BAGIKAN

Setidaknya terdapat  tiga perusahaan dengan sistem robot inovatif yang bisa membawa banyak perubahan pada dunia konstruksi masa mendatang.

Beberapa orang percaya bahwa robot suatu saat nanti akan bekerja berdampingan dengan manusia di berbagai industri. Untuk sementara, kita yakin untuk melihat banyak perubahan dan inovasi terjadi karena otomasi dan sistem robot menjadi perlahan diintegrasikan ke dalam pekerjaan manusia.

Konstruksi adalah salah satu dari sedikit industri yang lebih lambat mengadopsi teknologi baru yang lebih cerdas. Meski tidak semuanya. Administrator proyek dan lokasi sekarang menyadari potensi drone untuk mensurvei lokasi proyek, dan hanya dalam beberapa tahun terakhir ada sistem remote yang memungkinkan pekerja untuk melakukan lebih banyak dari lapangan. Pembuatan jembatan cetak 3D untuk para pengendara sepeda di Belanda juga menunjukkan kemajuan konstruksi di sisi lain.

Berikut adalah beberapa perusahaan robot yang mungkin membawa perubahan ini.

1. Hadrian X

Disebut juga sebagai Fast Brick Robotic, mungkin karena keunggulannya yang dapat membangun sebuah rumah hanya dalam dua hari.

Robot pekerja ini dapat menentukan di mana masing-masing batu bata harus diletakkan dan dengan ukuran masing-masing yang sesuai, dan bagaimana menangani lokasi untuk sambungan, pintu, jendela, dan pipa ledeng. Hal ini membuat seluruh proses konstruksi lebih sederhana, lebih murah, dan lebih akurat.

Robot bahkan bisa memotong setiap bata menjadi ukuran dan menerapkan perekat. Selain itu, ia sanggup memasang batu bata dengan kecepatan hingga 1.000 per jam-menyelesaikan jumlah pekerjaan yang biasanya memakan waktu empat sampai enam minggu, dilakukan hanya dalam dua hari.

Fastbrick, firma di belakangnya, mengatakan bisa merevolusi bangunan. Alih-alih semen tradisional, Hadrian X akan menggunakan lem konstruksi. ‘Dengan memanfaatkan perekat konstruksi, bukan mortir tradisional, Hadrian X akan memaksimalkan kecepatan pembangunan dan kekuatan dan efisiensi termal dari struktur akhir, ” kata firma tersebut keapada dailymail.

Hadrian X dapat menangani batu bata ukuran yang berbeda, dan juga memotong, menggiling dan menggiling setiap bata agar sesuai. Perusahaan ini menggambarkan robot sebagai ‘teknologi pemasangan batu bata otomatis 3D’.

2. Blueprint Robotics

Gagasan untuk Blueprint dimulai beberapa tahun yang lalu ketika salah seorang pendiri Karim Sahyoun, seorang konsultan yang berbasis di Massachusetts, melihat bagaimana beberapa rumah dibangun di Jerman, dengan dinding, atap dan komponen kayu lainnya yang dibuat di pabrik yang menggunakan mesin berteknologi tinggi, kemudian dikirim dalam bentuk panel kelokasi bangunan dan cepat pemasangannya

Pilihan lainnya adalah membangun setiap bagian dari robot di lokasi. Sehingga, Anda bisa mengerjakan proyek yang lebih besar dengan kecepatan dan ketepatan yang lebih tinggi. Hal ini mengurangi biaya konstruksi rata-rata dan biaya operasional, dan mengurangi limbah di lokasi proyek. Sistem Blueprint Robotics adalah alat robot modular dan otomatis yang menggunakan pendekatan ini dalam konstruksi.

Ini bekerja dengan memproduksi bagian dalam bentuk panel – atau prefab – dengan semua komponen di tempat, termasuk kayu, isolasi, kabel, plumbing, drywall, pintu, dan jendela.

Sebuah jendela di dinding yang dibuat khusus di lantai pabrik di Blueprint Robotics. Fotografer: Andrew Harrer / Bloomberg

Konstruksi di tempat berkurang menjadi hanya merakit bangunan prefab di atas pondasi, dan bisa selesai dalam waktu kurang dari satu hari.

3. Cazza

Perusahaan yang berbasis di Rusia Cazza mengembangkan sebuah robot yang membuat cetakan 3-D menggunakan bahan beton dan material masa depan saat tersedia. Teknologi serupa telah digunakan untuk mencetak 3-D seluruh rumah dalam waktu kurang dari 24 jam, jadi akan sangat menarik untuk melihat bagaimana Cazza melakukan inovasi semacam itu selangkah lebih maju.

Selama pencetakan, Cazza menyisakan ruang untuk isolasi, kabel, pintu, jendela, dan banyak lagi. Selain komponen ini, keseluruhan bangunan dicetak tanpa celah, menghilangkan aliran udara dingin antara dinding dan lantai. Hal ini meningkatkan isolasi, yang bisa membuat konsumen lebih tertarik pada robot seperti Cazza.

Cazza mengklaim bahwa tipe X1 mampu membangun rumah dua lantai dengan luas 610 meter persegi dalam delapan hari. Pembangunannya 30 persen lebih hemat biaya bila dibandingkan dengan metode bangunan tradisional, klaim perusahaan tersebut.

Robot membutuhkan sekitar setengah jam waktu persiapan sebelum mulai bekerja pada struktur. Dari situ, X1 mencetak rata-rata 400 meter per jam, tergantung bahan yang digunakan.

Robot ini memiliki track yang terus menerus, berukuran 3,6 x 3,4 x 0,8 meter, membuatnya mudah bergerak, mudah dioperasikan dan mampu membangun di lokasi  atau di dalam ruangan sebagai struktur prefabrikasi.


sumber: dwell dailymail cazza

VIAAum
BAGIKAN