BAGIKAN

Dengan garis pantai yang luas di Samudra Atlantik dan Laut Mediterania, Prancis selalu rentan terhadap serangan dari musuh pelaut. