BAGIKAN

Di Taman Kanak – Kanak Fuji di luar Tokyo, anak-anak memanfaatkan keajaiban lingkungan yang dirancang hanya untuk mereka. Atap sekolahnya berbentuk oval, yang dirancang oleh perusahaan Arsitek Tezuka yang berbasis di Tokyo, adalah taman bermain yang tak berujung, dan pepohonan tumbuh tepat di dalam ruangan kelas.

Jadi bagaimana membangun agar anak menjadi anak? Kata Takaharu Tezuka : Berpikirlah seperti anak kecil. Dia terinspirasi oleh anak perempuan dan anaknya sendiri, yang dia katakan “telah menjadi bagian dari dirinya.” Ketika mereka dewasa, kebiasaan dan keinginan mereka menjadi dirinya, dan dalam merancang sekolahnya bersama istrinya, Yui , dia hanya perlu menyalurkannya untuk mengetahui apa yang harus dibangun. Menjelajahi sekolah dan menyelami pola pikir orangtua taman kanak – kanak Tezuka.

 

Taman bermain memungkinkan anak-anak berlari semaunya

“Kami merancang sekolah sebagai lingkaran, dengan semacam sirkulasi tak berujung. Saat kami memulai, saya tidak memiliki praduga sebelumnya. Mempelajari taman kanak-kanak lain seperti melihat kaca spion mobil: Bahkan jika Anda terlihat sangat dekat, Anda tidak dapat melihat apapun di depan. “

Latihan gempa sangat lucu

“Jepang mendapat sepuluh persen dari gempa bumi besar di dunia, jadi anak-anak mengikuti latihan gempa tersebut. Mereka mengambil topi kapas dari bawah meja untuk melindungi kepala mereka jika ada sesuatu yang jatuh. Ini Jepang sekali. “




Menjadi hewan non-manusia sangat dianjurkan

“Peraturan bangunan di Jepang mengharuskan Anda memiliki pegangan vertikal dengan jarak antara batangnya 100 milimeter sehingga anak-anak tidak dapat memasukkan kepala mereka. Tapi: Mereka bisa meletakkan kaki mereka, dan anak-anak suka mengayunkan kaki mereka. Simpanse melakukan hal yang sama – ini semacam insting. Dan cara mereka melakukannya sangat lucu.”

Apa saja bisa dijadikan mainan

“Kita harus membangun di sekitar pepohonan yang sudah ada di tanah. Itu tidak mudah – kita tidak bisa memotong akar, yang melebar selebar mahkota pohon. Kami menambahkan jaring pengaman ini agar para siswa tidak jatuh melalui lubang di sekitar pepohonan. Tapi saya mengenal anak-anak, dan mereka suka bermain dengan jala. Kapan pun mereka melihat tempat tidur gantung, mereka ingin melompat ke dalamnya, untuk mengguncangnya. Ini benar-benar hanya alasan bagi saya untuk memberi anak-anak cara bermain yang lain.”

Skylight untuk mengintip

“Anak-anak suka melihat-lihat skylight dari atap. ‘Dimana temanku?’ ‘Apa yang terjadi di bawah kelas?’ Dan ketika Anda melihat ke bawah, Anda selalu melihat anak-anak melihat ke atas dari bawah. Di sini, gangguan seharusnya terjadi. Tidak ada dinding di antara ruang kelas, jadi suara menembus bebas dari satu kelas ke kelas lainnya, dan suara dari luar ke dalam. Kami menganggap kebisingan sangat penting. Bila Anda memasukkan anak-anak ke dalam kotak yang sepi, beberapa di antaranya benar-benar gugup. “




Kursi bisa jadi kereta

“Setiap bulan di Fuji, para guru dan anak-anak mengatur ulang perabotan kelas. Anak laki-laki dan perempuan kecil ini seharusnya membantu membuat konfigurasi baru, tapi tidak ada gunanya! Mereka sedang bermain kereta. Kami mengisi sekolah dengan sekitar 600 kotak ini, yang terbuat dari kayu ringan yang dikenal sebagai kayu kiri. Tidak akan menyakiti anak-anak jika kepala¬† mereka mengenai sudutnya. “

Tempat air pembersih untuk sambil mengobrol

“Hari-hari ini anak-anak Jepang hanya berbicara dengan komputer. Saya membencinya. Saya pikir, jika kita meletakkan sumur di setiap kelas, mereka akan dipaksa untuk berbicara satu sama lain. Ada ungkapan dalam bahasa Jepang, ido bata kaigi, yang berarti, ‘konferensi di sekitar sumur.’ Wanita biasa bertemu dan bertukar informasi saat mereka pergi untuk mendapatkan air. Saya ingin anak-anak melakukan hal yang sama. “

Anak-anak juga bisa naik ke kelas

“Pada tahun 2011, kami membangun ruang tambahan untuk sekolah dengan dua ruang kelas dan beberapa area bermain. Kami menyebutnya ‘Cincin di seputar pohon’, karena ketika arsitek Peter Cook berkunjung dia mengatakan itu mengingatkannya pada lagu ‘Cincin di seputar Rosie’. Saya pikir pohon itu seharusnya lebih penting daripada bangunannya, jadi saya menjadikan bangunan itu seringan mungkin di sekolah ini, anak-anak didorong memanjat pohon. Jika anak cukup kuat, mereka bisa mencapai tingkat atas tanpa menggunakan tangga. Sekolah lain mungkin tidak mengizinkan hal ini, namun kepala sekolah di sini percaya bahwa anak-anak mengetahui batasan mereka sendiri. Mereka berhenti jika saatnya harus berhenti. “