BAGIKAN
[Kalmar County Museum]

Penggalian di ringfort Sandby borg, sebuah benteng abad kelima yang terletak di pantai pulau Öland Swedia, telah mengungkap jejak kisah pembantaian dari periode migrasi (400-550M). Kesimpulan ini didasarkan pada penemuan peninggalan manusia dari setidaknya 26 individu, beberapa di antaranya menampilkan luka traumatis yang mematikan, sisa-sisa kerangka hewan yang ditinggalkan setelah serangan dan artefak yang dipulihkan dari situs.

Sebagai studi yang baru diterbitkan di jurnal sains Antiquity yang menggambarkan dengan jelas tentang kekerasan di Abad Pertengahan. Tim arkeolog yang dipimpin oleh Clara Alfsdotter dan Helena Victor telah menyelesaikan survei Sandby Borg.

Hari ini, ringfort hampir tidak dapat dikenali, gundukan hijau yang dikelilingi oleh bebatuan. Tapi di zaman dulu, tempat ini adalah komunitas yang ramai dan kaya raya yang berisi puluhan rumah kecil, semuanya dilindungi oleh tembok setinggi sekitar 5 meter.

Sandby Borg sebagaimana adanya hari ini [public domain]

Analisis sepanjang tiga tahun yang telah dilakukan di situs tersebut mengungkapkan sisa-sisa kerangka dari setidaknya 26 penduduk desa, termasuk anak-anak.

Kurang dari 10 persen dari benteng yang telah lapuk itu digali, begitu banyak lagi mayat yang masih menunggu untuk ditemukan. Beberapa kerangka ditemukan di rumah mereka; yang lainnya tergeletak di jalan utama benteng.

Posisi tubuh dan sifat luka-luka mereka mengarah pada serangan, kekerasan yang datang secara tiba-tiba. Beberapa tewas seketika, sementara yang lain butuh waktu lebih lama hingga mati karena luka yang mereka derita. Salah seorang remaja berbaring telentang dengan kakinya terletak di atas panggul orang dewasa, menunjukkan bahwa orang dewasa itu sudah terbaring tak bergerak lebih dulu sebelum remaja terjatuh ke belakang menimpanya.

Selain itu terdapat jejak makanan yang baru dinikmati setengahnya. Panci yang masih terletak di atas perapian mereka, dan barang-barang yang tersebar yang juga ditemukan menunjukkan bahwa penduduk desa tersebut tidak mengira kenaasan yang akan terjadi menimpanya.

Adegan yang ditemukan oleh para arkeolog tidak dapat dijelaskan. Sebagai contoh, Rumah 40 misalnya. Jasad sembilan orang ditemukan di dalam tempat tinggal ini, dua di antaranya terbakar sebagian oleh api. Tampaknya seolah-olah para penyerang mencoba untuk membakar rumah itu namun tidak berhasil.

Kerangka orang muda berusia 12 hingga 15 menunjukkan bahwa mereka tersandung mundur di atas tubuh korban lain; posisi terakhir mereka di tanah menunjukkan bahwa dia tidak sadarkan diri sebelum menyentuh tanah. Di House 52, sisa-sisa tulang seorang lelaki tua menunjukkan dia jatuh, lagi-lagi mati atau tidak sadar, ke perapian terbuka. Dagingnya terbakar ketika tubuhnya terbaring di perapian, menurut bukti paleontologis.

Di dalam Rumah 40, seorang pemuda dengan kaki tergeletak di bagian tengah tubuh seorang dewasa [Kalmar County Museum]

Dalam penemuan-penemuan suram lainnya, tengkorak manusia ditemukan dipenuhi dengan beberapa gigi domba — mungkin penghinaan terakhir bagi yang mati. Di dekatnya, tulang dari lengan kecil menunjukkan tidak ada anak-anak yang selamat.

Sifat dari cedera ini, kata para peneliti, dan konfigurasi tubuh menunjukkan serangan terhadap individu yang tertangkap benar-benar tidak sadar dan tidak siap. Tidak adanya luka-luka pertahanan yang khas menunjukkan kejutan total dan ketidakberdayaan.

