BAGIKAN
Ngotot (Dmitry Vechorko / Unsplash)
Ngotot (Dmitry Vechorko / Unsplash)

Terkait dengan pandangannya, orang-orang dogmatis akan lebih sedikit mencari informasi. Akibatnya, membuat penilaian mereka menjadi kurang akurat. Bahkan pada hal-hal sederhana yang tidak terkait dengan politik. Menurut sebuah studi yang dipimpin oleh para peneliti UCL dan Max Planck Institute for Biological Cybernetics.

Para peneliti mengatakan temuan mereka, yang diterbitkan di jurnal PNAS. Menunjukkan bahwa perbedaan pola berpikir yang membuat orang memiliki pendapat yang kaku.

Penulis pertama Lion Schulz dari Max Planck Institute di Jerman yang memulai penelitian saat di UCL, berkata: “Secara anekdot, tampaknya orang dogmatis kurang tertarik dengan informasi yang bisa merubah pikirannya. Namun, tidak jelas apakah ini karena pendapat tertentu sangat penting bagi mereka, atau jika proses yang lebih mendasar sedang berperan di mana telah melampaui opini tertentu.”

Kebenaran mutlak orang-orang dogmatis

Orang-orang dogmatis dicirikan oleh keyakinan bahwa pandangan dunia mereka mencerminkan kebenaran mutlak. Dan, sering kali menolak untuk berubah pikiran. Misalnya dalam hal masalah partisan. Kecenderungan ini dapat berdampak sosial dengan mempolarisasi perdebatan politik, ilmiah dan agama. Namun, pendorong kognitif dogmatisme masih kurang dipahami.

Untuk menyelidiki ini, para peneliti meminta lebih dari 700 orang untuk melakukan sebuah tugas berupa pengambilan keputusan sederhana. Peserta melihat dua bah kotak dengan titik-titik yang berkedip-kedip. Kemudian mereka harus memutuskan kotak mana yang berisi lebih banyak titiknya. Secara kritis, setelah para peserta membuat pilihan pertamanya, para peneliti memberi mereka kesempatan untuk melihat versi kotak lainnya yang lebih jelas. Mereka kemudian membuat keputusan akhir.

Schulz menjelaskan: “Ini mencerminkan banyak situasi kehidupan nyata — misalnya, ketika kita mendengar desas-desus tetapi tidak yakin apakah itu benar. Apakah kita membagikannya, atau apakah kita memeriksa sumber yang dapat dipercaya sebelumnya?”

Penulis pertama gabungan, Dr. Max Rollwage (Wellcome Center for Human Neuroimaging di UCL dan Max Planck UCL Center for Computational Psychiatry & Aging Research) berkata: “Dengan menggunakan tugas-tugas sederhana, kami dapat meminimalkan pengaruh motivasi atau sosial dan menentukan pendorong pemrosesan bukti yang diubah yang berkontribusi pada keyakinan dogmatis. ”

Tugas tersebut diikuti dengan serangkaian kuesioner komprehensif yang memungkinkan para peneliti mengukur orientasi politik dan tingkat dogmatisme partisipan.

Orang dogmatis dan moderat tidak berbeda dalam akurasi atau kepercayaan diri mereka terhadap keputusan mereka. Namun, para peneliti menemukan bahwa lebih banyak peserta dogmatis yang lebih cenderung menolak informasi tambahan yang bermanfaat.

Perbedaan antara peserta yang lebih banyak dan lebih sedikit dogmatis menjadi sangat besar. Ketika peserta memiliki sedikit kepercayaan dalam sebuah keputusan. Penulis senior Dr. Steve Fleming mengatakan:

“Pekerjaan sebelumnya telah menemukan bahwa ada hubungan erat antara seberapa percaya diri kita. Dan, apakah kita mencari informasi baru atau tidak. Dalam studi saat ini kami menemukan bahwa hubungan ini lebih lemah pada orang-orang yang lebih dogmatis.”

Kurangnya keinginan menelusuri suatu informasi 

Secara umum, kurangnya penelusuran itu merugikan. Di mana orang-orang yang lebih dogmatis menjadi kurang akurat dalam penilaian akhir mereka.

Dr. Fleming menambahkan: “Sangat mengejutkan bahwa kami dapat mendeteksi hubungan antara dogmatisme tentang isu-isu seperti politik. Dan pencarian informasi dalam permainan online sederhana. Ini memberi tahu kita bahwa dogmatisme dunia nyata bukanlah hanya fitur dari kelompok tertentu atau pendapat. Tetapi, mungkin terkait dengan proses kognitif yang lebih mendasar.”

Studi tersebut menyoroti bahwa hanya dengan memiliki informasi korektif yang tersedia, tidak berarti orang akan mengonsumsinya.

Schulz berkata: “Ini sangat relevan saat ini. Kita tidak pernah begitu bebas untuk memutuskan apakah kita memiliki cukup bukti tentang sesuatu. Atau, apakah kita harus mencari informasi lebih lanjut dari sumber yang dapat dipercaya sebelum mempercayainya.

“Penting juga untuk ditekankan bahwa perbedaan antara orang-orang yang lebih banyak dan lebih sedikit dogmatis itu tidak kentara. Dan kami belum tahu bagaimana mereka akan menjelaskan ketika mempertimbangkan informasi dunia nyata seperti berita tentang partai politik. Pada akhirnya, ini adalah kisah peringatan, apakah kita menganggap diri kita sebagai dogmatis atau tidak. Jika tidak yakin, mungkin akan bijaksana untuk memeriksa kembali informasi tersebut ”

Para peneliti sekarang mencoba mengungkap lebih jauh algoritma kognitif yang mendasari. Di mana memicu orang untuk mencari informasi lebih lanjut dalam situasi ketidakpastian.

SUMBERUniversity College London
BAGIKAN