BAGIKAN
D. Bonadonna/MUSE, Trento

Para ilmuwan telah mengidentifikasi sebuah peristiwa kepunahan massal baru, terjadi 233 juta tahun yang lalu, memicu pertumbuhan hewan baru dan menggantikan yang telah punah. Peristiwa yang dinamakan sebagai Carnian Pluvial Episode ini, sebelumnya tidak pernah diketahui.

Diperkirakan, penyebabnya adalah letusan gunung berapi besar di Provinsi Wrangellia Kanada barat. Sejumlah besar basal vulkanik mengalir keluar dan membentuk sebagian besar wilayah, yang sekarang kita kenal sebagai pantai barat Amerika Utara.

Hasil penelitian ini telah diterbitkan di jurnal Science Advances.

Terdiri dari 17 peneliti, yang dipimpin oleh Jacopo Dal Corso dari China University of Geosciences di Wuhan dan Mike Benton dari Fakultas Ilmu Bumi Universitas Bristol, meninjau semua bukti geologis dan paleontologis serta menentukan apa yang telah terjadi.

“Letusan memuncak di era Carnian,” kata Jacopo Dal Corso. “Saya sedang mempelajari tanda-tanda geokimia dari letusan beberapa tahun yang lalu dan mengidentifikasi beberapa efek besar di atmosfer seluruh dunia. Letusannya sangat besar, mengeluarkan sejumlah besar gas rumah kaca seperti karbon dioksida, dan ada lonjakan pemanasan global”.

Letusan besar Wrangellia mengeluarkan gas rumah kaca seperti karbon dioksida, metana, dan uap air ke atmosfer. Sehingga menyebabkan pemanasan global dan peningkatan curah hujan di seluruh dunia. Ada sebanyak lima gelombang letusan yang terkait dengan puncak pemanasan dari 233 juta tahun lalu. Letusan tersebut menyebabkan hujan asam karena gas vulkanik bercampur dengan air hujan menghujani bumi dalam asam encer. Lautan dangkal juga ikut terasamkan

Pemanasan yang tajam mendorong tumbuhan dan hewan dari daerah tropis. Hujan asam membunuh tumbuhan di darat, menyerang semua organisme laut yang ditopang bahan karbonat. Episode ini mengikis permukaan samudra dan daratan. Kehidupan mungkin sudah mulai pulih, tetapi ketika letusan berhenti, suhu tetap tinggi sementara curah hujan tropis berhenti. Inilah yang menyebabkan kegersangan di mana menjadi tempat bagi dinosaurus berkembang biak.

Ini adalah mekanisme global di mana kalsium karbonat membentuk batu kapur yang sangat tebal dan menyediakan bahan bagi organisme seperti karang dan moluska untuk membangun cangkangnya. Carnian Pluvial Episode menandai dimulainya pertumbuhan terumbu karang modern, serta berbagai kelompok plankton yang juga modern. Menunjukkan adanya perubahan besar dalam kimia laut.

Iklim yang memanas terkait dengan intensitas curah hujan, dan ini telah terdeteksi pada 1980-an oleh ahli geologi Mike Simms dan Alastair Ruffell sebagai episode terlembap yang berlangsung sekitar 1 juta tahun secara keseluruhan.

Perubahan iklim menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati besar-besaran di lautan dan di daratan. Tetapi setelah peristiwa kepunahan ini, kelompok organisme baru menggantikannya, membentuk suatu ekosistem yang lebih modern. Pergeseran iklim yang terjadi telah mendorong pertumbuhan kehidupan tumbuhan, dan perluasan hutan konifer modern.

“Tumbuhan baru ini mungkin memberikan sedikit hasil bagi reptil herbivora yang masih bertahan,” kata Profesor Mike Benton. “Saya telah mencatat peralihan bunga dan bencana ekologi di antara herbivora pada tahun 1983 ketika saya menyelesaikan Ph.D. Kami sekarang tahu bahwa dinosaurus berasal sekitar 20 juta tahun sebelum peristiwa ini, tetapi mereka tetap cukup langka dan tidak penting sampai Carnian Pluvial Episode terkena. Kondisi gersang yang tiba-tiba setelah episode lembap itulah yang memberi kesempatan bagi dinosaurus.”

Bukan hanya dinosaurus, tetapi juga banyak kelompok tumbuhan dan hewan modern juga muncul saat ini, termasuk beberapa penyu, buaya, kadal, dan mamalia pertama.

Episode Carnian Pluvial juga berdampak pada kehidupan laut. Ini menandai dimulainya terumbu karang modern, serta banyak kelompok plankton modern, yang menunjukkan perubahan besar dalam kimia laut dan siklus karbonat.

“Sejauh ini, para ahli paleontologi telah mengidentifikasi lima kepunahan massal” besar “dalam 500 juta tahun terakhir dalam sejarah kehidupan,” kata Jacopo Dal Corso. “Masing-masing memiliki efek yang sangat besar pada evolusi Bumi dan kehidupan. Kami telah mengidentifikasi peristiwa kepunahan besar lainnya, dan jelas memiliki peran utama dalam membantu mengatur ulang kehidupan di darat dan di lautan, menandai asal mula ekosistem modern.”

BAGIKAN