BAGIKAN
AFP / Soren ANDERSSON

Setelah bertahun-tahun menyaksikan mobil-mobil listrik Tesla memacu kecepatan di depan sementara mereka telah berada di posisi defensif terkait skandal emisi diseluruh industri, para produsen high-end Jerman akhirnya meluncurkan penantang pertama mereka ke pasar pemula California.

Pembuat Mercedes-Benz Daimler, BMW dan Audi Volkswagen dan anak perusahaan Porsche di antara mereka mengendalikan sekitar 80 persen pasar mobil premium di seluruh dunia.

Namun hingga saat ini mereka menawarkan sedikit mobil bertenaga baterai, persaingan nol emisi terhadap Tesla dan kepala eksekutifnya yang bombastis, Elon Musk.

Tapi semuanya akan berubah bulan ini, dengan ketiga kelompok tersebut akan meluncurkan SUV listrik pertama mereka yang dijadwalkan akan dirilis selama dua tahun ke depan.

Audi meluncurkan “E-Tron”, BMW “iNext” dan Mercedes “EQC”, sementara Porsche mempresentasikan coupe tenaga listrik, “Mission E”.

Secara total, pembuat mobil Jerman telah berjanji total hampir 40 miliar euro ($ 46,7 miliar) investasi dalam kendaraan bertenaga baterai dalam tiga tahun mendatang, asosiasi industri VDA mengatakan.

Dengan pangsa pasar sekitar delapan persen di Jerman – dibandingkan dengan Tesla 0,1 persen – Audi berharap mobil listrik akan mencapai sekitar satu dari tiga penjualan pada tahun 2025.

“Akhirnya, sudah mulai!”┬áPakar industri otomotif Ferdinand Dudenhoeffer mengatakan kepada AFP.

Waktu semakin mendesak, seiring penjualan mesin yang ditenagai oleh penggerak diesel, pertumbuhan kendaraan sudah lama turun drastis dalam menghadapi rencana terhadap sejumlah kota-kota besar yang mengeluarkan larangan bagi mereka dalam rangka menurunkan polusi udara.

Perjalanan Liar bagi Tesla

Pintu masuk dari tiga raksasa Jerman ke dalam perlombaan mobil listrik jauh lebih penting bagi Tesla daripada ikan yang lebih kecil seperti Jaguar Inggris, dengan “I-PACE” -nya yang sudah dijual di Inggris.

Dan perusahaan teknologi AS menghadapi rintangan besar sendiri, berjuang untuk membendung kerugian yang telah berlangsung selama bertahun-tahun sambil mencoba meyakinkan investor dan pelanggan terhadap kesehatan mental kepala eksekutifnya.

Musk difilmkan meminum wiski dan merokok ganja (yang legal di California) dengan pembawa radio Joe Rogan awal bulan ini, dan pada bulan Agustus mengungkapkan dia menderita stres dan kelelahan yang hebat dalam sebuah wawancara dengan New York Times.