BAGIKAN
(Czekaj-Zastawny et al., African Archaeological Review, 2019)

Bagi kebanyakan orang, Mesir kuno selalu diidentikan dengan firaun dan piramida pada masa Dinasti mulai sekitar 3.100 SM. Namun jauh sebelum itu, sekitar 9.300-4.000 SM, orang-orang Neolitik yang penuh teka-teki telah berkembang. Memang, gaya hidup dan inovasi budaya dari orang-orang inilah yang menjadi fondasi bagi peradaban maju yang akan datang selanjutnya.

Tapi siapa mereka? Ternyata, mereka sebenarnya belumlah banyak dipelajari, setidaknya jika dibandingakan dengan para penerusnya. Namun penggalian kami terhadap enam buah situs pemakaman – dengan beberapa analisis yang baru-baru ini diterbitkan – kini telah memberikan wawasan penting tentang cara hidup misterius mereka.

Salah satu alasan mengapa kita tahu hanya sedikit saja tentang Neolitikum Mesir adalah dikarenakan situs-situs tersebut pada umumnya tidak dapat diakses, terletak di bawah dataran menggenang sungai Nil sebelumnya atau di sebuah gurun yang jauh terpencil.


(Czekaj-Zastawny et al., African Archaeological Review, 2019)

Dengan seizin Dewan Tertinggi Barang Purbakala Mesir (SCA), kami – anggota Combined Prehistoric Expedition – menjelajahi situs-situs Neolitik di gurun barat Mesir. Situs-situs yang saat ini kami gali terletak di sepanjang pantai bekas danau musiman yang telah punah di dekat sebuah tempat bernama Gebel Ramlah .

Meskipun tidak subur, Neolitikum lebih basah dibandingkan saat ini, yang memungkinkan para penggembala kunonya untuk mendiaminya apa yang sekarang menjadi suatu tempat yang tak dikenal. Kami fokus pada Final Neolitikum (4.600-4.000BC), yang dibangun berdasarkan keberhasilan Neolitikum Akhir (5.500-4.650BC) dengan sapi dan kambing peliharaan, pemrosesan tanaman liar, dan penguburan sapi.

Orang-orang ini juga membuat megalit (bentuk-bentuk praktik kebudayaan yang dicirikan oleh pelibatan monumen atau struktur yang tersusun dari batu-batu besar), kuil dan bahkan lingkaran kalender – yang tampak seperti Stonehenge mini.

Selama bagian akhir dari periode Neolitikum, orang-orang mulai menguburkan orang mati di pemakaman formal. Temuan kerangka memberikan informasi penting karena mereka berasal dari orang yang pernah hidup yang berinteraksi dengan lingkungan budaya dan fisik. Kesehatan, hubungan, pola makan, dan bahkan pengalaman psikologis dapat meninggalkan jejak-jejaknya pada gigi dan tulang.


(Czekaj-Zastawny et al., African Archaeological Review, 2019)

Pada tahun 2001-2003 kami menggali tiga kuburan dari era ini – yang pertama di gurun barat – di mana kami menemukan dan mempelajari 68 kerangka. Kuburan itu dipenuhi oleh berbagai  artefak, seperti tembikar hias, kerang laut, batu dan perhiasan kulit telur burung unta.

Kami juga menemukan mika berukir (mineral silikat) dan sisa-sisa hewan, serta alat kosmetik rumit untuk wanita dan senjata batu untuk pria.

Apa yang telah kami pelajari adalah bahwa masyarakat ini menikmati kematian anak yang rendah, tinggi badan dan umur panjang. Pria rata-rata 170 cm, sementara wanita sekitar 160 cm. Sebagian besar pria dan wanita hidup di atas 40 tahun, dengan sebagian berusia 50-an – usia yang lama pada masa itu.

Anehnya, pada tahun 2009-2016, kami menggali dua kuburan lagi yang sangat berbeda. Setelah menganalisis 130 kerangka lainnya, kami menemukan bahwa beberapa artefak yang menemani mereka, dan bahwa mereka menderita kematian anak yang lebih tinggi serta kehidupan dan status yang lebih pendek.

Kita berbicara beberapa sentimeter lebih pendek dan mungkin sepuluh tahun lebih muda – panjang usia – untuk orang dewasa dari kedua jenis kelamin.

