BAGIKAN
[wikimedia]

Beruang gua yang sekarang sudah punah memiliki banyak hal yang harus dihadapi pada masa itu. Tidak hanya ada suhu dingin yang sangat menggigil dari era Pleistocene Akhir (126.000 hingga 11.700 tahun yang lalu), kekurangan makanan yang disebabkan oleh perubahan iklim , dan serangan dari singa gua yang kadang-kadang bisa terjadi,  tetapi kelompok Neandertal secara teratur menyergap beruang yang sedang tidur sesaat sebelum mereka bangun dari tidur tahunan mereka.

Menurut sebuah makalah yang baru-baru ini diterbitkan dalam  Journal of Archaeological Science, beruang-beruang itu ditargetkan oleh hominins kuno untuk mereka ambil kulit, daging, dan tempat tinggal mereka.

Marco Peresani di Universitas Ferrara di Italia dan timnya menganalisis lebih dari 1.700 tulang beruang yang ditemukan di gua Rio Secco dan Fomane di Italia Utara. Beberapa diantaranya adalah milik dari beruang coklat ( Ursus arctos ), spesies yang terus menjelajah banyak dari dataran Eropa hari ini, tetapi sebagian besar berasal dari beruang gua ( Ursus spelaeus ).

Banyak tulang yang menunjukkan bekas luka dan tergeletak di samping kerangkanya adalah ratusan peralatan batu.

“Beruang gua ini diburu dan dibantai oleh Neanderthal,” kata Peresani kepada New Scientist , yang menambahkan kemungkinan serangan terjadi pada musim semi ketika mereka berada pada kondisi paling rentan, tepat setelah masa hibernasi beruang dan ketika beruang betina melahirkan.

Di antara fosil adalah sisa-sisa milik beruang dewasa, anak-anak, dan janin. Ada tulang-tulang penis, yang menunjukkan bahwa Neanderthal kadang-kadang memburu beruang jantan tetapi para peneliti percaya bahwa betina adalah target utama mereka. Tidak hanya betina berukuran besar yang berukuran setengah dari beruang jantan, mereka juga akan memiliki kondisi lemah setelah hibernasi dan melahirkan.

Fosil beruang gua [Ra’ike Wikipedia]

Menurut Peresani, para pemburu Neandertal mungkin melempari beruang dengan batu. Namun, mereka dengan jelas membuat sebagian besar bekas gigitan mereka yang cocok dengan gigi Neanderthal telah ditemukan pada beberapa tulang. Fosil lainnya menunjukkan tanda pemukulan keras, mungkin teknik Neanderthal untuk mengekstraksi sumsum tulang.

Kemungkinan besar mereka juga menggunakan gua yang kosong saat itu sebagai tempat penginapan setelah penyergapan, kata Peresani, kadang-kadang selama berbulan-bulan pada suatu waktu.

Setidaknya populasi beruang gua di Eropa mampu mengatasi serangan tersebut. Meski pada akhirnya bukan Neanderthal (atau bahkan Homo sapiens ) yang menyebabkan beruang gua punah tetapi pemanasan global . 27.800 tahun yang lalu, bertepatan dengan periode perubahan iklim yang signifikan, yang dikenal sebagai Glasial Maksimum Terakhir, ketika suhu pendinginan yang ditandai mengakibatkan penurunan atau hilangnya total vegetasi yang dimakan beruang gua (beruang coklat masa kini). yang merupakan omnivora.  Perubahan suhu sangat membatasi suplai makanan mereka. Mereka adalah salah satu mamalia pertama yang mati – segera diikuti selanjutnya oleh mammoth berbulu, badak berbulu, rusa raksasa, dan singa gua .

VIAaum
SUMBERiflscience
BAGIKAN