BAGIKAN
Tengkorak dari seorang Hòabìnhian dari situs arkeologi Gua Cha, Semenanjung Malaysia. Credit: Fabio Lahr

Dua buah teori yang bersaing tentang pendudukan manusia di Asia Tenggara telah dibantah oleh terobosan analisis DNA kuno yang diekstrak dari kerangka manusia berusia 8.000 tahun.

Asia Tenggara adalah salah satu wilayah yang paling beragam di dunia secara genetik, tetapi selama lebih dari 100 tahun para ilmuwan belum menyepakati mana yang benar tentang teori asal-usul penduduk di daerah tersebut.

Sebuah teori percaya bahwa para pemburu-pengumpul Hòabìnhian pribumi yang menghuni Asia Tenggara 44.000 tahun yang lalu telah mengadopsi praktik pertanian secara mandiri, tanpa masukan dari petani awal yang berasal dari Asia Timur.




Teori kedua, yang disebut sebagai ‘model dua lapis’ mendukung pandangan bahwa, memigrasikan para petani padi dari tempat apa yang sekarang adalah Cina, menggantikan pemburu-pengumpul Hòabìnhia pribumi.

Akademisi dari seluruh dunia berkolaborasi dalam penelitian terbaru yang diterbitkan di Science yang menemukan bahwa kedua teori itu tidak sepenuhnya akurat. Studi mereka menemukan bahwa populasi Asia Tenggara dewasa ini berasal dari setidaknya empat populasi kuno.

DNA yang berasal dari sisa kerangka manusia dari Malaysia, Thailand, Filipina, Vietnam, Indonesia, Laos dan Jepang sejak 8.000 tahun lalu diekstraksi untuk penelitian ini – para ilmuwan sebelumnya hanya berhasil mengurutkan sampel berusia 4.000 tahun dari wilayah. Sampel juga termasuk DNA dari pemburu-pengumpul Hòabìnhian dan Jomon dari Jepang.

Secara total, 26 urutan genom manusia purba dipelajari oleh tim ilmuwan dan dibandingkan dengan sampel DNA modern dari orang-orang yang tinggal di Asia Tenggara saat ini.

Penelitian pionir sangat mengesankan karena panas dan kelembaban Asia Tenggara, memungkinkan menjadi salah satu lingkungan yang paling sulit untuk pelestarian DNA, sehingga menjadikan tantangan besar bagi para ilmuwan.

Eske Willerslev, dari University of Copenhagen, memimpin studi internasional ini.




Dia menjelaskan: “Kami berusaha keras untuk mengambil DNA purba dari Asia Tenggara beriklim tropis yang dapat memberi cahaya baru pada bidang genetika manusia yang kaya. Fakta bahwa kami dapat memperoleh 26 genom manusia dan menjelaskan genetik yang luar biasa. Kekayaan kelompok di wilayah saat ini sangat mencengangkan. ”

Hugh McColl, dari University of Copenhagen, dan salah satu penulis utama makalah, mengatakan: “Dengan urutan 26 genom manusia purba – 25 dari Asia Tenggara, satu dari Jōmon Jepang – kami telah menunjukkan bahwa tidak ada interpretasi yang sesuai dengan kompleksitas sejarah Asia Tenggara. Kedua pemburu-pengumpul Hòabìnhian dan petani Asia Timur berkontribusi terhadap keragaman Asia Tenggara saat ini, dengan migrasi lebih lanjut yang mempengaruhi pulau-pulau di Asia Tenggara dan Vietnam. Hasil kami membantu menyelesaikan satu dari kontroversi yang berlangsung lama di prasejarah Asia Tenggara.”



Fernando Racimo, dari Natural History Museum, University of Copenhagen, penulis utama lainnya, mengatakan: “Sejarah pendudukan manusia di Asia Tenggara masih sangat diperdebatkan. Penelitian kami terbentang dari Hòabìnhian hingga Zaman Besi dan menemukan bahwa populasi Asia Tenggara saat ini berasal dari setidaknya empat populasi kuno. Ini adalah model yang jauh lebih kompleks dari yang diperkirakan sebelumnya.”

Beberapa sampel yang digunakan dalam penelitian dua setengah tahun berasal dari The Duckworth Collection, University of Cambridge, yang merupakan salah satu repositori terbesar dari sisa-sisa manusia. Marta Mirazon Lahr, Direktur Laboratorium Duckworth dan salah satu penulis makalah, mengatakan: “Studi ini menangani pertanyaan besar dalam asal-usul keragaman orang Asia Tenggara, serta pada hubungan kuno antara populasi yang jauh, seperti para pengumpul Jomon dan Hòabìnhian, sebelum bertani. Fakta bahwa kita telah belajar banyak dari genom kuno, seperti yang berasal dari Gua Cha, menyoroti pentingnya koleksi menakjubkan sebagaimana dari Duckworth. ”


VIAAum
SUMBERsciencedaily
BAGIKAN