BAGIKAN

Padang pasir yang gersang dan kering di Uni Emirat Arab (UEA) akan segera dilapisi oleh sawah yang subur dan basah. Sebuah tim ilmuwan, yang dipimpin oleh “bapak padi hibrida” China Yuan Longping, telah mulai menanam tanaman di dalam rumah menggunakan air laut dan sekarang membawa teknik tersebut ke Timur Tengah, di mana air tawar terlalu berharga digunakan untuk menanam tanaman intensif air.

Rencananya adalah untuk menggunakan strain padi yang tahan air laut yang dikembangkan baru-baru ini untuk di tanam di petak besar gurun Timur Tengah, dan kemudian mengairi lahan dengan air laut yang diencerkan. Ini akan memungkinkan kawasan itu untuk secara dramatis meningkatkan jumlah makanan yang dapat dihasilkannya dan pada saat yang sama membantu melindungi cadangan air bersihnya yang berharga.

Kemungkinan rencana ambisius ini baru terealisasi karena terbentuknya galur padi baru oleh para ilmuwan Cina yang dibesarkan untuk tumbuh di dalam air laut. Ini sebenarnya membutuhkan waktu empat dekade untuk mencapai titik ini, setelah seorang peneliti menemukan spesies padi liar yang tumbuh di dekat hutan bakau, yang hanya cenderung hidup di perairan payau pantai .

Menyadari pentingnya hal ini, peneliti kemudian menetapkan untuk mengawinkan spesies padi yang toleran terhadap air laut dengan spesies padi lain yang akan memungkinkan pertanian skala besar. Seiring waktu, mereka berhasil menciptakan hingga delapan galur padi yang toleran terhadap garam, tetapi tidak satu pun dari mereka memberikan hasil yang cukup tinggi untuk dijadikan sebagai tanaman yang layak secara ekonomi.

Tahun lalu dilaporkan bahwa para ilmuwan telah membuat terobosan dan berhasil menggandakan hasil dari padi yang baru dikembangkan. Padi ini telah ditanam dan dijual di beberapa bagian China, dengan tujuan jangka panjang untuk meningkatkan produksi padi nasional hingga 20 persen dan menanam tanaman di lahan seluas 1 juta kilometer persegi (386.000 persegi mil) yang telah kurang dimanfaatkan karena tingginya jumlah salinitas di tanah.

Sekarang, para peneliti telah bekerja sama dengan Sheikh Saeed Bin Ahmed Al Maktoum dari keluarga penguasa Dubai. Tujuan jangka panjang mereka adalah menjadikan area persawahan pada 10 persen dari luas UEA -sekitar 83.600 kilometer persegi – sehingga membantu menjaga ketahanan pangan di kawasan ini.

Namun, gagasan itu tidak berhenti di sana, karena Sheikh berharap untuk mempromosikan pertanian padi air laut tidak hanya di UEA tetapi juga di seluruh Timur Tengah, menggunakan tanaman desalinasi untuk menggunakan air laut murni dan menjadikan bagian yang lebih hijau di padang pasir.

VIAAni
SUMBERIFL Science
BAGIKAN