Yang mengherankan, yang terbesar dari dua kuburan ini memiliki area pemakaman terpisah untuk anak-anak di bawah usia tiga tahun, tetapi kebanyakan bayi termasuk janin jangka panjang. Tiga wanita yang dimakamkan dengan bayi juga ditemukan, jadi mungkin mereka meninggal saat melahirkan. Bahkan, ini adalah pemakaman bayi paling awal di dunia yang diketahui .

Menafsirkan temuan

Jadi apa yang bisa kita katakan tentang orang-orang ini, apalagi keturunan mereka? Ternyata, banyak. Kita dapat menggunakan temuan untuk membuat interpretasi tentang gender, tahap kehidupan, kesejahteraan, status dan hal-hal lainnya.

Misalnya, mengapa ada perbedaan yang begitu besar antara kedua situs makam? Mereka bisa saja merupakan populasi yang terpisah, tetapi tidak mungkin didasarkan pada kesamaan fisik secara keseluruhan. Jadi mungkin mereka menyiratkan variasi berdasarkan status – dengan satu kuburan untuk kaum elit dan yang lainnya untuk para pekerja. Ini adalah bukti paling awal di Mesir.

Situs-situs tersebut juga menjelaskan struktur keluarga saat itu. Rasio jenis kelamin secara keseluruhan di semua pemakaman adalah tiga wanita untuk setiap pria, yang mungkin mengindikasikan poligami.

Namun, jumlah total penguburan dan kurangnya referensi terhadap rumah masing-masing menunjukkan ini adalah pemakaman keluarga besar.

Kami juga percaya bahwa pencapaian “kepribadian” – usia anak-anak disosialisasikan menjadi “manusia” – berawal sejak tiga tahun, mengingat dimasukkannya mereka dalam kuburan orang dewasa.

Ada juga bukti jelas penghormatan terhadap orang-orang yang sebelumnya dikuburkan oleh pelayat kemudian menggunakan kembali kuburan untuk menguburkan orang mati mereka. Ketika menemukan kerangka tua, mereka selalu dengan hati-hati memposisikan tulang leluhur ini.

Dalam beberapa kasus yang menarik, mereka bahkan melakukan upaya untuk “merekonstruksi” kerangka dengan mengganti gigi yang telah copot kembali ke kerangkanya – dan tidak selalu tepat (lihat gambar timah).

Indikator perilaku ini, bersama-sama dengan arsitektur teknologi dan seremonial yang tampaknya inovatif yang disebutkan sebelumnya, seperti lingkaran kalender dan tempat pemujaan, menyiratkan tingkat kecanggihan yang jauh melampaui tingkat para penggembala sederhana. Secara keseluruhan, temuan ini memberikan gambaran sekilas tentang hal-hal yang belum datang di Mesir Kuno.

Konservasi situs

Komponen utama dari pekerjaan kami melibatkan konservasi warisan Mesir (dan dunia). Kami tidak menemukan bukti penjarahan makam, tidak seperti situs di Lembah Nil.

Orang terakhir yang menyentuh materi Neolitik di Gebel Ramlah hidup selama masa itu. Namun, erosi yang berhubungan dengan angin telah mencapai titik di mana sisa-sisa yang terkubur terletak di atau dekat permukaan.

Bahkan, laju kerusakan telah meningkat secara signifikan sejak tahun 2001. Setelah terpapar, konteks dari situs-situs ini dapat hilang dan bahan organik bisa hancur berkeping-keping.

Ini berarti bahwa jika kita tidak menemukan sisa-sisa ini ketika kita melakukannya, mereka akan segera hilang selamanya. Tapi sayangnya ini kemungkinan berarti bahwa situs lain dari waktu itu benar-benar menghilang.

Untuk alasan itu, kami dan SCA telah memutuskan bahwa, ketika kami mempelajari materi kami, semua akan dimakamkan kembali di lokasi untuk, semoga, bertahan selama ribuan tahun lagi. Percakapan

Joel D. Irish , Profesor dan Pemimpin Subjek, Antropologi dan Arkeologi, Liverpool John Moores University ; Czekaj- Zastawny Agnieszka , Associate professor, Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia , dan Jacek Kabacinski , Peneliti di Institut Arkeologi, Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation. Baca artikel aslinya.