BAGIKAN
[Credit: Carlos Jared, Butantan Institute]

Seekor Caecilia adalah makhluk mirip ular, tapi bukan ular atau cacing raksasa. Amfibi tanpa lengan ini, berkerabat dengan katak dan salamander, menyukai iklim tropis di Afrika, Asia dan Amerika. Sebagian besar tinggal di dalam sebuah lubang yang mereka buat sendiri, sebagian lainnya tinggal di lingkungan perairan.

Bersama dengan rekan-rekannya dari Brasil, seorang ahli ekologi dari Utah State University, Edmund “Butch” Brodie, Jr melaporkan bahwa caecilia memiliki fitur kelenjar racun yang membesar di setiap ujung tubuhnya, yang tampaknya telah berevolusi dari selektif tekanan yang berbeda – kemampuan untuk membuat terowongan di dalam tanah dan senjata untuk pertahanan dari predator.

Brodie, bersama Carlos Jared, Pedro Luiz Mailho-Fontana, Rafael Marques-Porto, Juliana Mozer Sciani, Daniel Carvalho Pimenta, dan Marta Maria Antoniazzi dari Institut Butantan di São Paulo, menerbitkan temuannya di jurnal Nature.

Penelitian tim, yang didukung oleh Dewan Nasional untuk Pengembangan Ilmiah dan Teknologi Nasional Brasil, berfokus pada Siphonops annulatus, spesies caecilia yang ditemukan di seluruh area Brasil.


“Rekan-rekan saya yang berasal dari Brasil menelaah lubang yang dibuat oleh spesies ini, yang dilapisi oleh semacam zat yang licin dan mengilap,” kata Brodie, profesor Departemen Biologi USU dan Pusat Ekologi USU. “Kami tidak berpikir itu adalah sekresi dari kelenjar racun, jadi kami memutuskan untuk menyelidiki.”

Seekor caecilia Brasil, berwarna keabu-abuan dan berukuran sekitar 46 cm panjangnya, adalah penggali yang sangat cepat, katanya.

Gambar yang diperbesar dari matriks jaringan ikat yang membentuk struktur sarang lebah di sekitar kelenjar di kepala Caecilia, Siphonops annulatus. [Credit : Carlos Jared / Butantan Institute]

“Ketika seekor caecilia menggali, mereka mendorong moncongnya menerobos ke dalam tanah dan pada dasarnya seperti menyelam ke dalam tanah,” kata Brodie.


Seperti dugaan, tim menemukan semua kelenjar kulit di daerah kepala makhluk ini yang sangat membesar, kelenjar mukus yang dikemas – bukan racun. Pelumasan yang licin memungkinkan pelarian cepat caecilia dari predator, terutama ular karang.

“Kami tahu tidak ada amfibi lain dengan kelenjar mukosa yang memiliki konsentrasi tinggi,” kata Brodie. “Pada amfibi terestrial lainnya, lendir terutama terkait dengan penyerapan oksigen. Pada hewan ini, pada seekor caecilia, ini jelas digunakan untuk bergerak.”

Pemeriksaan caecilia mengungkapkan informasi lebih lanjut. Kelenjar mukosa meluas ke seluruh tubuh amfibi, secara bertahap mengurangi konsentrasi, dan memberi jalan untuk meracuni kelenjar yang terkonsentrasi di ekornya.

“Kelenjar racun, akibat selektif tekanan yang berbeda, memberikan pertahanan lain dari predator,” kata Brodie. “Selain pertahanan kimia, ekornya bertindak sebagai ‘penyumbat’, terowongan dan menghalangi predatator bergerak lebih jauh lagi.”




VIAaum
SUMBERusu.edu
BAGIKAN