BAGIKAN

Singapura sebagai salah satu negara termahal dalam kepemilikan mobil, akan berhenti mengeluarkan izin kendaraan baru mulai Februari 2018. Pemerintah menunjuk pada ruang terbatas yang tersedia di negara kota sebagai alasan terhentinya pertumbuhan kendaraan.

Ruang Terbatas di Singapura

Negara kota Singapura telah mengumumkan rencana untuk mengurangi tingkat pertumbuhan kendaraan dari 0,25 persen per tahun menjadi 0 persen untuk mobil dan sepeda motor. Karena terbatasnya ruang yang tersedia, Singapura mengendalikan jumlah kendaraan yang berada di jalan sampai ke tingkat tertinggi yang memungkinkan.

Otoritas Transportasi Darat (Land Transport Authority/ LTA) mengeluarkan izin, yang dikenal sebagai Sertifikat Hak, yang memberi hak kepada pemilik kendaraan untuk jangka waktu sepuluh tahun. Izin itu pun dilelang. Terakhir Pelelangan diakhiri dengan penawar tertinggi yang membayar S $ 41 hanya untuk hak istimewa yang dapat mengoperasikan kendaraan tersebut.

Pemerintah menyebutkan terbatasnya lahan yang tersedia sebagai alasan dibalik penghentian. LTA menyatakan, “Mengingat kendala lahan dan kebutuhan bersaing, ada ruang terbatas untuk perluasan jaringan jalan lebih lanjut.” Jalan saat ini mengambil dua belas persen dari total luas lahan kota. Ada lebih dari 600.000 mobil pribadi dan angkutan di ruang jalan yang terbatas ini. Tingkat pertumbuhan kendaraan komersial akan tetap 0,25 persen.

Perubahan iklim

Pembatasan pada mobil baru akan membuat lebih sulit lagi memiliki mobil di Singapura, yang tetap menjadi salah satu tempat termahal untuk memiliki kendaraan. Menurut Reuters, kendaraan kelas menengah bisa menghabiskan biaya lebih dari empat kali lipat dari kendaraan yang sama di A.S.

Namun, pembatasan yang meningkat pada kepemilikan kendaraan bermotor akan memiliki beberapa efek samping positif, setidaknya dari segi dampak lingkungan. Mobil-mobil yang berkurang di jalanan Singapura akan mengurangi polusi dari mesin pembakaran bahan bakar fosil. Selain itu, menghentikan perluasan sistem jalan di dalam negeri akan mencegah pengembangan transportasi lebih lanjut dari ruang alam. Bahkan tanpa ekspansi, tidak menambahkan kendaraan baru akan mencegah sistem arus menjadi terlalu padat, sekaligus mencegah kemacetan yang merusak lingkungan.

Pembatasan baru tidak akan mempengaruhi jumlah izin yang tersedia. LTA akan mengevaluasi kembali kebijakan untuk mobil dan motor pada tahun 2020 dan untuk kendaraan komersial pada bulan Maret 2021.


sumber : futurism bloomberg

VIAaum
BAGIKAN