BAGIKAN
[Nathan Dumlao]

Konsumsi kafein telah dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah untuk beberapa penyakit, termasuk diabetes tipe II, penyakit jantung, dan stroke, tetapi mekanisme yang mendasari efek perlindungan ini belum jelas seperti apa.

Sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa kafein meningkatkan pergerakan pengatur protein menuju mitokondria, meningkatkan fungsinya dan melindungi sel-sel kardiovaskular dari kerusakan.

Penelitian, diterbitkan di jurnal akses terbuka PLOS Biology, oleh Judith Haendeler dan Joachim Altschmied, Heinrich-Heine-University dan IUF-Leibniz Research Institute for Environmental Medicine di Duesseldorf, Jerman, dan para rekan, menemukan bahwa efek perlindungan dicapai pada konsentrasi yang setara dengan konsumsi empat cangkir kopi, menunjukkan efeknya yang mungkin relevan secara fisiologis.

Para penulis sebelumnya telah menunjukkan bahwa pada konsentrasi yang relevan secara fisiologis (yaitu tingkat yang dicapai berdasarkan empat cangkir kopi atau lebih) kafein meningkatkan kapasitas fungsional sel-sel endotelial, yang melapisi bagian dalam pembuluh darah, dan bahwa efeknya melibatkan mitokondria, pusat energi sel-sel.

Di sini, mereka menunjukkan bahwa protein yang disebut p27, yang dikenal terutama sebagai inhibitor dari siklus sel, hadir dalam mitokondria pada tipe sel utama jantung. Dalam sel-sel ini, mitokondria p27 mempromosikan migrasi sel-sel endotel, melindungi sel-sel otot jantung dari kematian sel, dan memicu konversi fibroblas menjadi sel-sel yang mengandung serat kontraktil — semuanya penting untuk memperbaiki otot jantung yang disebabkan infark miokard [serangan jantung].

Mereka menemukan bahwa kafein menginduksi pergerakan p27 menuju mitokondria, memulai rangkaian kejadian yang menguntungkan ini, dan melakukannya pada konsentrasi yang dicapai manusia dengan meminum empat cangkir kopi. Kafein adalah pelindung terhadap kerusakan jantung pada tikus pra-diabetes, obesitas, dan pada tikus berusia tua.

“Hasil kami menunjukkan modus baru dari tindakan untuk kafein,” kata Haendeler, “yang mempromosikan perlindungan dan perbaikan otot jantung melalui aksi mitokondria p27. Hasil ini harus mengarah pada strategi yang lebih baik untuk melindungi otot jantung dari kerusakan, termasuk pertimbangan konsumsi kopi atau kafein sebagai faktor makanan tambahan pada populasi lansia. Selain itu, meningkatkan mitokondria p27 dapat berfungsi sebagai strategi terapi potensial tidak hanya pada penyakit kardiovaskular tetapi juga dalam meningkatkan rentang kesehatan.”

VIAaum
SUMBERmedicalexpress
BAGIKAN