BAGIKAN

Teknik untuk menginduksi Lucid Dream telah diverifikasi secara independen untuk pertama kalinya, dan mungkin akan lebih efektif bila dikombinasikan dengan orang lain. Lebih dari separuh peserta merasakan pengalaman Lucid dream selama percobaan,  memecahkan rekor atas tingkat keberhasilan yang diraih yang dicapai dalam seminggu tanpa menggunakan intervensi eksternal.

Lucid dream atau mengendalikan mimpi adalah istilah yang diberikan kepada keadaan dimana si pemimpi sadar bahwa mereka sedang bermimpi, dan memiliki kontrol atas bagaimana mimpinya berkembang. Setelah dianggap sebagai mitos, sains telah mengkonfirmasi adanya Lucid dream, dan menemukan beberapa metode bekerja untuk meningkatkan prospek yang akan dimiliki orang.

Kendati demikian, beberapa di antaranya membutuhkan peralatan canggih, sementara yang lainnya jauh lebih sederhana. Ini sangat disayangkan baik karena orang sangat menikmati mimpinya, maupun karena ia juga dianggap sebagai alat yang potensial untuk menyembuhkan trauma dan mengendalikan perilaku tidak sehat. Dr Denholm Aspy dari University of Adelaide mempertanyakan apakah menggabungkan teknik akan membawa kesuksesan lebih besar.

Lucid dream, si pemimpi sadar bahwa mereka sedang bermimpi, dan memiliki kontrol atas bagaimana mimpinya berkembang

Aspy menginstruksikan pada 169 peserta teknik yang dikembangkan untuk menginduksi Lucid dream. Salah satunya, pengujian realitas, membuat orang terbiasa memeriksa secara teratur untuk memastikan mereka benar-benar terjaga. Mnemonic induction of lucid dreams (MILD) mengatur para peserta membuat alarm untuk membangunkan mereka setelah lima jam dan membaca tulisan: “Lain kali saya bermimpi, saya akan ingat bahwa saya sedang bermimpi” sebelum kembali tidur. Praktisi MILD juga membayangkan bagaimana rasanya mengendalikan mimpi.

Dalam jurnal Dreaming, Aspy melaporkan bahwa pengujian realitas sendiri tidak menghasilkan keuntungan, namun bagi mereka yang mencoba kombinasi pengujian realitas dan MILD, 53 persen mengalami Lucid Dream selama masa percobaan, dengan keberhasilan 17 persen setiap malam. Dia mengatakan kepada IFLScience bahwa ini melebihi penelitian sebelumnya yang dilakukan tanpa intervensi seperti masker yang menyinari mata orang-orang untuk mendeteksi tidur REM.

Mengingat kurangnya manfaat dari pengujian kenyataan saja, Aspy mengakui Lucid Dream itu mungkin sepenuhnya disebabkan oleh MILD. Dia mencatat, bagaimanapun, tingkat keberhasilannya melebihi penelitian sebelumnya tentang MILD, bahkan yang dilakukan oleh penemu itu sendiri.

Sekitar 55 persen orang mengalami Lucid Dream di beberapa titik dalam kehidupan mereka, tapi bagi kebanyakan orang ini jarang terjadi. Aspy sendiri tertarik untuk mengalami Lucid Dream setelah mengalaminya saat masih kecil, dan mengubah PhD psikologi dari belajar komunikasi non verbal setelah mengalami Lucid Dream di malam sebelum memulai ujian doktornya.

Para pengendali pada awalnya lebih sering terbangun , kata Aspy kepada IFLScience, dengan pengalaman belajar bisa memperpanjangnya hingga satu jam. Aspy mencari sukarelawan untuk studi lebih lanjut, dan mengatakan kepada IFLScience bahwa dia memilih masa percobaan satu minggu dengan harapan bisa menghasilkan efek yang cukup cepat agar sesuai untuk penelitian aplikasi di masa depan seperti mengendalikan mimpi buruk.