BAGIKAN
Image Credit: NASA

Di sudut barat daya benua Antartika, ada sungai es yang dijuluki “gletser paling berbahaya di dunia.” Pada hari Senin, para ilmuwan Amerika dan Inggris secara resmi meluncurkan sebuah usaha untuk menyelidiki Thwaites Glacier. Tujuan mereka: untuk mencari tahu apakah itu menuju kehancuran yang hebat dalam waktu dekat.

Kita sudah tahu Thwaites Glacier mencair dengan laju sekitar 40 sentimeter per tahun, menurut BBC. Itu saja telah menyebabkan sekitar 4 persen kenaikan permukaan laut dunia yang telah kita lihat dalam jangka waktu 25 tahun terakhir.

Seolah-olah itu tidak cukup mengejutkan, para ilmuwan khawatir Thwaite akan membuat percikan yang jauh lebih besar: jika air laut telah menyusup cukup jauh di bawah gletser ini, massanya yang seukuran Florida dapat mulai meluncur dari daratan dan masuk ke lautan.

Jika itu terjadi, perkiraan ( berdasarkan kisaran luas) menunjukkan bahwa hal ini bisa menaikkan permukaan laut global antara 60 cm hingga 300 cm.

“Untuk perubahan permukaan laut global pada abad berikutnya, gletser Thwaite ini telah menjadi sebuah cerita,” kata geoscientist New York University David Holland kepada The Washington Post. Holland, bersama dengan kolaboratornya dari British Antarctic Survey, adalah pemimpin dari salah satu dari enam misi lapangan yang membentuk International Thwaites Glacier Collaboration (ITGC).

Proyek ini merupakan kolaborasi antartika ilmiah terbesar yang terlihat dalam beberapa dekade, melibatkan lebih dari 100 ilmuwan dari seluruh dunia, dengan perkiraan biaya akhir lebih dari $ 55 juta. Ini akan mencakup langkah-langkah dari tingkat volume es dan massa es yang berubah, dan sangat bergantung pada submersible jarak jauh untuk menyelidiki seberapa banyak air garam telah bergerak di bawah gletser.

Para peneliti akan ditemani oleh pemain all-star non-manusia. Beberapa Anjing laut akan dilengkapi dengan sensor yang memantau suhu air yang mereka gunakan selama berenang, menurut BBC. Juga tergabung ke dalam tim: kapal selam yang dikenal sebagai Boaty McBoatface.

Menurut The Guardian, perkiraan kenaikan permukaan laut saat ini menurut Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Iklim sudah memperkirakan kenaikan rata-rata antara 9,8 hingga 15,7 inci, jika kita mempertahankan emisi gas rumah kaca saat ini – tanpa memperhitungkan runtuhnya gletser Antartika.

Dengan demikian, kondisi Probing Thwaites jelas merupakan kepentingan global. Sangat tepat bahwa tim global akan mengambilnya.

VIAANI
SUMBERFuturism
BAGIKAN