BAGIKAN
[Pixabay]

Sebelumnya pernah terjadi, dan itu bisa terjadi lagi.

Puluhan ribu tahun yang lalu, lapisan es raksasa di Antartika mencair, meningkatkan tinggi permukaan laut hingga 1 meter di seluruh dunia. Peristiwa ini membanjiri petak-petak besar dari yang sebelumnya menjadi lahan yang kering. Para ilmuwan berpikir itu bisa terjadi lagi ketika dunia memanas karena pemanasan global buatan manusia, demikian menurut hasil dari sebuah penelitian terbaru.

Malapetaka seperti itu akan kembali menyebabkan laut naik secara dramatis, yang akan menyebabkan banjir global.

Para peneliti yang dipimpin oleh ahli geologi Anders Carlson dari Oregon State University mengatakan lapisan es menghilang sekitar 125.000 tahun yang lalu di bawah kondisi iklim yang mirip dengan hari ini.

Jika penelitian masa depan mengonfirmasi temuan ini, “lapisan es Antartika Barat mungkin tidak membutuhkan dorongan besar untuk berpindah tempat,” Jeremy Shakun, ahli paleoklimatologi di Boston College mengatakan kepada Science magazine. Itu, pada gilirannya, menunjukkan “kenaikan besar dalam kehilangan massa yang telah diamati di sana selama satu atau dua dekade terakhir mungkin adalah awal dari prosesnya daripada sebuah blip jangka pendek.”

Dan begitu pencairan lapisan es kuno dimulai, segala sesuatunya menjadi lebih cepat. Air laut global mungkin telah meningkat secepat 2.5 meter per abad, sebuah kedipan mata dalam hal-hal klimatologis.

Untuk melakukan penelitian mereka, tim Carlson memeriksa beberapa inti sedimen laut yang diambil di lepas pantai Antartika. Sejumlah inti yang diperoleh berupa lumpur dan endapan yang berbentuk silinder panjang yang dapat memberikan petunjuk tentang perubahan masa lalu dalam hal iklim Bumi.

Jelas, perubahan iklim 125.000 tahun yang lalu adalah alami, bukan disebabkan oleh manusia seperti sekarang ini.

Para ilmuwan berspekulasi bahwa sedikit perubahan di orbit Bumi dan perputaran poros menciptakan suhu yang lebih hangat di Belahan Bumi Utara, yang menyebabkan perubahan iklim di seluruh dunia, Nathaelle Bouttes di National Center for Atmospheric Science di Inggris mengatakan kepada Smithsonian magazine.

Penelitian ini diumumkan sebelumnya pada bulan Desember pada pertemuan American Geophysical Union di Washington, DC

Beberapa proses berjalan dengan baik: Pemanasan global telah menyebabkan lebih dari 3 triliun ton es mencair dari Antartika dalam seperempat abad terakhir dan kehilangan es tiga kali lipat di sana dalam dekade terakhir, sebuah penelitian yang dirilis pada bulan Juni mengatakan.

Jumlah itu setara dengan lebih dari 2 kuadriliun galon air yang ditambahkan ke lautan di dunia, membuat lapisan es yang mencair dari Antartika menjadi salah satu penyumbang terbesar terhadap naiknya permukaan air laut. Jumlah air itu cukup untuk mengisi lebih dari satu miliar kolam renang dan menenggelamkan Texas hingga kedalaman hampir 4 meter.

Secara keseluruhan, para ilmuwan mengatakan es yang mencair di Antartika bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari semua kenaikan permukaan laut di seluruh dunia.

SUMBERusa today
BAGIKAN