BAGIKAN

Beberapa pemimpin dunia mungkin harus menyeret kaki mereka untuk mengatasi perubahan iklim, namun sementara itu, Koen Olthuis dan kru the Waterstudio lainnya mengerjakan solusi yang dapat diterapkan saat ini. Blue energy floating sea wall adalah pemecah ombak mengambang yang juga berfungsi ganda sebagai generator energi. Dinamakan sebagai  Parthenon, pemecah gelombang mengambang ini tidak hanya dapat menahan tekanan air yang menuju pelabuhan, tapi juga dapat menghasilkan energi luar biasa sebagaimana yang bisa dihasilkan oleh  dinding air tersebut

Waterstudio mencontohkan Sungai Hudson untuk merepresentasikan keberhasilan desain baru mereka. “Pada sebuah pelabuhan di sungai Hudson di New York, kondisi gelombang sangat kuat sehingga dinding laut harus melindungi kapal-kapal. Arus yang kuat di sungai terus-menerus menerjangnya dan  memberikan tekanan pada sepanjang dinding penahan, sehingga akhirnya menyebabkan kenaikan korosi pada dinding laut setiap tahun. ”

 

Dinding laut mengambang bertindak sebagai pemecah gelombang permeabel yang mengubah daya gelombang menjadi energi listrik sekaligus mengurangi dampak gelombang pada pelabuhan secara bersamaan. “Pemecah gelombang mengambang digerakkan dengan kekuatan sungai dan bukannya melawannya,” kata mereka kepada Inhabitat melalui sebuah email.

Kolom dinding laut terdiri dari 3 ruas silinder  yang diputar – 2 buah silinder searah jarum jam dan sisanya berlawanan- dengan kecepatan rendah. Energi yang diciptakan oleh rotasi ini kemudian dikumpulkan pada sebuah kotak beton di dalam platform terapung. Silinder diisi dengan air untuk memberikan fleksibilitas struktur tanpa mempengaruhi kekuatan dinding dalam mengurangi dampak gelombang di pelabuhan. Semuanya bertumpu pada dasar sungai, dan untuk bagian atas bisa memiliki dua kegunaan: dijadikan sebagai ruang hijau atau boulevard perkotaan.

“Dinding laut energi bersih Parthenon menyerupai struktur kolom kuil kuno yang terkenal di Yunani,” menurut Waterstudio, “tapi para penyelam melihatnya sebagai bagian dari kota Atlantis yang tenggelam.”

VIAaum
SUMBERinhabitat
BAGIKAN