BAGIKAN

Pemerintah Kanada akan segera mempekerjakan perusahaan yang berbasis di Ottawa yang mengkhususkan diri dalam pemantauan media sosial dan kecerdasan buatan untuk meramalkan potensi lonjakan dalam risiko bunuh diri.

Sebuah kontrak dengan Advanced Symbolics Inc., sebuah firma riset AI dan pasar, direncanakan akan selesai bulan depan.

Bekerja sama dengan perusahaan untuk mengembangkan strateginya, pemerintah federal akan mendefinisikan “perilaku terkait bunuh diri” di media sosial dan “menggunakan pengklasifikasi untuk melakukan riset pasar pada populasi umum Kanada,” menurut sebuah dokumen yang dipublikasikan di situs web Public Works.

Proyek percontohan ini akan berlangsung selama tiga bulan, setelah itu pemerintah “akan menentukan apakah pekerjaan masa depan akan berguna untuk surveilans bunuh diri yang sedang berlangsung,” kata dokumen tender tersebut.

Bunuh diri adalah penyebab kematian kedua bagi orang Kanada berusia 10 sampai 19 tahun, menurut Badan Kesehatan Masyarakat Kanada.

“Untuk membantu mencegah bunuh diri, mengembangkan program pencegahan yang efektif dan mengenali cara untuk melakukan intervensi lebih awal, pertama-tama kita harus memahami berbagai pola dan karakteristik perilaku terkait bunuh diri,” kata juru bicara PHAC dalam sebuah pernyataan email.

“PHAC sedang menjajaki cara untuk merancang pendekatan baru untuk membantu mengidentifikasi pola, berdasarkan data online, terkait dengan pengguna yang mendiskusikan perilaku terkait bunuh diri.”

Alih-alih memanggil orang untuk menilai opini publik, Advanced Symbolics melakukan riset pasarnya dengan mengidentifikasi dan melacak akun media sosial untuk membangun sampel populasi yang representatif.

Survei telepon sebanyak kurang lebih sekitar 1.500 orang, namun Advanced Symbolics mengatakan sampel perwakilannya dari populasi Kanada menggunakan lebih dari 160.000 akun media sosial.

Dan perusahaan mengatakan metode riset pasarnya telah akurat dimana banyak lainnya yang telah gagal.

“Kami satu-satunya firma riset di dunia yang dapat memprediksi Brexit, pemilihan Hillary dan Trump secara akurat, dan pemilihan Kanada tahun 2015,” kata CEO Erin Kelly.

‘Kami tidak melanggar privasi siapa pun’

Simbol lanjutan mengatakan kecerdasan buatannya mencari tren, bukan kasus individual.

“Ini akan menjadi sedikit aneh jika kita membangun sesuatu yang memantau apa yang semua orang katakan dan kemudian pemerintah menghubungi Anda dan berkata, ‘Hai,¬† kita komputer AI telah mengatakan bahwa kita berpikir bahwa Anda akan membunuh diri sendiri’,” kata Kenton White , kepala ilmuwan dengan Advanced Symbolics.

Sebaliknya, AI akan menandai komunitas atau wilayah di mana beberapa kasus bunuh diri mungkin terjadi. Misalnya, Pulau Cape Breton menjadi tercengang tahun lalu setelah  tiga remaja di wilayah tersebut meninggal karena bunuh diri .

“Lonjakan yang terjadi di Cape Breton, karena sangat disayangkan, kita bisa mempelajari pola dari itu,” kata White. “Kita juga bisa mempelajari pola dari apa yang terjadi di Saskatchewan , pola dari masyarakat Utara, pola dari mahasiswa.”

“Kami tidak melanggar privasi siapa pun – ini semua pos publik,” tambah Kelly. “Kami membuat sampel populasi yang representatif di media sosial, dan kami mengamati perilaku mereka tanpa mengganggu.”

Mengirimkan dukungan sebelum bunuh diri

Dalam minggu-minggu setelah bunuh diri di Cape Breton, pemerintah provinsi mengirimkan penasihat tambahan dan ahli kesehatan mental ke wilayah tersebut.

Menurut Advanced Symbolics, kecerdasan buatan bisa menawarkan peringatan dua sampai tiga bulan sebelum terjadi kemungkinan adanya lonjakan bunuh diri. Dan berbagi informasi tersebut dengan pejabat pemerintah dapat meminta mereka untuk memobilisasi sumber daya kesehatan mental sebelum krisis, dan bukannya sesudahnya.

Perusahaan akan mulai mendefinisikan perilaku terkait bunuh diri pada bulan Januari, dengan pemantauan dijadwalkan dimulai pada 2018 nanti.