BAGIKAN

Di Tokyo, salah satu kota yang paling padat di dunia, tanahnya mahal dan selalu sulit untuk menemukan dan membeli plot yang ideal. Jadi, membangun rumah di lahan yang sulit bukan lagi hal yang aneh. Pada saat yang sama, tantangan semacam itu mendorong arsitek Jepang untuk menciptakan bangunan yang mengesankan dan cerdik. Rumah ini di plot segitiga kecil di Horinouchi, dirancang oleh Arsitek Kota Mizuishi, Atelier Mizuishi Atelier, adalah contoh yang sangat baik.

Siapa yang tinggal di sini: Pasangan dan dua anak perempuan mereka

Lokasi: Tokyo, Jepang

Struktur: Kayu, dua lantai

Luas situs: 52,1 meter persegi

Bangunan tapak: 29,1 meter persegi

Luas lantai: 55,2 meter persegi

Arsitek: Kota Mizuishi dari Atsitek Arsitektur Mizuishi

Rumah tersebut adalah kediaman perancang furnitur, istrinya, yang bekerja dari rumah, dan kedua anaknya yang masih kecil. Mereka sebelumnya menyewa apartemen di daerah itu, tapi mimpinya adalah membangun sebuah rumah. Suatu hari mereka tertarik mengunjungi kantor Mizuishi yang berada di dekat tempat mereka tinggal. Mereka tidak memiliki anggaran yang besar namun ingin membangun rumah di lingkungan yang sama. Mizuishi dan pemilik rumah mencari-cari sebuah situs dan akhirnya menemukan sebidang tanah yang sangat kecil dan sempit di sepanjang sungai.

Lokasi tersebut merupakan plot segitiga yang terjepit di antara Sungai Zenpukuji dan jalur kecil. Namun, area yang sempit bukanlah satu-satunya tantangan yang banyak diberikan. Pasal 43 UU Standardisasi Gedung Jepang menetapkan bahwa setiap properti harus terhubung ke jalan setinggi empat meter, baik secara langsung atau melalui jalan masuk, untuk memungkinkan akses kendaraan darurat. Namun, ini tidak terjadi di sini, karena jalur di sebelah rumah lebarnya kurang dari empat meter. Oleh karena itu perlu untuk menghubungi kota dan tetangga sekitarnya, mendapatkan ijin khusus dan menyesuaikannya dengan desain sebagaimana yang telah ditetapkan oleh peraturan.

Seorang pembeli untuk sebidang tanah seperti itu sulit ditemukan, jadi menguntungkan bagi pemiliknya, harga itu ditawarkan dengan harga yang jauh lebih rendah daripada rata-rata pasar untuk wilayah tersebut. Pemilik rumah saat ini bertanya pada Mizuishi apakah akan layak sama sekali membangun rumah di sana. Setelah mempertimbangkan berapa banyak ruang hidup yang bisa mereka dapatkan dari situs ini, mereka menyimpulkan bahwa hal itu bisa dilakukan, dengan beberapa kecerdikan tentunya. Proyek pun mulai terbentuk.

Dengan struktur lahan yang sempit seperti itu, bagaimanapun, ada kemungkinan bahaya bahwa rumah bisa jatuh miring saat terjadi gempa. Selain itu, terlalu banyak pilar yang akan digunakan akan mengurangi ruang interior. Sebagai gantinya, strukturnya diperkuat secara internal dengan dinding kecil penopang beban, yang juga membantu membagi interior menjadi zona.

Karena kendala anggaran, arsitek memilih struktur kayu.

Rumah itu sekarang terletak di antara jalur kecil dan kawasan pejalan kaki di tepi sungai. “Kami memotong sudut tajam segitiga situs dan menempatkan jendela di sisi itu, jadi kami bisa melihat sungai dari ketiga sisi rumah,” kata pemiliknya.

Bagian lantai dasar yang nampaknya melekuk memungkinkan adanya tempat parkir. “Saya sedikit terkejut saat diminta untuk memberi tempat pada mobil di tempat kecil seperti ini. Ini terbatas hanya pada kendaraan mini, tapi saya bisa memberi ruang di sini, ” kata Mizuishi.

Deretan lapisan keramik menutupi lantai dasar, sedangkan lantai pertama terbungkus plat baja galvanis berwarna merah marun, yang berorientasi vertikal. Transisi tekstur dan warna membuat rumah terlihat lebih terang dan cerah dibandingkan jika memiliki eksterior monoton. Peralihan ke bahan finishing yang berbeda pada bagian overhanging lantai dua juga menekankan area itu.

Selain itu, meski terjal di atap, rumah tidak memiliki selokan hujan. Ini adalah solusi radikal yang membuatnya tampak seolah-olah atap dan dindingnya menyatu. “Ini cukup berani untuk tidak memiliki talang, tapi kami memiliki alur berbentuk U di bagian luar pondasi, jadi kami tidak akan memiliki masalah dengan drainase air hujan,” kata Mizuishi.

Karena lahan di situs ini lebih rendah daripada kawasan pejalan kaki di tepi sungai, mungkin orang yang lewat bisa melihat ke lantai dasar rumah. Karena itu, ruang tamu utama terletak di lantai satu, yang juga memungkinkan keluarga melihat pemandangan jalan dan sungai. Foto-foto ini menunjukkan rumah itu segera setelah selesai, tapi pohon-pohonnya sudah mulai tumbuh, sebagian menghalangi pemandangan pejalan kaki.

