BAGIKAN
[Quintus Curtius]

Neanderthal membuat senjata yang mampu membunuh dari jarak jauh, menurut sebuah penelitian baru oleh para arkeolog dari UCL.

Penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam Scientific Reports, meneliti kinerja replika tombak Schöningen yang berusia 300.000 tahun – senjata tertua yang dilaporkan dalam catatan arkeologi – untuk mengidentifikasi apakah pelempar lembing dapat menggunakannya untuk mencapai target dari kejauhan.

Dr Annemieke Milks (UCL Institute of Archaeology), yang memimpin penelitian ini, mengatakan: “Penelitian ini penting karena menambah bukti yang berkembang bahwa Neanderthal cerdas secara teknologi dan memiliki kemampuan untuk berburu permainan besar melalui berbagai strategi berburu, bukan hanya pertempuran jarak dekat yang berisiko. Ini berkontribusi pada pandangan yang merevisi dari Neanderthal sebagai sepupu kita yang pintar dan mahir.”

Penelitian menunjukkan bahwa tombak kayu memungkinkan Neanderthal menggunakannya sebagai senjata dan membunuh dari kejauhan. Ini adalah temuan penting mengingat studi sebelumnya yang menganggap Neanderthal hanya bisa berburu dan membunuh mangsanya dalam jarak dekat.

Potongan tombak dari Clacton-on-Sea, Inggris yang berasal dari 400.000 tahun yang lalu.
Credit: Annemieke Milks (UCL)

Tombak-tombak Schöningen adalah satu set dari sepuluh tombak kayu dari Zaman Palaeolitik yang digali antara 1994 dan 1999 di tambang lignit terbuka di Schöningen, Jerman, bersama dengan sekitar 16.000 tulang binatang.

Tombak Schöningen merupakan senjata berburu prasejarah tertua dari Eropa yang sejauh ini telah ditemukan. Selain Schöningen, sebuah fragmen tombak dari Clacton-on-Sea, Inggris yang berasal dari 400.000 tahun yang lalu dapat ditemukan di Natural History Museum, London.

Penelitian ini dilakukan bersama para atlet olah raga yang direkrut untuk menguji apakah tombak dapat digunakan untuk mengenai target dari kejauhan. Atlet lempar lembing dipilih untuk penelitian karena mereka memiliki keterampilan untuk melempar dengan kecepatan tinggi, sesuai dengan kemampuan seorang pemburu Neanderthal.

Owen O’Donnell, alumnus UCL Institute of Archaeology, membuat replika tombak dengan tangan menggunakan alat logam. Dibuat dari pohon cemara Norwegia yang tumbuh di Kent, Inggris. Permukaannya dimanipulasi pada tahap akhir dengan alat-alat batu, menciptakan permukaan yang secara akurat meniru tombak kayu Pleistosen. Dua replika digunakan, dengan berat 760 gr dan 800 gr, yang disesuaikan dengan catatan etnografi tombak kayu.

Atlet lempar lembing menunjukkan bahwa target bisa dikenai  hingga lebih dari 20 meter, dan dengan dampak signifikan yang  bisa mematikan mangsa. Ini dua kali lipat dari jarak yang sebelumnya diperkirakan oleh para ilmuwan sebagai tombak yang bisa dilemparkan, menunjukkan bahwa Neanderthal memiliki kemampuan teknologi untuk berburu dari jarak jauh maupun jarak dekat.

Tombak Schöninger [Wikimedia]
Beratnya tombak Schöningen sebelumnya membuat para ilmuwan percaya bahwa hal tersebut akan menyulitkan untuk melakukan perjalanan dengan kecepatan yang signifikan. Namun, penelitian menunjukkan bahwa keseimbangan berat dan kecepatan di mana atlet bisa melempar menghasilkan energi kinetik yang cukup untuk mengenai dan membunuh target.

Dr Matt Pope (UCL Institute of Archaeology), rekan penulis, mengatakan: “Munculnya persenjataan – teknologi yang dirancang untuk membunuh – adalah ambang kritis tetapi tidak berkembang dalam evolusi manusia.

Dr Milks menyimpulkan: “Penelitian kami menunjukkan bahwa perburuan jarak jauh kemungkinan dilakukan dalam repertoar strategi perburuan Neanderthal, dan fleksibilitas perilaku sangat mirip dengan perburuan spesies kita sendiri. Ini adalah bukti lebih lanjut yang mempersempit kesenjangan antara Neanderthal dan manusia modern.”

SUMBERUniversity College London
BAGIKAN