BAGIKAN

Selama 27 tahun terakhir, populasi serangga terbang telah turun 75%. Hal ini akan menyebabkan masalah penyerbukan dan persediaan makanan bagi hewan.

Data baru menunjukkan bahwa jumlah populasi serangga terbang telah menurun sebanyak 75% dalam 27 tahun terakhir. Dan tidak ada yang tahu kenapa.

Sebuah studi yang dirilis pada hari Rabu di jurnal PLOS ONE merinci sebuah studi longitudinal oleh peneliti Jerman untuk mengukur “biomassa serangga terbang” – bobot semua serangga terbang – di 63 tempat yang dilindungi di seluruh negeri.

Para ilmuwan mensurvei tempat-tempat seperti bukit pasir, padang rumput, dan hutan, dengan menggunakan tenda perangkap untuk mengumpulkan lebih dari 118 pon serangga selama periode 27 tahun tersebut. Mereka berharap menemukan beberapa populasi menurun, namun penurunan ekstrim ini, kata mereka, “mengkhawatirkan”.

Living Planet Index terbaru (yang mengukur keanekaragaman hayati dan kecenderungan populasi ikan, amfibi, reptil, burung dan mamalia di seluruh dunia) menunjukkan bahwa kelimpahan satwa liar di Bumi mengalami penurunan sebanyak 58% antara tahun 1970 dan 2012. Kupu-kupu, lebah, dan populasi ngengat sebelumnya telah terbukti menurun di seluruh Eropa.

Tapi kematian serangga yang meluas ini mengejutkan para peneliti. Pada puncak musim panas, ketika biasanya ada lebih banyak serangga daripada di musim semi dan musim gugur, penurunannya bahkan lebih terasa lagi, dan jumlah saerangga turun 82%, – itu 7% lebih tinggi daripada penurunan rata-rata selama 27 tahun periode.

Menurunnya jumlah serangga, tentu saja, juga bermasalah bagi makhluk kecil yang memakan serangga terbang dan memiliki efek riak pada rantai makanan. Mayoritas (kira-kira 80%) tanaman mengandalkan serangga untuk penyerbukan, dan burung yang melahapnya untuk makanan tambahan. Burung-burung Jerman merasakan tekanan pada persediaan makanan mereka – penelitian baru yang diterbitkan pada hari Kamis menunjukkan bahwa Jerman kehilangan 15% populasi burung yang tidak terancam punah dalam 12 tahun terakhir.

Para periset tidak yakin apa yang menyebabkan penurunan yang drastis ini. Di antara beragam habitat Jerman yang dipelajari, semua titik mengalami penurunan serupa, menunjukkan penurunan tersebut tidak ada hubungannya dengan perubahan lanskap. Dan para ilmuwan tidak berpikir bahwa pergeseran cuaca, penggunaan lahan, atau perubahan iklim juga merupakan penjelasan yang valid. Jika memang demikian, meningkatnya suhu global seharusnya meningkatkan populasi serangga, para penulis berpendapat, karena biomassa serangga “berhubungan secara positif” dengan suhu, sesuai dengan model mereka.

Ahli lain telah menunjukkan, bagaimanapun, bahwa tidak semua serangga berkembang di bumi yang memanas. The Washington Post melaporkan bahwa musim semi yang hangat terutama bisa membawa beberapa serangga (seperti lebah) lebih awal, hanya disaat lapar ketika tidak ada cukup makanan.

Namun, para periset Jerman menekankan pada satu penjelasan yang mungkin untuk temuan mereka: “Penggunaan pestisida, pengolahan sepanjang tahun, peningkatan penggunaan pupuk dan frekuensi tindakan agronomi … dapat menjadi penyebab yang masuk akal,” tulis mereka.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui peran yang dimainkan industri pertanian, namun Serikat Petani Jerman sudah berkilah. Sekretaris jenderal asosiasi tersebut, Bernhard Kr├╝sken, mengatakan kepada Deutsche Welle bahwa “mengingat bahwa jumlah serangga dilakukan secara eksklusif di habitat yang dilindungi, ini menunjukkan bahwa terlalu cepat untuk segera menunjuk ke ┬ápertanian.”

Terlepas dari penyebabnya, para ilmuwan di seluruh dunia telah membunyikan alarm tentang penurunan populasi serangga selama berbulan-bulan.

“Jika Anda seekor burung pemakan serangga yang tinggal di daerah itu, empat per lima makanan Anda hilang pada seperempat abad terakhir, yang mengejutkan,” Dave Goulson, ahli ekologi di Universitas Sussex, mengatakan kepada Science Magazine sebelumnya tahun ini. “Masih ada harapan” tren Jerman itu unik, katanya, dan tidak bergema di seluruh dunia.