BAGIKAN

Sebuah peternakan ayam di Queensland, Australia, menjadi berita utama setelah seorang karyawan menemukan telur yang luar biasa di salah satu kandang lepasnya.

Dengan berat 176 gram, telur ini hampir tiga kali lebih besar dari telur biasa. Namun, ketika seorang pekerja membukanya, dengan perkiraan melihat dua atau tiga buah kuning telur – kejadian yang relatif umum pada telur yang berukurn lebih besar – mereka terkejut menemukan telur utuh yang terbentuk sempurna dan terbungkus di dalamnya.

“Sangat jarang menemukan telur besar, dan didapatkan ada telur utuh di dalamnya,” Scott Stockman, pemilik Telur Stockman, mengatakan kepada 9news.com.au . “Kami semua sangat terkejut. Nutrisi pastinya yang telah menyebabkan telur sepenuhnya terbentuk utuh. ”

Petugas peternakan unggas tersebut menggambarkan fenomena yang sangat langka ini sebagai “keanehan alam”, kata juru bicara perusahaan tersebut kepada Newsweek.¬† Menurut Anders Miki Bojesen, seorang profesor Preventive Veterinary Microbiology di University of Copenhagen, mengatakan bahwa mereka “belum pernah melihat yang seperti ini” sebelumnya.

Gaynor Davies, kepala operasi di British Hen Welfare Trust menambahkan: “Berbicara sebagai perawat hewan yang telah menghabiskan sembilan tahun bekerja dengan ayam di British Hen Welfare Trust, sangat jarang menemukan telur di dalam telur, dan apalagi¬† ukurannya sebesar ini.”

Lantas, apa yang terjadi hingga menimbulkan fenomena aneh ini?

Untuk menjawab ini, pertama-tama penting untuk memahami bagaimana telur diproduksi secara normal. Ayam memiliki satu ovarium fungsional – yang kiri – di mana kuning telur matang. Kuning telur ini kemudian bergerak dari ovarium ke dalam saluran telur – tabung tempat telur masuk. Di sinilah putih telur dihasilkan selama tiga atau empat jam. Akhirnya, telur masuk ke dalam kelenjar cangkang tempat kulit terbentuk – sebuah proses yang biasanya memakan waktu sekitar satu hari.

Perjalanan telur didukung oleh serangkaian kontraksi otot seperti gelombang, yang dikenal sebagai peristalsis, yang meremasnya sepanjang perjalanannya melalui tubuh, dengan cara yang sama seperti bagaimana Anda menekan-nekan pasta gigi terakhir dari tempatnya untuk mengumpulkan sisa-sisa.

Meski jarang terjadi, penjelasan bagaimana ‘telur ganda’ terbentuk berbeda karena fakta bahwa penelitian tersebut tidak dipelajari dengan baik. Satu hipotesis menunjukkan bahwa proses peristaltik mungkin telah terganggu dalam beberapa cara.

“Jika ada semacam cegukan – ayam tersebut ketakutan misalnya – otot-otot bisa mengalami kejang atau membalik dan telur yang terbentuk bisa mulai bergerak mundur kembali ke saluran telur lagi,” kata Stephen A. Lister, seorang spesialis Eropa di Ilmu Hewan Unggas

“Saluran telur mengenali ini sebagai kuning telur yang sedikit lebih besar dan mulai menumpahkan lebih banyak putih telur, selaput cangkang baru yang lebih besar dan akhirnya cangkang besar benar-benar membungkus telur pertama.”

Davies, di sisi lain, menawarkan penjelasan yang sedikit berbeda: “Jika telur bertahan di kelenjar cangkang terlalu lama, ovulasi berikutnya akan terjadi, tapi sebelum telur sebelumnya diletakkan.”

“Ketika telur kedua dilepaskan, ini bisa menyebabkan kontraksi, yang pada dasarnya ‘mendorong’ telur pertama kembali ke saluran telur,” kata Davies. “Dua telur itu kemudian bergerak kembali ke dalam kelenjar cangkang bersama-sama dan cangkang terbentuk di atas keduanya, menciptakan telur berukuran super. Proses ini dikenal sebagai kontraksi counter-peristalsis, yang umumnya lebih cenderung terjadi pada ayam yang mencapai akhir bertelur atau ayam yang sudah tua. ”

Pertanian tersebut mengatakan bahwa tidak mungkin untuk mengidentifikasi 60.000 ayam betina yang telah menetaskan telur khusus tersebut, namun yang jelas adalah bahwa ini akan menjadi pengalaman yang sangat tidak nyaman.