BAGIKAN

Pemanasan global adalah seperti  bom waktu yang perlu dijinakkan sebelum meledak. Untuk meningkatkan kesadaran tentang isu modern ini, seniman Italia Lorenzo Quinn telah membangun sebuah patung monumental untuk Biennale Seni Venesia tahun 2017.

Quinn dikenal luas karena menggabungkan unsur-unsur bagian tubuh manusia dalam karyanya, begitupun dengan proyek ini. Berjudul Support,  yang dihadirkan melalui kemunculan dua tangan besar dari kanal seolah menopang  Hotel Ca ‘Sagredo. Ini adalah pernyataan visual, bahwa orang perlu menyibukkan diri dengan pemanasan global dengan tepat sebelum terlambat. “Venesia adalah kota seni terapung yang telah mengilhami kebudayaan selama berabad-abad,” kata Lorenzo Quinn kepada Halcyon Gallery. “Tapi untuk terus melakukannya dibutuhkan dukungan generasi sekarang dan generasi di masa depan, karena terancam oleh perubahan iklim dan waktu yang terus berjalan”

Merefleksikan kedua sisi manusia – yang kreatif dan yang merusak – Quinn membahas kemampuan mereka untuk membuat perubahan dan menyeimbangkan kembali dunia di sekitar mereka. Support membangkitkan harapan sekaligus mencoba menahan bangunan di atas air dan ketakutan dalam menyoroti kerapuhan situasi. Ini adalah pernyataan yang kuat dengan eksekusi yang teliti. “Saya ingin memahat apa yang dianggap sebagai bagian tubuh manusia yang paling sulit dan paling menantang,” kata seniman tersebut. “Tangan memegang begitu banyak kekuatan – kekuatan untuk mencintai, membenci, menciptakan, menghancurkan.”

Lorenzo Quinn

 

VIAAum
SUMBERboredpanda
BAGIKAN