BAGIKAN
(Turner et al., Science of the Total Environment, 2019)

Polusi plastik telah mencapai hutan belantara Antartika. Berada di puncak tertinggi Bumi, dan jurang terdalamnya. Namun, tingkat wabah berbahaya ini masih bisa mengejutkan kita. Menurut penelitian terbaru, plastik kini telah berkamuflase sebagai kerikil pada umumnya.

Potongan kecil plastik ini – yang disebut piroplastik – terjadi ketika plastik dipanaskan sebagai bagian dari proses manufaktur, atau ketika potongan plastik dilelehkan oleh semacam proses yang tidak diketahui di lingkungan. Pada tahap selanjutnya melapuk oleh cuaca dengan cara yang hampir sama seperti batu, menyebarkan mikroplastik ketika kerikil palsu ini terkikis oleh pasir dan air laut.

Karena sangat mirip dengan batu, piroplastik ini mungkin telah terabaikan oleh kita di seluruh dunia – mereka serupa, kata para peneliti, dengan “plastiglomerat” yang ditemukan di Hawaii, potongan plastik yang bercampur dengan pasir dan kerang, dan dilebur secara bersamaan oleh api unggun.

Meski tidak identik. Piroplastik adalah plastik yang hampir murni.

“Piroplastik jelas terbentuk dari peleburan atau pembakaran plastik dan jelas berbeda dari pembentukan (primer dan sekunder)¬†sampah plastik di laut dalam hal asal, penampilan, dan ketebalan,” tulis para peneliti dalam makalah mereka .

“Karena piroplastik telah diambil oleh rekan-rekan kami dari pantai Atlantik di Spanyol dan pantai Pasifik Vancouver, itu bukanlah fenomena regional, dan diduga distribusinya mungkin tersebar luas tetapi dokumentasi itu kurang karena penampilan geogenik yang jelas.”

Seolah tidak begitu buruk, tapi plastik ini bahkan bisa mencemarkan timbal pada lingkungan.

Ilmuwan lingkungan Andrew Turner dari University of Plymouth dan rekannya melakukan penelitian pada 165 potongan plastik dari pantai Whitsand Bay di Cornwall. Mereka juga menerima 30 potongan plastik tambahan dari Orkneys di Skotlandia, County Kerry di Irlandia, dan Spanyol barat laut.

Tim menguji sampel untuk mengetahuinya terbuat dari apa. Refleksi total yang dilemahkan dan spektroskopi inframerah mengungkapkan bahwa sampel sebagian besar adalah polietilen (biasanya digunakan dalam kantong plastik dan kemasan), polipropilen (plastik keras yang biasa digunakan untuk kemasan dan wadah), atau kombinasi keduanya.

Tetapi analisis fluoresensi sinar-X lah yang mengungkapkan adanya timbal – sering disertai dengan kromium. Ini menyiratkan adanya timbal kromat , senyawa yang dapat dicampur dengan plastik untuk memberikan warna kuning, merah, atau oranye.

Penggunaannya telah dibatasi oleh Restriction of Hazardous Substances Directive (RoHS), tetapi jumlah yang ditemukan dalam sampel melebihi batas RoHS – yang menyiratkan bahwa plastik ini telah muncul sebelum tahun 2003.

Di sinilah itu menjadi sangat memprihatinkan. Beberapa sampel melekat dengan pembuluh kalsium karbonat dari cacing laut Spirobranchus triqueter. Timbal ditemukan dalam pembuluh-pembuluh ini.

Ini menunjukkan, kata para peneliti, bahwa senyawa dalam plastik setidaknya bisa tersedia secara hayati – mampu memasuki tubuh makhluk hidup. Jika timbal dalam plastik dapat diserap oleh cacing, bisa juga di kotoran cacing, atau diteruskan ke predator cacing.

Penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk menentukan berapa banyak plastik yang berkamuflase ini tersembunyi di depan mata, kata para peneliti. Hanya dengan begitu kita dapat mengukur secara akurat berapa banyak senyawa mikroplastik dan berbahaya yang mereka keluarkan ke lingkungan.

“Piroplastik membutuhkan klasifikasi mereka sendiri di dalam payung sampah laut, dan merupakan sumber partikel plastik yang lebih halus melalui kerusakan mekanis dan sumber kontaminan potensial bagi organisme yang menghuni atau menelan mereka,” tulis tim dalam makalah mereka .

Penelitian ini telah dipublikasikan di Science of The Total Environment.