BAGIKAN
[Nester Korolev / Universitas British Columbia]

Mineral yang biasa ditemukan di kedalaman 700 km ditemukan bersemayam di dalam berlian di dekat permukaan bumi untuk pertama kalinya.

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah menemukan perovskit, mineral kalsium silikat, keempat yang paling melimpah di permukaan bumi.

“Tidak ada yang pernah berhasil menjaga mineral ini stabil di permukaan bumi,” kata Graham Pearson , seorang profesor di Universitas Alberta Departemen Ilmu Bumi dan Atmosfer dan Ketua Riset Unggulan Kanada Laureate . Dia menjelaskan mineral tersebut ditemukan jauh di dalam mantel bumi, pada kedalaman 700 kilometer di bawah permukaan tanah.

“Satu-satunya cara yang mungkin untuk mengawetkan mineral ini di permukaan bumi adalah saat ia terjebak dalam media yang sangat stabil seperti berlian,” jelasnya. “Berdasarkan temuan kami, mungkin ada sebanyak zetta ton (1021) perovskit ini di bagian bumi yang dalam.

Pearson, yang  bekerja dengan tim kolega dari universitas Padua dan Pavia, Universitas British Columbia dan universitas di Inggris dan Afrika Selatan,  menemukan peroksida kalsium silikat dalam berlian yang ditambang  kurang dari satu kilometer di bawah kerak bumi, di Tambang Cullinan yang terkenal di Afrika Selatan,  dikenal sebagai sumber berlian dua terbesar di British Crown Jewels. Pearson menjelaskan bahwa berlian dari tambang tidak hanya termasuk yang paling bernilai komersial di dunia, namun juga bernilai paling ilmiah, memberikan wawasan ke bagian terdalam dari inti bumi.

Dia mengatakan berlian tertentu yang dimaksud dapat menahan tekanan lebih dari 24 miliar pascal, setara dengan 240.000 atmosfer. Berliannya berasal kira-kira 700 kilometer di bawah permukaan bumi, sementara sebagian besar berlian terbentuk pada kedalaman 150 sampai 200 kilometer.

“Berlian adalah cara yang benar-benar unik untuk melihat apa yang ada di Bumi,” kata Pearson. “Dan komposisi spesifik dari inklusi perovskite dalam berlian khusus ini sangat jelas mengindikasikan daur ulang kerak samudera ke dalam mantel bawah Bumi. Ini memberikan bukti mendasar tentang apa yang terjadi pada nasib lempeng samudera saat mereka turun menuju kedalaman bumi. “

Dia mengatakan penemuan itu sekali lagi menyoroti keunikan berlian agar bisa melestarikan hal-hal yang sebaliknya tidak akan pernah bisa kita lihat.

“Dan ini adalah ilustrasi bagus tentang bagaimana sains bekerja. Bahwa Anda membangun prediksi teoritis-dalam hal ini, dari seismologi – dan sesekali Anda dapat melakukan pengamatan yang benar-benar membuktikan bahwa teori tersebut berhasil,” kata Pearson.

Salah satu periset berlian ternama di dunia, Pearson juga berada di balik penemuan ringwoodite – mineral kelima paling melimpah di bumi- dengan berlian yang menunjuk ke reservoir air yang luas yang terikat pada batuan silikat di dalam mantel bumi.

Pearson bekerja dengan tim peneliti internasional, termasuk salah satu kristalografi sinar-X terbaik di dunia, Fabrizio Nestola dari Padova, Italia, serta ilmuwan dari Deep Carbon Observatory di Washington, DC Pearson juga bekerja sama dengan rekan-rekannya dari University of British Columbia yang bersama-sama memimpin sebuah program – the Diamond Exploration Research and Training School , bagian dari Penelitian dan Pengalaman Kolaboratif NSERC – untuk melatih generasi penerus penjelajah berlian berkualifikasi tinggi.

Studi tersebut, “CaSiO3 Perovskite in Diamond Indicates the Recycling of Oceanic Crust Into the Lower Mantle,” diterbitkan di jurnal Nature.

VIAaum
SUMBERfolio
BAGIKAN