BAGIKAN

Proyek ‘greenbelly’, yang dipimpin oleh arsitek Alex Losada bersama dengan studio AVL dan insinyur pertanian┬áCamille Lassale, mengubah ruang-ruang residual menjadi pusat-pusat produktif bagi penduduk setempat, meningkatkan permukaan hijau perkotaan dan meningkatkan kohesi sosial.

Dengan struktur perancah sederhana, penduduk dapat menanam sayuran di berbagai platform horizontal di sepanjang dinding, di mana tidak ada yang terbuang. Bahan bakar bergizi untuk kebun adalah input gratis yang tersedia untuk setiap kota – matahari, hujan, dan kompos dari sampah organik lokal.

Kota modern menderita kejenuhan perkotaan, dan kehidupan kota bisa tidak berkelanjutan dan tidak sehat bagi sebagian orang karena polusi, pola makan yang buruk dan gaya hidup yang tidak aktif.

Memproduksi makanan lokal dan menghubungkan kembali arsitektur yang ada dengan alam di kota-kota besar adalah kebutuhan dasar bagi penghuni tetapi juga untuk lingkungan.

“Dengan greenbelly, kami mengusulkan proyek yang berkelanjutan pada skala yang dapat dikelola dengan mendaur ulang ruang, material, dan sumber daya perkotaan,” jelas Losada. “Kita bisa membuat kota yang lebih hijau dan sehat, memberi makan orang yang membutuhkan atau mengajarkan asal makanan kepada anak-anak.”

Instalasi arsitektur ini bertujuan untuk mengurangi jarak dari pertanian ke garpu – dengan hanya 35 meter persegi tanah, sebuah taman enam tingkat dapat menghasilkan hingga 6,400 kilogram sayuran per tahun dan menghasilkan 162 meter persegi area hijau di tengah kota.

Selain itu, ia menyediakan ruang bagi partisipasi masyarakat setempat, ruang di mana penduduk dapat berbagi pengalaman pertanian dan yang dapat menguntungkan ekonomi lokal. strukturnya vertikal tetapi platformnya horisontal, yang memfasilitasi akses ke tanaman dan pemeliharaan kebun.

Tim greenbelly telah meluncurkan kampanye kickstarter dengan target 15.000 euro.