BAGIKAN

Selama periode 16 tahun, sekitar setengah dari orangutan yang tinggal di pulau Kalimantan telah hilang akibat perubahan tutupan lahan. Itu menurut perkiraan yang dilaporkan dalam Current Biology pada 15 Februari yang menunjukkan bahwa lebih dari 100.000 orangutan di pulau tersebut lenyap antara tahun 1999 dan 2015.

Banyak dari kerugian tersebut tampaknya didorong oleh permintaan penebangan, kelapa sawit, pertambangan, kertas, dan penggundulan hutan terkait. Namun, banyak orangutan juga telah menghilang dari daerah hutan yang lebih utuh dan merupakan kawasan hutan, kata para periset. Temuan tersebut menunjukkan bahwa perburuan dan konflik langsung lainnya antara orangutan dan orang-orang tetap menjadi ancaman utama bagi spesies tersebut.

“Penurunan kepadatan penduduk -orang utan- paling parah terjadi di daerah yang digunduli atau ditransformasikan untuk pertanian industri, karena orangutan berjuang untuk tinggal di luar kawasan hutan,” kata Maria Voigt dari Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology di Jerman. “Namun, mengkhawatirkan jumlah orangutan terbesar hilang dari daerah yang tetap berhutan selama masa studi. Ini menyiratkan peran besar pembunuhan.”

Untuk memperkirakan perubahan ukuran populasi orangutan dari waktu ke waktu, Voigt, bersama dengan Serge Wich dari Universitas Liverpool John Moores di Inggris dan rekan mereka yang mewakili 38 institusi internasional, menyusun survei lapangan yang dilakukan dari tahun 1999 sampai 2015. Mereka mengekstrapolasi ukuran keseluruhan populasi pulau dari jumlah sarang orangutan diamati di seluruh rentang spesies di Kalimantan.

Foto ini menunjukkan di mana hutan Borneo dibuka untuk pembangunan jalan. Kredit: Marc Ancrenaz

Tim telah melakukan pengamatan pada 36.555 sarang. Mereka memperkirakan kehilangan 148.500 orangutan Borneo antara tahun 1999 dan 2015. Data tersebut juga menunjukkan bahwa hanya 38 dari 64 kelompok orangutan yang dipisahkan secara spasial diidentifikasi (dikenal sebagai metapopulasi) sekarang mencakup lebih dari 100 individu, yang merupakan batas bawah yang dapat diterima untuk dipertimbangkan secara layak.

Untuk mengidentifikasi kemungkinan penyebab kerugian tersebut, para periset mengandalkan peta perkiraan perubahan tutupan lahan selama periode yang sama yang dimungkinkan oleh kemajuan teknologi penginderaan jarak jauh. Perbandingan kerugian orangutan dan habitat menunjukkan bahwa pembebasan lahan menyebabkan tingkat penurunan yang paling dramatis. Namun, jumlah orangutan yang jauh lebih banyak telah hilang di hutan-hutan tebang pilih dan primer. Itu karena sementara tingkat penurunan kurang terjal di wilayah tersebut, itu juga dimana jauh lebih banyak orangutan ditemukan, para peneliti menjelaskan.

Pada tahun 2015, mereka melaporkan, sekitar setengah dari orangutan yang diperkirakan tinggal di Borneo pada tahun 1999 ditemukan di daerah-daerah di mana penggunaan sumber daya telah menyebabkan perubahan yang signifikan terhadap lingkungan. Berdasarkan perkiraan kerugian tutupan hutan di masa depan dan anggapan bahwa orangutan pada akhirnya tidak dapat bertahan di luar kawasan hutan, para periset memperkirakan bahwa lebih dari 45.000 orangutan akan hilang dalam 35 tahun ke depan.

Foto ini menunjukkan di mana hutan Borneo dibersihkan untuk sebuah pabrik.

Mereka mengatakan bahwa kemitraan yang efektif dengan perusahaan penebangan kayu dan industri lainnya sekarang penting untuk kelangsungan hidup orangutan di Borneo. Pendidikan dan kesadaran publik juga akan menjadi kunci.

“Orangutan fleksibel dan dapat bertahan sampai batas tertentu dalam mosaik hutan, perkebunan, dan hutan bekas tebangan, tapi hanya jika tidak dibunuh,” kata Wich. “Jadi, selain melindungi hutan, kita perlu fokus pada penanganan penyebab pembunuhan orangutan. Yang terakhir ini membutuhkan kesadaran dan pendidikan masyarakat, penegakan hukum lebih efektif, dan juga studi lebih lanjut mengapa orang membunuh orangutan di tempat pertama.”

Mereka mencatat bahwa Indonesia dan Malaysia saat ini sedang mengembangkan rencana aksi jangka panjang untuk konservasi orangutan. Dengan memperhitungkan kegagalan masa lalu, harapannya adalah bahwa strategi baru untuk melindungi orangutan dapat dikembangkan dan diterapkan.


Informasi lebih lanjut : Current Biology, Voigt and Wich et al.: “Global demand for natural resources eliminated more than 100,000 Bornean orangutan” www.cell.com/current-biology/f … 0960-9822(18)30086-1 , DOI: 10.1016/j.cub.2018.01.053

VIAaum
SUMBERphys
BAGIKAN