BAGIKAN

Sambil menikmati jalan-jalan sore di Danau Douglas di Tennessee Timur, Ryleigh Taylor yang berusia 11 tahun menemukan penemuan luar biasa: sisa fosil makhluk laut kuno berusia 475 juta tahun yang disebut trilobite.

Taylor membawanya ke Universitas Tennessee, di mana fosil kemudian diperiksa oleh profesor paleobiologi Colin Sumrall. “Biasanya ketika kita melihat fosil trilobita, mereka meranggas ketika mereka tumbuh,” kata Sumrall kepada WATE.com. “Jadi yang terjadi adalah, ketika rangka trilobite hancur menjadi ratusan kepingan kecil. Untuk menemukan di mana semua bagiannya utuh, itu sebenarnya adalah penemuan yang cukup beruntung.”

An illustration of a Trilobite moving about on a Cambrian Period sea bottom

Terkait dengan krustasea modern, laba-laba dan serangga, paling dekat dengan kepiting tapal kuda, trilobita adalah kelompok arthropoda yang tersebar luas selama periode Kambrium, mencapai 60 spesies berbeda pada puncaknya.

Kelompok ini mulai menyusut selama periode Devon, kemudian akhirnya punah setelah periode kepunahan Permian. Dinamakan trilobite disebabkan oleh struktur tubuh tiga buah lobus-nya, kelompok ini dianggap sebagai salah satu organisme pertama yang mengalami penglihatan. Sementara beberapa trilobita tidak dapat terlihat tanpa mikroskop, yang lain, seperti isotelus rex, bisa tumbuh hingga beberapa kaki panjangnya.

Taylor senang dengan penemuannya. “Untuk menemukan sesuatu seperti itu, itu benar-benar keren,” kata Taylor kepada WATE. “Saya melihat ke bawah ketika saya sedang berjalan dan saya menemukannya, saya begitu saja langsung melihatnya.” Taylor berharap bahwa temuan fosilnya yang tak terduga akan menginspirasi generasi muda lainnya untuk keluar dan mengeksplorasi.

“Saya dapat menunjukkan kepada anak-anak yang seusia saya bahwa mereka tidak harus duduk di dalam dan bermain game. Mereka benar-benar bisa keluar dan menemukan hal-hal yang berbeda,” kata Taylor.

“Untuk menemukan sesuatu seperti itu, itu bisa menyemangati anak muda ini ke dalam seluruh karier,” jelas Sumrall. “Mungkin dia akan menjadi ahli paleontologi yang hebat suatu hari nanti.” Untuk saat ini, Ryleigh Taylor cukup puas untuk terus menjelajah.