BAGIKAN
pro-painting.co.za

Pengecatan yang dilakukan tidak sama untuk semua tipe permukaan. Beberapa tindakan pencegahan harus dilakukan sebelum dan sesudah pengecatan. Metode dan proses pengecatan pada permukaan yang berbeda diantaranya dapat dilakukan dengan metoda yang sudah ada untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Namun yang akan dipaparkan pada artikel kali ini adalah cara pengecatan untuk kayu dan besi atau baja.

Pengecatan pada kayu

Berikut adalah langkah-langkah untuk pengecatan permukaan kayu yang masih baru:

  • Persiapan permukaan
  • Mata kayu
  • Cat dasar
  • Pendempulan
  • Pengulangan
  • Finishing

1. Persiapan Permukaan Kayu

Permukaan harus dibersihkan dengan baik tanpa debu, bintik-bintik, materi yang mengandung minyak, dll. Paku yang digunakan dalam pekerjaan kayu harus dipukul sampai 3mm di bawah permukaan. Kayu pada bidang pekerjaan sebaiknya menggunakan kayu yang sudah tua dan tidak mengandung lebih dari 15% kadar air. Permukaannya harus kering.

2. Mata kayu

Mata kayu yang ada di kayu bisa mengeluarkan resin dari kayu. Jadi, untuk mengatasinya bisa dilakukan dengan dua cara sebagai berikut:

– Dalam metode pertama ini, dua lapisan larutan diterapkan pada permukaan. Lapisan pertama terdiri 15g timbal merah, 2 liter air dan 225 gram lem.

Setelah menambahkan ketiganya, campuran dipanaskan dan dioleskan dan dibiarkan selama 10 menit. Setelah itu lapisan kedua diaplikasikan yang terdiri dari timbal merah di panaskan dalam linseed oil hingga mendidih dan diencerkan dengan minyak terpentin.

– Dalam metode ini, lapisan kapur panas diaplikasikan di permukaan dan dibiarkan selama 24 jam. Setelah itu lapisan tersebut dilepas dari permukaan.

3. Cat dasar Permukaan Kayu

Cat dasar tidak lain adalah dengan menerapkan lapisan utama atau pertama pada sebuah permukaan. Dalam kasus ini, permukaannya dihaluskan dengan kertas amplas dan kemudian lapisan cat pertama diterapkan untuk mengisi semua pori – pori pada permukaan kayu. Bahan yang digunakan dalam lapisan utama ini sama dengan lapisan berikutnya namun perbandingan jumlah atau komposisinya bisa bervariasi.

4. Pendempulan / stopping

Setelah mengisi semua pori-pori permukaan kayu pada pengcatan dasar, saatnya mengisi lubang paku, bagian yang penyok, retak, dll. Dempul digunakan sebagai bahan pengisi. Saat dempul dikeringkan, maka seluruh permukaannya digosok dengan kertas amplas atau batu apung. Proses penggosokan pada permukaan kayu ini disebut stopping.

5. Di bawah Lapisan Permukaan Kayu Baru

Secara umum, untuk kualitas hasil yang baik, 4 lapisan cat diaplikasikan (cat dasar + pengulangan + finishing). Untuk kualitas biasa dilakukan dengan 2 sampai 3 lapisan . Jadi, di bawah pelapis tidak lain adalah lapisan kedua dan ketiga untuk hasil berkualitas, baik yang memberikan tampilan atau bayangan yang sama seperti pelapis akhir. Untuk hasil yang lebih baik, cukup waktu yang diperlukan untuk masing-masing lapisan.

6. Finishing Permukaan Kayu Baru

Finishing adalah pelapis terakhir yang diaplikasikan pada permukaan yang umumnya diaplikasikan pada lapisan bawah. Ini harus diterapkan dengan cara yang halus dan seragam. Karena menentukan keseluruhan tampilan akhir permukaan, jadi, pekerja terampil dibutuhkan untuk hasil yang lebih baik.

Pengecatan ulang permukaan kayu

Pengecatan kayu yang sudah memiliki warna bisa dicat ulang tapi cat sebelumnya harus dilepas terlebih dahulu. Pengelupasan cat awal ini sangat penting yang bisa dilakukan dengan berbagai cara sebagai berikut:

  1. Siapkan larutan soda kaustik 1 kg dalam 5 liter air dan oleskan pada permukaan cat awal. Bila larutan ini diterapkan di permukaan, cat lama akan dilarutkan dan dilepas dengan mudah.
    2. Cara lain adalah, siapkan larutan panas yang terdiri dari  sabun cair, garam abu dan kapur dengan perbandingan 1: 2: 1. Larutan ini diaplikasikan pada permukaan lama dan dicuci dengan air panas.
    3.  Siapkan campuran soda dan kapur dengan perbandingan 1: 1 dan dioleskan pada permukaan cat lalu dicuci dengan air.

Setelah menerapkan salah satu dari tiga metode yang dijelaskan di atas, permukaannya siap untuk dilapisi cat baru. Sebelum itu permukaannya dihaluskan dengan batu apung atau kertas amplas dan kemudian lakukan pengecatan 2 sampai 3 kali pengulangan.

Pengecatan permukaan Besi dan Baja

Pada permukaan besi dan baja akan menahan pembentukan karat karena pelapukan. Sebelum mengecat permukaan harus dibersihkan. Jika ada karat atau sisik, sebaiknya dilepas dengan menggunakan sikat baja dan sejenisnya . Noda di permukaan bisa dicuci dengan bensin atau air kapur.

Sebelum menerapkan cat dasar, permukaan harus diolah dengan asam fosfat untuk mendapatkan sifat perekat yang lebih baik. Lalu cat dasar diaplikasikan yang terdiri dari 3kg timbal merah dalam 1 liter minyak biji rami rebus. Ini harus diaplikasikan dengan menggunakan kuas.

Setelah itu, dua atau lebih pengecatan diaplikasikan yang terdiri 3 kg timbal merah di 5 liter minyak biji rami rebus. Setelah mengering, lapisan finishing halus cat yang diinginkan diaplikasikan.

Repainting dari baja tua dan permukaan besi

Repainting permukaan baja dan besi sama seperti permukaan baru namun pembersihan cat tua paling penting. Nyala api dari Oxy acetylene bisa digunakan untuk membakar permukaan cat dan kemudian dibersihkan dengan sikat.

Pengecatan Permukaan Besi Galvanis

Secara umum, permukaan besi galvanis tidak mengandung sifat perekat dibandingkan cat. Jadi, sulit menerapkan cat di atasnya tanpa ada tindakan khusus. Perlakuan khusus itu mungkin menerapkan berbagai larutan di permukaan lapisan.

Larutannya adalah 40 gram tembaga asetat dilarutkan dalam satu liter air atau 13 gram masing-masing dari tembaga klorida, tembaga nitrat, asam muriatic dan amonium klorida dalam 1 liter air. Salah satu dari kedua larutan ini dicampur dalam bejana tanah liat dan diaplikasikan di permukaan. Bila permukaan berubah menjadi hitam, maka lapisan utama diaplikasikan setelah mengering, setelah itu baru dilakukan finishing.

1 KOMENTAR