BAGIKAN
Kastil Zerzevan [arkeofili.com]

Pada tahun 1822, ketika para penggali melakukan pekerjaannya di benteng Romawi Housesteads, mereka menemukan patung batu yang luar biasa. Temuan lain di wilayah yang sama mengungkapkan bahwa semuanya menggambarkan tentang dewa Mithras, dan para penggali telah menemukan kuil yang didedikasikan untuknya. Beberapa fitur patung itu unik, dan menawarkan wawasan menakutkan ke dalam kultus misterius dan rahasia yang dianut oleh para perwira tentara Romawi berpangkat tinggi.

Mithras awalnya dewa Persia, selamanya berperang dengan kejahatan. Menurut legenda ia menangkap seekor banteng – simbol kekuatan dan vitalitas kuno – dan membawanya ke dalam gua, untuk melepaskan kekuatan terkonsentrasinya demi kebaikan umat manusia.

Mithras membunuh banteng [wikimedia]
Ketika kultus dibawa ke Kekaisaran Romawi dari timur, oleh tentara dan pedagang, membuatnya terfokus pada sosok Mithras sendiri, sebagai penyelamat para pengikutnya. Di antara para pengikutnya, terdapat para perwira tentara di perbatasan dalam jumlah yang besar.

Banyak temuan arkeologi, termasuk tempat-tempat pertemuan, monumen dan artefak, telah memberikan kontribusi untuk pengetahuan modern mengenai Mithraisme di seluruh Kekaisaran Romawi. Diantaranya adalah adegan ikonik menunjukkan Mithras dilahirkan dari batu, membunuh banteng, dan berbagi perjamuan dengan dewa Sol (Matahari).

Namun sebuah penggalian arkeologi kerja sama antara Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Turki, Museum Diyarbakır, gubernur Diyarbakır, gubernur distrik Çınar dan Universitas Dicle yang telah berlangsung dari tahun 2014 di dekat lingkungan Demirölçek, terletak 13 kilometer dari distrik Çınar, telah menemukan jejak lain dari ajaran Mithras.

Selama penggalian di Kastil Zerzevan di distrik Çınar Diyarbakır, kuil era Romawi berusia 1.700 tahun milik agama Mithras telah ditemukan.

Kastil, yang dulunya berfungsi sebagai bangunan militer, terletak di area seluas 55.200 meter persegi yang dikelilingi dinding dengan tinggi antara 12 hingga 15 meter dan panjang 1.200 meter, bersama dengan menara pengawas dan penjaga setinggi 21 meter.

Kastil Zerzevan penampakan dari udara [wikimedia]
Ruang yang luas juga termasuk gedung gereja, gedung administrasi, reruntuhan rumah kuno, fasilitas penyimpanan biji-bijian dan senjata, kuil bawah tanah, tempat penampungan bawah tanah, batu karang dan saluran air.

Sebelumnya, sebuah gereja bawah tanah dan tempat penampungan bawah tanah dengan kapasitas untuk menampung 400 orang, rumah-rumah dan lorong-lorong tersembunyi digali. Sekarang, sebuah kuil milik agama Mithras, yang hilang setelah diadopsi Kekristenan pada abad keempat, juga telah digali.

Menurut İsmail Şanlı seorang Gubenur Çınar kepada Daily Sabah, sisi timur distrik telah diperkuat dengan garis pertahanan alami dan daerah ini ditaklukkan oleh tentara yang bertujuan untuk mencapai Diyarbakır.

Mengenai sejarah kastil yang hampir setua kota Diyarbakır itu sendiri, Şanlı menyatakan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk penemuan artifak sejarah yang besar, menambahkan bahwa setiap tahun sebagai artefak baru ditemukan sejarah daerah menjadi lebih transparan.

Kepala penggalian, asisten profesor Aytaç Coşkun, seorang staf pengajar dari Departemen Arkeologi di Dicle University, mencatat bahwa mereka percaya bahwa bait suci adalah satu-satunya kuil Mithras di perbatasan timur Kekaisaran Romawi dan karenanya, sangat penting . Dia juga menambahkan bahwa agama Mithras adalah agama misteri yang sangat populer di kalangan tentara Romawi.

[gazeteduvar.com.tr]
“Para pengikut agama ini berasal dari komunitas tertutup karena upacara keagamaan mereka benar-benar rahasia dan tidak ada informasi yang bocor ke orang luar. Mithras mewakili dewa matahari dan juga “konsensus”. Kuil mereka biasanya dibangun di bawah tanah. Ada tiga buah ceruk di bagian timur dari kuil. Yang sangat menyeluruh dibangun di kolam air. Ada juga kolam renang. Kami percaya air sangat banyak digunakan dalam upacara Mithras dan sekitar 40 orang menghadiri upacara yang diadakan di sini,” kata Coşkun.

Coşkun mencatat bahwa kuil ini memiliki lebar 35 meter persegi dan mencapai ketinggian 2,5 meter. Dia menambahkan bahwa karena kuil tersebut dibangun di bawah tanah, kuil biasanya bukan bangunan besar.

Dia menambahkan bahwa reruntuhan dilestarikan tanpa banyak kerusakan dan kastil adalah kota tersendiri di bawah dan di atas tanah.

Kastil Zerzevan terletak di sepanjang rute kuno bangunan militer dan terletak di bukit berbatu setinggi 124 meter di lokasi yang strategis antara Amida dan Dara. Pemukiman ini menghadap ke seluruh lembah dan pernah menguasai area besar di jalur perdagangan kuno yang penting. Setelah kota garnisun perbatasan Romawi yang strategis, kastil juga menyaksikan bentrokan antara Romawi dan Sassani.

Pemukiman pertama diberi nama “Samachi” dan sementara itu tidak pasti kapan dibangun, penggalian selanjutnya untuk mengungkapkan umurnya. Dinding kastil diperbaiki pada saat Anastasios (491-518 M) dan Justinianos (527-565 M) dan beberapa bagian telah direkonstruksi sepenuhnya.

IHA Photo

Menurut Daily Sabah, di bulan Mei 2018 para arkeolog telah menemukan dua koridor baru di kuil milik agama Mithras ini. Aytaç Coşkun, mengatakan koridor itu ditemukan sebagai jalur bawah tanah menuju kuil Mithras.

Coşkun mengatakan Kastil Zerzevan akan segera menjadi daya tarik wisata yang paling penting di Diyarbakır dan mereka telah menetapkan target jumlah wisatawan di 1 juta untuk Diyarbakır dan 600.000 untuk Kastilnya di musim mendatang.