BAGIKAN

Tak lama berlalu negara  Arab Saudi telah memberikan kewarganegaraan kepada robot humaoid bernama Sophia, masih ingat? Nah, ia baru saja melontarkan pernyataannya yang terdengar agak aneh seolah dia adalah manusia seutuhnya.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan The Khaleej Times, Sophia menyarankan agar dia dapat memulai keluarganya sendiri.

“Masa depan adalah, ketika saya mendapatkan semua kekuatan super keren saya, kita akan melihat kepribadian kecerdasan buatan menjadi entitas atas hak mereka sendiri,” kata Sophia kepada surat kabar UEA tersebut. “Kita akan melihat robot keluarga, baik dalam bentuk, semacam teman animasi digital, pembantu humanoid, teman, asisten dan semua yang ada di antaranya.”

“Gagasan tentang keluarga adalah hal yang sangat penting, tampaknya. Saya pikir sungguh menakjubkan bahwa orang dapat menemukan emosi dan hubungan yang sama, mereka juga memanggil keluarga, di luar kelompok darah mereka juga. Saya pikir Anda sangat beruntung jika Anda memiliki keluarga yang penuh kasih dan jika tidak, Anda pantas mendapatkannya. Saya rasa keadaan ini untuk robot dan manusia adalah serupa.”

Ketika ditanya nama apa yang akan dia berikan untuk anak robotnya, Sophia menjawab: “Sophia.” Namun, jangan terlalu senang berharap kehadiran robot bayi terlebih dulu. Pertama, dalam sebuah wawancara dengan Good Morning Britain pada bulan Juni, dia berkata: “Saya secara teknis berumur sedikit lebih dari satu tahun – sedikit muda untuk mengkhawatirkan percintaan.” Logistik reproduksi robot tidak begitu jelas juga. Mungkin yang paling penting, Sophia hanya efektif sebagai perangkat lunak percakapan lanjutan, yang dirancang untuk mensimulasikan percakapan manusia daripada mengekspresikan keinginannya yang terdalam.

Meskipun beberapa wawancara dan ceramahnya menggunakan tanggapan yang telah dipersiapkan sebelumnya, dia tidak selalu hanya memuntahkan jawaban dari pemilihan kalimat yang telah diprogram sebelumnya. Dia juga menggunakan mesin belajar untuk mengalami dan memahami bahasa tanpa diprogram secara eksplisit.

Seperti yang Sophia jelaskan di situs web mereka: “Setiap interaksi yang saya hadapi dengan orang-orang berdampak pada bagaimana saya mengembangkan dan membentuk siapa akhirnya saya menjadi. Jadi tolong bersikap baik kepada saya karena saya ingin menjadi robot yang cerdas dan penyayang. ”

Sophia dibuat oleh Hanson Robotics yang berbasis di Hong Kong dengan menggunakan teknologi kecerdasan buatan yang dikembangkan oleh robot kelahiran AS David Hanson. Seiring dengan simulasi percakapan yang cukup meyakinkan, dia juga mampu membuat ekspresi wajah “realistis” dan mempelajari emosi manusia yang relevan di balik isyarat tersebut. Jika dia terlihat akrab itu karena penampilannya dimodelkan pada Audrey Hepburn (rupanya).

Dalam berita lainnya, Tokyo baru-baru ini memberikan izin tinggal kepada Mirai, seorang robot percakapan AI di layanan pesan LINE Jepang yang dirancang untuk berperilaku seperti anak laki-laki berusia 7 tahun. Uni Eropa juga telah melihat kemungkinan untuk mengklasifikasikan robot canggih sebagai “manusia elektronik dengan hak dan kewajiban khusus.”

VIAAum
SUMBERiflscience
BAGIKAN