Beranda Lingkungan Seekor Paus Sperma Mati Setelah Menelan 29 Kg Limbah Plastik

Seekor Paus Sperma Mati Setelah Menelan 29 Kg Limbah Plastik

171
BAGIKAN
[Credit : The Telegraph]

Seekor paus sperma muda pejantan terdampar di pantai Murcian di Spanyol selatan pada akhir Februari. Setelah dilakukan otopsi, diketahui jika hewan yang naas ini, tewas karena shock lambung setelah menelan 29 kilogram puing plastik.

Sampah yang dihasilkan manusia termasuk potongan tali, jaring, kantong plastik, karung rafia, dan jerigen plastik ditemukan di perut dan usus paus.

Para ahli di Pusat Penyelamatan Satwa El Valle percaya bahwa 10 meter 6-ton raksasa tewas setelah menderita peradangan pada dinding bagian dalam perut (peritonitis), biasanya dipicu oleh infeksi bakteri atau jamur . Kata mereka, kemungkinannya adalah hasil dari sejumlah besar plastik yang tidak dicerna di dalam tubuhnya.

Ini bukan pertama kalinya seekor paus mati karena menelan plastik yang dibuang sembarangan. Tragisnya, ini adalah situasi yang menjadi semakin umum. Pada tahun 2016, satu pod dari 13 paus sperma terdampar di tepi pantai dengan sampah plastik di perut mereka, termasuk jaring nelayan sepanjang 13 meter dan selembar plastik sepanjang 70 sentimeter dari sebuah mobil. Tahun lalu, paus lain terpaksa harus dimatikan setelah ditemukan dengan 30 kantong plastik di perutnya.

Dan kita bisa mengharapkan masalah menjadi lebih buruk. Saat ini, ada sekitar 5,2 trilyun ton plastik melayang di lautan dunia, termasuk daerah yang jauh seperti Arktik dan laut dalam. Pada 2025, angka yang sudah mengejutkan ini bisa tiga kali lipat. Pada tahun 2050, sampah plastik sebenarnya bisa melebihi populasi ikan.

Kabar baiknya adalah bahwa dunia mulai memperhatikan, meskipun mungkin tidak bertindak cukup cepat. Uni Eropa baru-baru ini meluncurkan strategi untuk menangani sampah plastik, yang bertujuan agar semua plastik dapat digunakan kembali atau didaur ulang pada tahun 2030. PBB juga telah berkomitmen untuk mengakhiri polusi plastik tetapi belum menetapkan jadwal atau membuat sesuatu yang mengikat secara hukum, sebagian besar berkat AS ‘ penolakan untuk mendukung tindakan yang lebih kuat.

Adapun paus sperma di Murcia, pemerintah daerah di sana telah meluncurkan kampanye untuk melindungi kehidupan laut dari pencemaran plastik dan mencegah lautan menjadi tempat penumpukan manusia lain lebih dari yang sudah ada.

Direktur jenderal untuk lingkungan alam di pemerintah Murcian, Consuelo Rosauro, mengatakan kepada The Telegraph, “Banyak hewan terperangkap dalam sampah atau menelan plastik dalam jumlah besar yang akhirnya menyebabkan kematian mereka.”

Sampah plastik saat ini merupakan ancaman terbesar yang saat ini mempengaruhi kehidupan laut, tambahnya.