BAGIKAN

“Menara Simbiotik Amorphoustudio” di Taman Jumeirah, Dubai terdiri dari sebuah hunian, hotel, dan menara perkantoran, yang terhubung di lantai dasar dengan plaza pejalan kaki dua lantai. Plaza yang menghubungkan menciptakan dua lingkungan yang dapat digunakan sepanjang musim yang berbeda. Lingkungan pertama, dek bawah, adalah oasis hijau semi teduh mewah yang dipenuhi air dan pepohonan untuk menyediakan area berkumpul bagi orang-orang selama musim panas. Ini terletak di tingkat lansekap alami untuk dapat diakses pejalan kaki dari semua sisi.

Lingkungan kedua berbasis di Sidney basis pengembangan praktik Amorphoustudio adalah bentangan voronoi yang hati-hati dilapisi dek berlubang yang landai dari kedua ujung situs untuk membentuk plaza atas yang tinggi yang secara simultan terhubung dengan oasis tingkat bawah melalui banyak landai. Plaza ini sebagian teduh oleh pepohonan yang membentang melalui bukaan voronoi.

Juga, payung fotovoltaik telah ditempatkan pada struktur mirip pohon di beberapa bukaan ini. Mereka mengumpulkan energi matahari dan mengubahnya menjadi kekuatan untuk memberi tenaga pada sistem ventilasi silang tingkat oasis. Perawatan ini, bersamaan dengan naungan yang disediakan oleh tingkat dek atas dan perkebunan lebat, ciptakan lingkungan mikro layak huni yang bisa digunakan selama musim terpanas di Dubai.

Geometri menara dan kulit dikembangkan sebagai respons terhadap kondisi iklim Dubai. Data radiasi musim terpanas di wilayah ini – mungkin-oktober – dipetakan ke dalam geometri dan digunakan untuk membentuk bentuk dan orientasi setiap menara. Geometri bangunan lancip dan twist sehingga bisa mengurangi luas permukaan yang terkena radiasi tinggi.

Data ini juga dipetakan ulang untuk menghasilkan kedalaman  gradien parametrik dan bukaan kulit. Apartemen yang terkena radiasi tinggi akan memiliki balkon yang lebih dalam dan bukaan kulit yang lebih kecil; sementara apartemen yang terkena radiasi kurang akan memiliki balkon yang dangkal dan bukaan kulit yang lebih besar.

Secara internal, ruang lobi menara ini melonjak; menciptakan kehalusan atrium transparan yang menyatukan lantai, sambil membiarkan pola sinar matahari masukPerawatan ini menciptakan efek dramatis karena memadukan bayangan pola kulit eksternal dengan pola interior lobi dan ruangan di dalamnya.

Pendekatan konseptual inovatif proposal dalam memetakan data lingkungan kontekstual untuk menginformasikan bentuk, plaza, dan pembentuk kulit merupakan aspek kunci dari perkembangan ini. Teknik desain yang berkelanjutan ini bertujuan untuk meminimalkan paparan sinar matahari dan memberikan lingkungan teduh yang nyaman di dalamnya. Akibatnya, ia mengurangi ketergantungan pada sistem pendingin udara yang berlaku, dan menciptakan simbiosis antara arsitektur dan lingkungan alam dubai.

 

VIAaum
SUMBERdesignboom
BAGIKAN