi pariwisata dan bisnis.

“Kami membayangkan satu hari di masa depan di mana kami memiliki selusin stasiun ruang angkasa di orbit rendah Bumi. Semua dioperasikan oleh industri komersial,” kata pemimpin NASA Jim Bridenstine.

Musk bertujuan lebih tinggi: ia sedang membangun sebuah roket besar, Starship, untuk mengelilingi Bulan – atau bahkan melakukan perjalanan ke Mars dan akhirnya menjadikan manusia sebagai “spesies multi-planet“.




SUMBERafp
BAGIKAN