Beranda Inovasi Debut Jalan Listrik Pertama Dunia di Swedia

Debut Jalan Listrik Pertama Dunia di Swedia

404
BAGIKAN
eRoadArlanda

Jalan elektrifikasi pertama yang mampu mengisi mobil listrik saat mereka melintasinya sekarang siap untuk dilintasi di Stockholm, Swedia. Sementara jalan – yang menghubungkan bandara Arlanda Stockholm dengan lokasi logistik terdekat – hanya sepanjang dua kilometer, ini adalah kemajuan yang signifikan dalam rencana strategis Swedia untuk energi dan perubahan iklim.

Negara ini bertujuan untuk menjadi independen dari bahan bakar fosil pada tahun 2030 – tugas yang akan membutuhkan pengurangan 70 persen dalam emisi dari sektor transportasi. Setelah diperluas, jalan raya listrik dan jalan raya di Swedia akan memudahkan untuk mengisi daya kendaraan listrik dan memudahkan transisi negara dari kendaraan bermesin pembakaran tradisional.

Sistem ini bekerja dengan mentransfer listrik dari rel bawah tanah yang dipasang menuju kendaraan di atasnya melalui lengan fleksibel yang menempel pada pengisian kendaraan. “Tidak ada listrik di permukaan,” Hans Säll, chief executive dari eRoadArlanda, menjelaskan kepada Guardian. “Ada dua track, seperti stopkontak di dinding. Lima atau enam sentimeter dibawahnya adalah tempat listrik berada. Tetapi jika Anda membanjiri jalan dengan air laut, maka kami telah menemukan bahwa tingkat listrik di permukaan hanya satu volt. Anda bisa berjalan di atasnya tanpa alas kaki.”

Erik Mårtensson/eRoadArlanda

Saat ini biaya 1 juta euro untuk membangun satu kilometer dari jalan yang dialiri listrik, tetapi ini masih 50 kali lebih kecil daripada biaya memasang jarak setara dengan jalur trem overhead. Saat ini, Swedia mempertahankan sekitar setengah juta kilometer jalan raya, di mana 20.000 km adalah jalan raya.

“Jika kita mengelektrifikasi 20.000 kilometer jalan raya yang pasti akan cukup,” kata Säll. “Jarak antara dua jalan raya tidak pernah lebih dari 45 kilometer, dan mobil listrik sudah dapat menempuh jarak tersebut tanpa perlu diisi ulang. Beberapa orang percaya itu akan cukup untuk memberikan tenaga listrik sejauh 5.000 kilometer.” Swedia dan Jerman sedang berdiskusi untuk akhirnya membangun jaringan jalan berenergi untuk mendorong adopsi kendaraan listrik di seluruh Eropa.