BAGIKAN
@tiago/unsplash

harapan hidupKondisi kesehatan dan harapan hidup lansia saat ini lebih baik dibandingkan 30 tahun yang lalu, menurut sebuah penelitian dari Universitas Jyväskylä di Finlandia.

Studi tersebut membandingkan kinerja fisik dan kognitif orang-orang yang berusia saat ini antara 75 hingga 80 tahun dengan orang-orang yang berusia sama di tahun 1990-an. Terutama, 28 tahun yang lalu Finladia juga telah melakukan pengujian yang serupa.

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Aging Clinical and Experimental Research dan Journals of Gerontology.



Pengukuran tersebut didasarkan pada: kekuatan otot, kecepatan berjalan, kecepatan reaksi, kefasihan dalam berbicara, penalaran dan memori kerja. Dan lansia saat ini secara signifikan lebih baik daripada pada orang-orang pada usia yang sama yang lahir lebih awal.

“Pengukuran berbasis kinerja menggambarkan bagaimana orang tua mengatur kehidupan sehari-hari mereka, dan pada saat yang sama, pengukuran mencerminkan usia fungsional seseorang,” kata Taina Rantanen, peneliti utama studi tersebut.

Dilansir dari ScienceAlert, kelompok lansia sebelumnya terlahir ketika Finlandia masih merupakan wilayah pertanian kekaisaran Rusia yang belum berkembang. Sehingga kemungkinan besar anak-anak sat itu memiliki gizi yang lebih buruk dan lebih cenderung telah bekerja sejak usia dini.

Saat mereka tumbuh dewasa, mereka mengalami perang saudara dan dua episode perang dunia, yang salah satunya mungkin pernah mereka ikuti.

“Kelompok usia 75- dan 80 tahun yang lahir kemudian telah tumbuh dan hidup di dunia yang berbeda dari rekan mereka yang lahir tiga dekade lalu. Ada banyak perubahan yang menguntungkan. Itu termasuk gizi dan kebersihan yang lebih baik, perbaikan dalam sistem perawatan kesehatan dan sekolah, aksesibilitas yang lebih baik pada pendidikan dan peningkatan kehidupan pekerjaan.” kata peneliti Matti Munukka.

Kemungkinan besar, para penulis berpendapat, hasilnya adalah kombinasi dari pendidikan yang lebih baik, kesempatan ekonomi yang lebih besar, dan aktivitas fisik dan nutrisi yang lebih besar.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peningkatan angka harapan hidup disertai dengan peningkatan jumlah tahun hidup dengan kemampuan fungsional yang baik di kemudian hari. Pengamatan tersebut dapat dijelaskan dengan laju perubahan yang lebih lambat seiring bertambahnya usia dan kinerja fisik maksimum seumur hidup yang lebih tinggi, atau kombinasi dari keduanya



“Memiliki lebih banyak tahun kematian pada usia ini, bersama dengan hasil saat ini, menunjukkan bahwa para orang tua saat ini secara fungsional lebih muda daripada orang pada usia yang sama satu generasi sebelumnya,” penulis menyimpulkan .

Dibandingkan dengan hasil gabungan penuaan fisik, penelitian cenderung menunjukkan bahwa kesehatan kognitif di usia tua sekarang lebih baik daripada sebelumnya.

Ini berlaku untuk kedua jenis kelamin, dan penulis mengatakan temuan ini sebagian dapat dijelaskan oleh pendidikan yang lebih lama dan tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi, yang diketahui membentuk dan mempertahankan kinerja kognitif seiring bertambahnya usia.

Tim mengakui bahwa temuan mereka tidak selalu diartikan bahwa usia tua saat ini sebenarnya lebih bugar daripada sebelumnya. Mereka mengakui bahwa peningkatan gaya hidup yang menetap dan obesitas, mungkin memiliki efek buruk pada generasi lanjut usia berikutnya.

Tim juga menunjukkan bahwa tingkat partisipasi yang lebih rendah pada generasi yang lebih baru menandakan bahwa orang yang lebih sehat lebih memungkinkan untuk turut berpartisipasi dalam pengujian. Dan tentu saja penelitian ini khusus untuk Finlandia, sebuah negara yang secara teratur menduduki peringkat teratas dalam banyak peringkat sosial secara global – di mana setiap orang di negara lain menghadapi keadaan yang sangat berbeda.

“Hasilnya mungkin unik untuk Finlandia, namun, kemungkinan hasil tersebut dapat digeneralisasikan pada negara lain yang telah mengalami perubahan sosial serupa, selama 100 tahun terakhir.” para penulis mengingatkan,

Konon, hasilnya menjanjikan. Para peneliti di Finlandia dapat membandingkan wanita dan pria dengan usia yang sama menggunakan tes yang sama seperti 28 tahun yang lalu, dan metodologi yang ketat serta rentang waktu yang lama itu sangat berharga dalam penelitian kesehatan berbasis populasi.

“Penelitian ini unik karena hanya ada sedikit penelitian di dunia yang telah membandingkan ukuran maksimum berbasis kinerja antara orang-orang dengan usia yang sama dalam waktu historis yang berbeda,” kata ilmuwan kesehatan masyarakat Taina Rantanen, juga dari Universitas Jyväskylä.




BAGIKAN