BAGIKAN
Credit: C0 Public Domain

Sekitar 600.000 tahun yang lalu, umat manusia terpecah menjadi dua. Satu kelompok tinggal di Afrika, berkembang menjadi kita. Yang lainnya menjelajah lewat daratan, ke Asia, lalu Eropa, menjadi Homo neanderthalensis – Neanderthal. Mereka bukanlah nenek moyang kita, tapi adik perempuan, yang berevolusi secara paralel.

Neanderthal membuat kita terpesona karena mereka telah menceritakan tentang diri kita – siapa kita sebelumnya, dan siapa kita setelahnya. Sangat menggoda untuk melihat mereka pada masa-masa yang indah, hidup damai dengan alam dan satu sama lainnya, seperti Adam dan Hawa di Taman Eden. Jika demikian, mungkin penyakit-penyakit umat manusia – terutama teritorialitas, kekerasan, peperangan – bukanlah bawaan, tetapi penemuan modern.

Biologi dan paleontologi melukiskan gambaran yang lebih suram. Jauh dari kedamaian, Neanderthal kemungkinan adalah para pejuang yang terampil dan prajurit mematikan, yang hanya dapat disaingi oleh manusia modern.




Predator puncak

Mamalia darat pemangsa bersifat teritorial, terutama para pemburu keroyokan. Seperti singa, serigala, dan Homo sapiens, Neanderthal adalah pemburu hewan besar yang kooperatif. Predator ini, yang berada di puncak rantai makanan, hanya memiliki sedikit predatornya, jadi kelebihan populasi akan memicu konflik atas suatu area perburuan yang sama. Neanderthal menghadapi masalah yang sama; jika spesies lain tidak mengontrol jumlah mereka, konflik akan terjadi.




Teritorialitas ini memiliki akar yang dalam pada manusia. Konflik teritorial juga intens terjadi pada kerabat terdekat kitasimpanse. Simpanse jantan secara rutin berkumpul untuk menyerang dan membunuh simpanse jantan dari kelompok lawan, sebuah perilaku yang sangat mirip dengan peperangan manusia. Ini menyiratkan bahwa agresi kooperatif berkembang pada nenek moyang simpanse dan diri kita sendiri, 7 juta tahun yang lalu. Jika demikian, Neanderthal akan mewarisi kecenderungan yang sama menuju agresi kooperatif.

Semuanya terlalu manusiawi

Peperangan adalah bagian intrinsik dari seorang manusia. Perang bukanlah penemuan modern, tetapi bagian kuno dan fundamental dari kemanusiaan kita. Secara historis, semua orang berperang. Tulisan-tulisan tertua kita penuh dengan cerita perang. Arkeologi mengungkap benteng dan pertempuran kuno , serta situs pembantaian prasejarah yang berlangsung ribuan tahun.

Berperang adalah manusiawi – dan Neanderthal sangat mirip dengan kita. Kita sangat mirip dalam tengkorak dan anatomi kerangka kita, dan berbagi 99,7% DNA kita. Secara tingkah laku, Neanderthal sangat mirip dengan kita. Mereka membuat apimenguburkan jenazah, membuat perhiasan kuno dari kulit kerang dan gigi binatangmembuat berbagai karya seni dan memiliki kuil batu. Jika Neanderthal begitu banyak memiliki kesamaan naluri kreatif dengan kita, mereka mungkin juga banyak memiliki kesamaan naluri destruktif dengan kita.

Kehidupan yang penuh kekerasan

Catatan arkeologi menegaskan bahwa kehidupan Neanderthal sama sekali tidak penuh kedamaian.




Neanderthalensis adalah pemburu hewan besar yang terampil, menggunakan tombak untuk mengalahkan rusa, ibex, elk, bison, bahkan badak dan mamut. Ini bertentangan dengan kepercayaan untuk berpikir bahwa mereka akan ragu-ragu menggunakan senjata ini jika keluarga dan tanah mereka terancam. Arkeologi menunjukkan bahwa konflik seperti itu biasa terjadi.

Peperangan prasejarah meninggalkan berbagai jejak. Gada di kepala adalah cara yang efisien untuk membunuh – pentungan adalah senjata yang cepat, kuat, dan tepat – jadi Homo sapiens prasejarah sering kali menunjukkan trauma pada tengkorak. Begitu juga dengan Neanderthal.

