BAGIKAN

Sebuah penelitian baru telah menghasilkan antibodi yang mampu membunuh 99 persen strain HIV. Protein ini terdiri dari tiga antibodi penetralisir secara luas, dan konon lebih efektif daripada antibodi alami yang ditemukan.

Antibodi lanjutan

Penelitian yang dilakukan oleh Institut Kesehatan Nasional A.S. (NIH) bersamaan dengan perusahaan farmasi Sanofi telah menghasilkan antibodi yang mampu menyerang 99 persen strain HIV. The International Aids Society telah menggembar-gemborkan temuan tersebut sebagai “terobosan yang mengasyikkan.”

Tubuh manusia mengalami kesulitan melawan HIV karena cara luar biasa virus tersebut dalam bermutasi dan mengubah penampilannya  Рsatu pasien dapat memiliki banyak strain unik infeksi yang ada di tubuh mereka secara bersamaan. Namun, sebagian kecil orang-orang yang menderita HIV akhirnya mengembangkan cara untuk melawan kembali dalam bentuk antibodi penetralisir secara luas.

Protein ini mampu mematikan banyak strain HIV sekaligus, jadi untuk studi bersama antara NIH dan Sanofi ini, para periset menetapkan untuk menemukan cara untuk memanfaatkan pertahanan alami ini.
Untuk itu, mereka menggabungkan tiga antibodi unik untuk menghasilkan antibodi tri-spesifik. Sementara antibodi alami yang paling efektif hanya bisa menargetkan 90 persen strain HIV, antibodi tri-spesifik ini diamati mencapai 99 persen. Bahkan berhasil pada konsentrasi rendah. Selanjutnya, percobaan di mana 24 monyet diberikan dengan antibodi dan kemudian disuntik dengan virus tidak menghasilkan satu infeksi pun.

Seperti yang dikatakan oleh Sanofi Dr. Gary Nabel kepada BBC, “[Antibodi tri-spesifik] lebih manjur dan memiliki keluasan yang lebih besar daripada antibodi alami lainnya yang telah ditemukan.” Langkah selanjutnya untuk menempatkan antibodi kuat ini bekerja adalah percobaan klinis, yang diperkirakan akan berlangsung pada 2018.

Masih Banyak yang Harus Dilakukan

Selama beberapa dekade terakhir, kita telah melihat beberapa kemajuan luar biasa dalam perang melawan HIV. Ini berkisar dari berbagai metode pengobatan yang sekarang tersedia untuk kampanye pendidikan yang sangat sukses yang telah dilakukan di Afrika.
Tentu saja, tidak ada halangan yang terlewat dalam pencarian pengobatan HIV yang lebih baik. Para ilmuwan di Afrika Selatan sedang menyelidiki kasus anak berusia sembilan tahun yang tampaknya sembuh dari HIV setelah menerima terapi antiretroviral. Studi lain meninjukkan periset melihat kemampuan sapi untuk menghasilkan antibodi penetralisir secara luas dengan tujuan menggunakannya untuk melawan virus.

Dengan sedikit keberuntungan, metodologi akan terus membaik dengan cepat. Pada akhir 2015, 36,7 juta orang di seluruh dunia hidup dengan HIV / AIDS, sehingga jelas lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Namun, proyek penelitian baru ini dan yang lainnya seperti itu bisa mengarah pada tingkat kemajuan berikutnya berkaitan dengan virus tersebut.


sumber : futurism iflscience bbc