BAGIKAN
MabelAmber/Pixabay

Mengembalikan penglihatan orang-orang dengan penglihatan yang buruk atau menderita penyakit mata telah menjadi tujuan komunitas medis dan ilmiah selama bertahun-tahun. Tahun lalu melihat beberapa perkembangan yang membawa kita lebih dekat ke tujuan ini, dari membalikkan degenerasi retina untuk menciptakan mata bionik  bahkan bentuk terapi gen yang disetujui FDA.

Upaya penelitian terbaru mengambil pendekatan metalik: peneliti dari Universitas Fudan dan Universitas Sains dan Teknologi China mencoba untuk menyembuhkan kebutaan dengan menggunakan logam emas dan titanium.

Penelitian tim yang dipublikasikan di jurnal Nature Communications ,  menunjukkan metode ini berhasil mengembalikan penglihatan pada tikus. Secara khusus, ilmuwan mengganti fotoreseptor memburuk tikus – struktur sensorik di mata yang merespons cahaya – dengan fotoreseptor buatan, dibuat denagn menggunakan titanium dioksida dan kawat nano emas.

Untuk menguji reseptor tiruan mereka, tim pertama kali secara genetika merekayasa tikus untuk mendorong degradasi reseptor alami mereka. Dengan menggunakan empat sampai lima ekor tikus sekaligus, para peneliti menanamkan reseptor metalik dan mengamati saat subjek mereka mulai merespons sinar hijau, biru, dan sinar ultraviolet.

Pupil mereka juga mulai melebar, memastikan fotoreseptor baru yang bekerja dan tikus tersebut responsif terhadap cahaya. Fotoreseptor dibiarkan selama delapan minggu, dimana tidak ada tikus yang menunjukkan tanda-tanda efek samping negatif atau cedera.

Dikatakan, sulit untuk menentukan apa yang tikus-tikus lihat, dan seberapa jelas penglihatan mereka. Selain itu, fotoreseptor pengganti tidak bisa mengembalikan penglihatan warna secara total. Meskipun hal ini mungkin tidak menjadi perhatian besar bagi beberapa orang yang menderita kebutaan, namun ini merupakan pertanda bahwa tim memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Namun, pekerjaan mereka membuka kemungkinan pengembangan lebih lanjut, dan teknik yang berpotensi menangani banyak masalah medis. Metode ini bisa digunakan sebagai wujud pengobatan penyakit degeneratif retina seperti retinitis pigmentosa (RP) dan degenerasi makula.

Menurut National Eye Institute, sekitar 1 dari 4.000 orang di seluruh dunia terkena dampak RP, sementara banyak di atas usia 60 berisiko mengalami degenerasi makula; Kemungkinan mereka berlipat ganda jika mereka merokok secara teratur.

Namun, masa depan sudah terlihat lebih jelas. Dengan perkembangan baru yang datang secara berurutan, nampaknya kita sedang dalam perjalanan untuk mengembalikan penglihatan kepada jutaan orang yang ingin melihat dunia kembali.

VIAaum
SUMBERfuturism
BAGIKAN