Hebatnya, semua yang ada di dalam benteng, termasuk mayat-mayat, dibiarkan tidak terganggu sejak hari pembantaian. Bukti-bukti menunjukkan bahwa tidak ada yang selamat atau tetangga yang bisa, atau ingin, memasuki situs setelah pembantaian. Peristiwa itu kemungkinan besar memiliki dampak jangka panjang yang besar terhadap permukiman dan penduduk di sekitarnya.

Pulau Öland adalah tempat aktif selama Abad Pertengahan, menampilkan setidaknya 15 ringfort dan hampir 1.000 rumah batu.

Mereka yang tewas ditemukan tergeletak di tempat mereka jatuh, bersama dengan sisa-sisa tulang hewan yang kemungkinan mati kelaparan, terperangkap di kandang mereka. Seakan-akan benteng tua itu tiba-tiba menjadi tempat yang dikutuk, tanpa ada yang berani untuk masuk ke dalamnya. Selama ratusan tahun tubuh-tubuh membusuk, atap-atap rumah runtuh, dan kotoran debu menumpuk di atasnya.

Masyarakat setempat memperingatkan para arkeolog untuk menghindari situs, menurut untuk The Guardian . Dan memang, sementara tidak ada sejarah lisan atau tertulis untuk menjelaskan apa yang terjadi, cerita masih beredar di wilayah yang menggambarkannya sebagai tempat yang berbahaya.

Skematik dari ringfort [C. Alfsdotter]

Para arkeolog tidak sepenuhnya yakin apa yang telah terjadi, atau apa yang mendorong terjadinya pembunuhan tersebut, tetapi mereka mencurigai adanya kaitan dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat sekitar tahun 475 Masehi.

Pada abad ke-5, kekaisaran itu akhirnya runtuh yang menyebabkan pergeseran politik, pergolakan sosial yang luar biasa, dan penyeimbangan kembali kekuasaan sebagai kontrak perdagangan yang menguntungkan antara elit Swedia dan Roma periode akhir.

Dan memang, koin emas Romawi Akhir ditemukan di Sandby Borg — koin yang mungkin dibawa ke benteng oleh tentara bayaran Swedia yang pulang setelah bertugas sebagai tentara Romawi. Mungkin pasukan yang kembali ini ada hubungannya dengan pembantaian itu, tetapi itu tidak pasti.

Beberapa perhiasan dan peninggalan berharga lainnya yang tersebar menjadi permasalahan yang lain. Para pembunuh meninggalkan sejumlah kekayaan mengejutkan tersebut di  setelah pembantaian.

Artefak yang ditemukan di situs ini termasuk bros perak dengan ornamen binatang, manik-manik kaca impor, kerang cowrie yang dibawa dari Laut Mediterania atau Laut Hitam, liontin perak, cincin, dan koin emas Romawi. Tidak jelas mengapa harta karun ini diabaikan, tetapi kehadiran barang-barang ini menunjukkan kekayaan yang mencolok dari pemukiman pulau ini.

Sebuah manik-manik dan liontin yang ditemukan di lantai rumah 40. [Daniel Lindskog]

Memang, Sandby Borg berisi beberapa penjajaran yang aneh: penduduk yang dibunuh dikelilingi oleh kekayaan yang tidak dijarah, dan rumah-rumah di dalam benteng tanpa pertahanan yang jelas. Memang, tidak ada senjata yang ditemukan oleh para arkeolog, yang mengatakan bahwa mungkin senjata penduduk desa disita setelah serangan itu dan diambil sebagai piala, atau dilemparkan ke rawa terdekat sebagai korban ritual, tetapi mereka tidak benar-benar tahu.

Kesimpulan terbaik yang mereka miliki adalah bahwa pembantaian Sandby Borg adalah bukti perjuangan kekuasaan pasca Romawi di pulau itu, dengan para pelaku yang bekerja untuk membangun diri mereka sebagai elit lokal baru. Mengenai pengabaian sepenuhnya terhadap benteng itu, mungkin dijadilkan sebagai peringatan yang mengerikan bagi orang lain.

VIAaum
SUMBERgizmodo
BAGIKAN