BAGIKAN
[Credit: Phil Torres and Geoff Wheat]

Kita mungkin lebih mengenal permukaan bulan dibandingkan dengan dasar lautan. Area ini ibarat lanskap asing disertai tekanan yang tinggi yang siap menghancurkan. Selain hampir sepenuhnya gelap, cairan dihangatkan melewati retakan kerak bumi.

Tempat ini juga rumah bagi hewan aneh yang baru saja diketahui oleh para ilmuwan. Sekarang, dua ekspedisi laut telah mengungkap sekelompok besar gurita dan telur mereka yang menetas di tempat di mana mereka seharusnya tidak dapat bertahan hidup.

“Ketika saya pertama kali melihat foto, saya berpikir, ‘Mereka seharusnya tidak ada di sana! Tidak terlalu dalam dan tidak banyak dari mereka!'” Kata Janet Voight, seorang ahli zoologi di Field Museum di Chicago dan rekan penulis makalah pada gurita yang diterbitkan bulan ini dalam jurnal Deep Sea Research Part 1.

Berada di kedalaman hampir 3 km Samudera Pasifik dan 160 km di lepas pantai Costa Rica, ilmuwan yang berada di dua kapal pesiar oseanografi menggunakan kendaraan bawah laut mereka untuk mengeksplorasi Singkapan Dorado, patch dasar laut berbatu yang terbentuk dari pendinginan dan pengerasan lava dari gunung berapi bawah laut.

Pada saat geokimiawan menjelajahi singkapan dengan sebuah kapal selam kecil, berharap mengumpulkan sampel cairan hangat yang muncul dari retakan di bebatuan. Mereka tidak menyangka jika harus  menemukan puluhan gurita yang sedang berkerumun di sekitar bukaan tersebut.


[Credit: Phil Torres and Geoff Wheat]

Gurita tersebut adalah spesies yang tidak diketahui dari genus Muusoctopus -makhluk berwarna merah muda, seukuran piring makan dengan mata yang sangat besar. Terdapat 100 ekor dari mereka menduduki setiap batu yang tersedia di daerah tersebut.

Semua penampakan adalah kejanggalan, hal yang tidak biasa – Muusoctopus biasanya penyendiri. Sepintas orang akan mengatakan bahwa hampir semua gurita yang sedang berkumpul tersebut tampaknya berperan sebagai ibu, karena masing-masing dari mereka menjaga telurnya. Dan kamar bayi mereka terletak di samping cairan hangat yang dikeluarkan dari celah-celah  singkapan.

“Pengamatan yang mengejutkan ini menunjukkan kepada kita bagaimana hewan laut-dalam bereproduksi,” kata Barbara Ransom, seorang direktur program di Divisi Ilmu Pengetahuan National Science Foundation, yang mendanai penelitian tersebut. “Temuan itu kebetulan. Para peneliti melihat sesuatu yang tidak biasa dan berhenti untuk mencari tahu apa itu. Penemuan tak terduga seperti ini dapat secara dramatis mengubah pemahaman kita tentang bagaimana lautan bekerja.”

Gurita laut-dalam biasanya hidup di perairan dingin. Paparan terhadap suhu yang lebih tinggi akan memulai metabolisme mereka, yang mendorong kebutuhan akan lebih banyak oksigen daripada yang dapat diberikan di air hangat. Jadi tidak masuk akal bagi gurita laut-dalam untuk mengeram telur dalam air hangat, para ilmuwan mengatakan: Itu sama saja bunuh diri.

Memang, gurita yang diamati para ilmuwan menunjukkan bukti stres yang parah. Para peneliti hanya bisa menebak bahwa 186 telur yang menempel pada batu menghadapi tantangan yang sama. Tidak ada yang memiliki tanda-tanda embrio yang sedang berkembang.

Singkapan Dorado bukanlah tempat yang bagus untuk memulai keluarga bagi para gurita.

Namun, banyaknya apa yang para ilmuwan pikir adalah gurita yang ditakdirkan untuk mati dan telur mereka menunjukkan bahwa ada habitat yang lebih baik di dekatnya.

Tim menduga ada lebih banyak gurita yang hidup di celah-celah di bebatuan di mana airnya sejuk dan kaya oksigen. Celah-celah ini bisa menjadi lingkungan gurita yang baik bahwa populasi yang membeludak memaksa untuk tumpah ke daerah luar yang berbahaya panas.

“Gurita betina hanya menghasilkan satu genggam telur dalam hidup mereka,” kata Voight. “Agar populasi besar ini bisa dipertahankan, pasti ada lebih banyak gurita untuk menggantikan ibu yang sekarat dan telur yang bisa kita lihat.

“Kesempatannya adalah singkapan ini memiliki daerah berlubang di mana para betina lainnya memelihara telur mereka untuk menetas.”

Voight mencatat bahwa para ilmuwan mengamati lengan gurita yang muncul dari retakan di batu, bukti populasi yang lebih besar.

Fokus dari ekspedisi ke Dorado Outcrop adalah untuk mempelajari sistem hidrotermal yang menawan, kata Geoff Wheat, geokimiawan di UAF. “Dengan melakukan itu, kami menemukan kongregasi gurita yang memukau.

“Untuk memaksimalkan hasil ilmiah, kami berbagi hasil dengan ahli biologi laut-dalam, yang mengarah ke publikasi ini. Ini hanya sistem hidrotermal ketiga dari jenisnya yang telah diambil sampelnya.”

Menambahkan Voight, “Sepengetahuan saya, tidak ada laporan gurita di kedalaman ini atau yang sebanding antara California Selatan dan Peru. Saya tidak akan pernah mengantisipasi kelompok hewan yang padat seperti ini di laut-dalam. Angka yang kita lihat mungkin hanyalah populasi surplus. Apa lagi yang ada di bawah sana yang belum bisa kita bayangkan? “

VIAaum
SUMBERNational Science Foundation
BAGIKAN