BAGIKAN

Daya tarik rumah mikro dibangun di Australia saat mereka didorong keluar dari pasar perumahan tradisional beralih ke desain alternatif.

Penulis dan peneliti Catherine Foster telah melakukan perjalanan ke Australia untuk mendokumentasikan bagaimana 21 arsitek telah membuat ruang kerja fungsional dalam ukuran 90 meter persegi atau kurang.

“Kami tidak menemukan roda, kami mengganti roda,” katanya kepada News Breakfast.

“Beberapa generasi yang lalu di Australia, 90 meter persegi adalah rumah keluarga.”

Baru dalam beberapa dasawarsa belakangan ini, hal itu telah merayap dan merangkak naik dan terus semakin naik.

Ms Foster kini telah merilis sebuah buku, Small House Living Australia, untuk memamerkan temuannya dan menguraikan denah lantai yang sesuai.

Bagian luar Balnarring Retreat di Victoria [Peter Clarke]
Bagian dalam Balnarring Retreat di Victoria [Peter Clarke]
Denah lantai di Balnarring Retreat di Victoria.[Branch Studio Architects]
Sebuah studi CommSec menemukan rata-rata rumah baru yang dibangun di Australia pada tahun 2015/16 adalah 231 meter persegi – sedikit lebih kecil dari rata-rata AS 249 meter persegi

Sebuah studi baru-baru ini oleh rekan peneliti Griffith University Heather Shearer juga menemukan minat yang tumbuh di rumah-rumah kecil dalam dua tahun terakhir.

Dia menemukan bahwa orang terutama tertarik pada konsep tersebut karena alasan ekonomi, dan bukan keinginan estetis.

Penampilan exterior dari The Copper House. Rumah Tembaga di Sydney mengambil pendekatan berjenjang untuk menghemat ruang.[Shantanu Starick]
Lounge, di luar dan area makan menunjukkan bagaimana Copper House menyatu.[Shantanu Starick]
Rencana lantai untuk The Copper House di Sydney.[akt Studio for Architecture]
“Dalam kemungkinan refleksi dari permintaan yang kuat untuk kehidupan perkotaan, pendorong yang paling penting adalah, ‘Properti mahal di area pilihan’,” Shearer menulis.

“Hingga akhirnya: ingin mengurangi keseluruhan hutang, tidak menginginkan hipotek, ingin berhemat, dan perumahan terlalu mahal pada umumnya.”

Ms Foster mengatakan bahwa dia menemukan orang-orang mencari fleksibilitas serta keterjangkauan harganya, dan gaya hidup itu adalah faktor besar.

“Orang muda mengatakan bahwa ‘berikan saya rumah’ dan ‘kami lebih suka tidak berada di pinggiran kota satu jam di sepanjang jalan tol, kami lebih suka dekat dengan komunitas kami’,” katanya.

“Orang tua, mungkin jumlahnya lebih sedikit dan Baby Boomers akan mengikuti, ‘Kami ingin membebaskan diri kami sendiri. Kami ingin pergi bepergian. Kami ingin memiliki tempat kecil di mana Kami bisa pergi untuk minum kopi di ujung jalan’.”

Ruang lounge dan dapur dari The Doll’s House. The Doll’s House menggunakan dua halaman di jalur sempit untuk membiarkan cahaya dan menawarkan akses di luar.[Fraser Marsden]
The Doll’s House di Melbourne bersembunyi di balik fasad sederhana.[Fraser Marsden]
Rencana lantai untuk The Doll’s House. [Studio Edwards]
Ketika sampai pada keberhasilan dalam menciptakan ruang hidup yang lebih kecil, Ms Foster mengatakan bahwa kata kunci mereka “multifungsi”.

“Tidak lagi Anda memiliki ruang khusus untuk binatu atau ruang khusus untuk TV atau apa pun. Anda akan memiliki tempat yang saling berbagi,” katanya.

“Ruang makan akan menjadi barang terpadu di dalam ruang keluarga … semuanya ada di sana.”

The Grass House, memiliki dapur gabungan, ruang makan dan ruang tamu.[Daniel Dixon]
Langit-langit tinggi menciptakan rasa ruang tanpa menambah ukuran lantai. [Daniel Dixon]
Rencana lantai untuk The Grass House. [David Luck Architect]

VIAaum
SUMBERabc.net
BAGIKAN