Tanda peperangan lainnya adalah patah tulang saat menangkis, patah pada lengan bawah karena menangkis pukulan. Neanderthal juga menunjukkan banyak lengan yang patah. Setidaknya salah satu Neanderthal, dari Gua Shanidar di Irak, ditusuk dengan tombak di dadanya.

Trauma sangat umum terjadi pada remaja laki-laki Neanderthal, begitu pula kematiannya. Beberapa cedera bisa saja terjadi dalam perburuan, tetapi polanya cocok dengan yang diprediksi untuk orang-orang yang terlibat dalam peperangan antar suku – konflik berskala kecil namun intens dan berkepanjangan, perang yang didominasi oleh penyergapan dan penyerangan bergerilya, dengan pertempuran yang lebih jarang.

Perlawanan Neanderthal

Peperangan meninggalkan bekas yang lebih halus berupa batas-batas teritorial. Bukti terbaik bahwa Neanderthal tidak hanya bertempur tetapi juga unggul dalam perang adalah, bahwa saat mereka bertemu dengan kita lalu tidak segera langsung diserbu. Malahan, selama sekitar 100.000 tahun, Neanderthal memberikan perlawanan terhadap ekspansi manusia modern.

Mengapa kiranya kita butuh waktu lama untuk meninggalkan Afrika? Bukanlah karena lingkungannya yang tidak bersahabat tetapi karena Neanderthal sudah berkembang pesat di Eropa dan Asia.

Sangat tidak mungkin bagi manusia modern bertemu dengan Neanderthal dan memutuskan untuk saling terbuka dan toleransi. Akibatnya, pertumbuhan populasi pasti memaksa manusia untuk memperoleh lebih banyak lagi tanah, untuk memastikan wilayah yang cukup untuk berburu dan mencari makanan bagi anak-anaknya. Tetapi strategi militer yang agresif juga merupakan evolusi dari strategi yang baik.

Bahkan, selama ribuan tahun, kita harus menguji para pejuang mereka, dan selama ribuan tahun, kita terus kalah. Dalam senjata, taktik, strategi, kita cukup seimbang.

Neanderthal mungkin memiliki keunggulan taktis dan strategis. Mereka telah menduduki Timur Tengah selama ribuan tahun, pasti memperoleh pengetahuan yang mendalam tentang medan, musim, cara hidup dari tumbuhan dan hewan lokal. Dalam pertempuran, tubuh mereka yang besar dan berotot pasti membuat mereka menjadi petarung yang menghancurkan dalam pertempuran jarak dekat. Mata besar mereka sepertinya memberikan kelebihan bagi Neanderthal unutk mampu melihat dalam cahaya redup, membiarkan mereka bermanuver dalam kegelapan untuk berbagai penyergapan dan serangan fajar.




Sapiens menang

Akhirnya, kebuntuan itu pecah, dan gelombang pasang bergeser. Kita tidak tahu kenapa. Mungkin saja penemuan senjata jarak jauh yang unggul – busur , pelempar tombak , pentungan–  membuat Homo sapiens yang bertubuh ringan mengganggu Neanderthal yang kekar dari kejauhan menggunakan taktik hit and run. Atau mungkin teknik berburu dan mengumpulkan yang lebih baik membuat sapiens dapat mencukupi makanan bagi suku-suku yang lebih besar, menciptakan keunggulan jumlah dalam pertempuran.

Bahkan setelah Homo sapiens primitif pecah dari Afrika 200.000 tahun yang lalu, dibutuhkan lebih dari 150.000 tahun untuk menaklukkan tanah Neanderthal. Di Israel dan Yunani kuno, Homo sapiens merebut tanah hanya untuk jatuh kembali terhadap serangan balasan Neanderthal, sebelum sebuah serangan akhir oleh Homo sapiens yang modern, mulai 125.000 tahun yang lalu, menyingkirkan mereka.

Ini bukan serangan kilat, seperti yang diperkirakan jika Neanderthal adalah pasifis atau pejuang inferior, tetapi suatu perang gesekan yang panjang. Akhirnya, kita menang. Tapi ini bukan karena mereka cenderung tidak mau bertarung. Pada akhirnya, kita mungkin menjadi lebih baik dalam perang daripada sebelumnya.


Nicholas R. Longrich , Dosen Senior di Evolusi Biologi dan Paleontologi, Universitas Bath .

The Conversation 





BAGIKAN