BAGIKAN
Rekonstruksi Formasi Xiagou dengan tanah penjajahan Avimaia schweitzerae . Individu betina yang mati di air di sebelah kiri (dengan telur yang tidak terlihat tidak terlihat di dalam perutnya), mewakili individu fosil yang dijelaskan di sini. (Gambar oleh Michael Rothman)

Sebuah tim ilmuwan yang dipimpin oleh Alida Bailleul dan Jingmai O’Connor dari Institute of Vertebrate Paleontology and Paleoanthropology (IVPP) dari Chinese Academy of Sciences melaporkan tentang fosil dari burung yang pertama kalinya ditemukan bersama telurnya yang terawetkan di dalam tubuhnya.

Temuan mereka dipublikasikan di Nature Communications .

Spesimen baru, yang mewakili spesies baru, Avimaia schweitzerae, ditemukan pada sebuah endapan berumur 110 juta tahun di barat laut Cina. Burung ini merupakan bagian dari kelompok yang disebut Enantiornithes, yang banyak tersebar luas di seluruh dunia selama masa Kapur dan telah hidup berdampingan dengan dinosaurus.

Gambar 1. Foto holotipe Avimaia schweitzerae . (Gambar oleh Barbara Marrs)

Fosil baru ini terawetkan dengan sangat baik, termasuk sisa-sisa telur di dalam perutnya. Karena spesimen telah hancur hingga rata, hanya setelah sebuah fragmen kecilnya diekstraksi dan dianalisis di bawah mikroskop, tim menyadari bahwa jaringan yang tidak biasa itu adalah telur.

Analisis terperinci terhadap fragmen kulit telur mengungkapkan sejumlah fakta menarik yang menunjukkan bahwa sistem reproduksi burung betina ini tidak berperilaku secara normal: Kulit telurnya terdiri dari dua buah lapisan, tidak seperti pada telur burung normal yang sehat yang hanya memiliki satu lapisan saja, yang mengindikasikan bahwa telur itu berada terlalu lama di dalam perut.

Kondisi ini sering terjadi pada burung yang semasa hidupnya mengalami stres. Telur yang tidak berhasil ditetaskan kemudian dilapisi dengan lapisan kulit telur kedua (atau terkadang lebih). Kelainan ini juga telah didokumentasikan pada dinosaurus sauropoda, serta dalam berbagai fosil dan kura-kura yang masih hidup.

Selain itu, kulit telur yang diawetkan pada Avimaia sangat tipis Рlebih tipis dari selembar kertas Рdan tidak menunjukkan proporsi telur sehat yang baik. (Cangkang burung terdiri dari tiga sub lapisan dengan dimensi tertentu.)

Kelainan ini menunjukkan bahwa telur yang diawetkan mungkin menjadi penyebab kematian dari “induk burung” ini, di mana telurnya menjadi terjebak di dalam tubuh yang menyebabkan kematiannya, adalah kondisi serius dan mematikan yang cukup umum pada burung kecil yang mengalami stres.

Meskipun cacat, telur ini diawetkan dengan sangat baik, termasuk bagian dari kulit telur yang jarang terlihat dalam catatan fosil, seperti jejak membran telur dan kutikula, yang sebagian besar terbuat dari protein dan bahan organik lainnya.

Pemindaian mikroskop elektron mengungkapkan bahwa kutikula (lapisan terluar yang paling melindungi dari kulit telur) terdiri dari mineral-mineral dengan jumlah yang sangat sedikit. Jenis morfologi kutikula ini diperkirakan pada burung yang mengubur sebagian telurnya, seperti yang telah diperkirakan sebagai kasus forenantiornithines. Menemukan morfologi ini di Avimaia juga mendukung hipotesis bahwa kutikula dengan spherules pelindung mewakili kondisi leluhur untuk telur unggas.

Burung betina yang akan bertelur menyimpan jaringan tulang unik yang ditemukan di dalam ruang kosong kerangka mereka, yang berfungsi sebagai reservoir kalsium untuk kulit telur yang sedang berkembang. Beberapa peneliti berpendapat bahwa jaringan ini, yang disebut tulang meduler, terdapat pada fosil lain, serta beberapa dinosaurus non-unggas dan pterosaurus. Namun, beberapa dari identifikasi ini tidak jelas.

Analisis fragmen tulang kaki dari spesimen baru mengungkapkan adanya tulang meduler. Avimaia adalah satu-satunya fosil Mesozoikum di mana bukti morfologis tambahan dari aktivitas reproduksi (yaitu, telur) mendukung identifikasi tulang meduler.

Telur yang diawetkan memungkinkan spesimen untuk secara pasti diidentifikasi sebagai betina, memungkinkan para ilmuwan untuk menguji hipotesis saat ini mengenai dimorfisme seksual (perbedaan antara jenis kelamin).

Dibandingkan dengan fosil burung Mesozoikum lainnya, spesimen baru ini bisa dibilang salah satu fosil burung Cretaceous paling menarik yang pernah ditemukan serta memberikan informasi lebih banyak lagi tentang reproduksi.