Dengan lokasinya yang berada di sepanjang sungai, kemungkinan banjir bisa saja mempengaruhi lokasi. Untuk alasan ini, lantai dasar dinaikkan 60 sentimeter di atas tanah, dan ventilasi di bawah lantai 24 jam diimplementasikan untuk mencegah kelembaban. Pintu geser dipasang sebagai pintu masuk, didekatnya terdapat anak tangga yang dapat dipindah-pindahkan.

Selain itu, ambang pintu masuk tinggi dan kedalamannya 10 cm, dan terdiri dari beton yang dilapisi stainless steel. Pemilik rumah ingin memastikan bahwa tindakan pencegahan banjir yang dilakukan sama sekali tidak terlihat secara menonjol.

Lantai dasar merupakan area pintu masuk, kamar tidur dan kamar mandi.

Pintu masuk memenuhi lantai beton mortir dan tangga, yang mengarah ke ruang tamu, ruang makan dan dapur. Lemari sepatu besar ditampilkan di sebelah kanan foto yang mengapung di atas lantai. Hal ini untuk memastikan bahwa tidak membuat bagian rumah ini tampak lebih kecil dari sebenarnya. Tempat di bawah tangga diisi oleh mesin cuci dan tempat penyimpanan. Tidak ada ruang yang terbuang dengan sia-sia.

Lantai kayu solid di kamar tidur terdiri dari pohon biro ceri Jepang, yang “berkualitas baik dengan harga terjangkau. Meski anggarannya terbatas, saya ingin menggunakan bahan berkualitas tinggi sebanyak mungkin, ” kata Mizuishi. Bagian terantik berupa tampilan laci kecil yang menjadi favorit keluarga – mereka memilikinya jauh sebelum mereka pindah ke rumah ini.

Kamar tidur, dimana menjadi tempat seluruh keluarga tidur, lantai mortir yang merupakan bagian dari tangga menuju loteng dipisahkan dengan tirai yang tergantung di langit-langit. Ada lemari di belakang tempat tidur, yang sekali lagi disembunyikan oleh tirai dan bukan pintu. Agar tetap menjaga penggunaan biaya yang rendah, digunakan bahan lembut dan tembus pandang yang memastikan perasaan keterbukaan, bahkan saat sudah ditutup.

Dinding kaca memisahkan toilet dan kamar mandi. Dindingnya telah dicat dalam beberapa nuansa putih untuk menciptakan perasaan kelapangan.

Lantai atas, ruang kosong yang saat ini digunakan untuk penyimpanan. Ini terpisah secara tersembunyi dari sisa lantai oleh dinding bantalan beban yang disebutkan di atas.

Rak-rak bawah di sisi jalan ruang tamu-dapur-makan dibuat untuk mengakomodasi kecintaan keluarga terhadap musik: sesuai dengan peralatan audio dan koleksi CD mereka. Meja komputer di depan adalah workstation untuk wanita rumah, yang bekerja dari rumah. Sebuah bangku, dipasang di sisi sungai, berfungsi sebagai sofa dan kompartemen bawahnya sebagai tempat penyimpanan. Pada malam hari, tirai ditutup untuk menjaga privasi.

Karena ada loteng di atasnya, langit-langit ruang tamu tidak terlalu tinggi. Namun, berkat jendela besar di kedua sisi, orang tetap merasakan cahaya.

Ruangan dibangun sedemikian tinggi untuk menyelaraskan ambang eksterior jendela dan permukaan tempat duduk bangku. Saat jendela terbuka itu menciptakan rasa kedalaman, dan permukaan gabungan juga bisa dijadikan teras. Ini adalah cara cerdik lainnya untuk memanfaatkan ruang terbatas secara efektif.

Sudut segitiga yang tajam menampung dapur dan ruang makan.

Meski begitu kecil, dapurnya memiliki udara yang segar berkat ketinggian langit-langit yang melengkung, yang menyesuaikan bentuk atapnya. Dimensi langit-langit ditekankan oleh lampu liontin. Laboratorium Desain Penerangan Nakajima Tatsuoki merancang pencahayaan, yang terdiri dari lampu tersembunyi di sebagian besar rumah. Ini menyoroti kualitas ruang tanpa terkesan memaksa.

Ada loteng berukuran kurang dari 9,7 meter persegi, di atas ruang tamu. Ini adalah ruang bermain yang menyenangkan dan kreatif untuk anak-anak, di mana orang masih bisa merasa terhubung dengan anggota keluarga di dapur dan ruang makan. Ada dua dinding bantalan beban di setiap sisi loteng.

Cahaya memasuki loteng melalui skylight. Yang di sisi selatan ditambahkan setelah konstruksi sudah dimulai, pada kesempatan terakhir untuk mengenalkan sebuah pembukaan baru. Selain membiarkan cahaya masuk, kamar ini menyediakan udara segar.

Karena menghadap ke selatan, bagaimanapun, ada juga risiko panas berlebih di ruangan. Namun, instalasi langit-langit yang berani di sisi ini memungkinkan keluarga untuk mengambil pandangan dalam tiga arah dari loteng, karena mereka dapat melihat sungai dari jendela di kedua sisi rumah dan melihat ke langit dari Skylight Ini memberi perasaan koneksi dengan alam terbuka.

Dapur seperti yang terlihat dari loteng.

“Ketika saya mulai merancang, saya pasti ingin menciptakan sesuatu yang bernilai,” kata Mizuishi. Dia sudah pasti melakukannya di rumah ini di Horinouchi: dengan membaca kelebihan dari lokasi unik yang tidak diinginkan orang lain, dia berhasil merancang ruang tamu yang nyaman.

Desain struktur: Ken.Nagasaka Engineering Network
Pembangun: Hirano Kensetsu

VIAaum
SUMBERhouzz
BAGIKAN