BAGIKAN
[Credit: Jarosław Kwoczała / Unsplash]

Sejak abad ke-19, suhu rata-rata tubuh manusia di AS telah menurun. Menurut sebuah penelitian dari Fakultas Kedokteran Universitas Stanford.

“Suhu kita bukan seperti yang dipikirkan orang,” kata Julie Parsonnet, penulis senior. “Apa yang semua orang telah dipelajari, yaitu bahwa suhu normal kita adalah 37 ºC, itu salah.”

Standar 37 ºC dibuat oleh seorang dokter asal Jerman, Carl Reinhold August Wunderlich pada tahun 1851. Akan tetapi, studi-studi modern telah mempertanyakan angka itu. Menunjukkan bahwa angka tersebut terlalu tinggi. Sebuah studi baru-baru ini, misalnya, menemukan suhu rata-rata dari 25.000 pasien di Inggris menjadi 36,6 ºC.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal eLife , Parsonnet dan rekan-rekannya mengeksplorasi tren suhu tubuh dan menyimpulkan bahwa perubahan suhu sejak zaman Wunderlich mencerminkan pola historis yang sebenarnya, daripada kesalahan pengukuran atau bias.


Para peneliti mengusulkan bahwa penurunan suhu tubuh adalah hasil dari perubahan lingkungan kita selama 200 tahun terakhir, yang pada gilirannya mendorong perubahan fisiologis.

Parsonnet dan rekan-rekannya menganalisis suhu dari tiga dataset yang mencakup periode sejarah yang berbeda, dari tahun 1862 hingga 2017.

Para peneliti menggunakan 677.423 pengukuran suhu dari dataset ini untuk mengembangkan model linier yang diinterpolasi suhu dari waktu ke waktu. Model ini mengkonfirmasi tren suhu tubuh yang diketahui dari penelitian sebelumnya, termasuk peningkatan suhu tubuh pada orang yang lebih muda, pada wanita, dalam tubuh yang lebih besar dan pada waktu-waktu selanjutnya.

Para peneliti mengamati bahwa suhu tubuh pria yang lahir tahun 2000-an rata-rata 1,06 F lebih rendah daripada pria yang lahir pada awal 1800-an. Demikian pula, mereka mengamati bahwa suhu tubuh wanita yang lahir pada tahun 2000-an rata-rata 0,58 F lebih rendah daripada wanita yang lahir pada tahun 1890-an. Perhitungan ini sesuai dengan penurunan suhu tubuh 0,05 F setiap dekade.

Sebagai bagian dari penelitian ini, penulis menyelidiki kemungkinan bahwa penurunan tersebut dapat mencerminkan peningkatan teknologi termometer. Termometer yang digunakan saat ini jauh lebih akurat daripada yang digunakan dua abad yang lalu. “Pada abad ke-19, termometri baru saja diawali,” kata Parsonnet.

Untuk menilai apakah suhu benar-benar menurun, para peneliti memeriksa tren suhu tubuh dalam setiap dataset; untuk setiap kelompok sejarah, mereka memperkirakan pengukuran akan dilakukan dengan termometer yang serupa.

Sementara penulis yakin akan tren pendinginan, pengaruh kuat usia, waktu, dan jenis kelamin pada suhu tubuh menghalangi definisi terbaru tentang “suhu tubuh rata-rata” untuk mencakup semua orang Amerika saat ini.


Penurunan suhu tubuh rata-rata di Amerika Serikat dapat dijelaskan dengan penurunan tingkat metabolisme, atau jumlah energi yang digunakan. Para penulis berhipotesis bahwa pengurangan ini mungkin disebabkan oleh penurunan peradangan di seluruh populasi: “Peradangan menghasilkan semua jenis protein dan sitokin yang meningkatkan metabolisme Anda dan meningkatkan suhu Anda,” kata Parsonnet.

Kesehatan masyarakat telah meningkat secara dramatis dalam 200 tahun terakhir karena kemajuan dalam perawatan medis, kebersihan yang lebih baik, ketersediaan makanan yang lebih besar dan peningkatan standar hidup.

Para penulis juga berhipotesis bahwa kehidupan yang nyaman pada suhu lingkungan konstan berkontribusi pada laju metabolisme yang lebih rendah. Rumah-rumah di abad ke-19 memiliki pemanas yang tidak teratur dan tidak ada pendinginan; hari ini, pemanas sentral dan pendingin udara adalah hal biasa.

“Secara fisiologis, kita hanya berbeda dari sebelumnya,” kata Parsonnet. “Lingkungan yang kita tinggali telah berubah, termasuk suhu di rumah kita, kontak kita dengan mikroorganisme dan makanan yang kita miliki. Semua hal ini berarti bahwa walaupun kita memikirkan manusia seolah-olah kita monomorfik dan telah sama untuk semua evolusi manusia, kita tidak sama. Kita sebenarnya berubah secara fisiologis.”






1 KOMENTAR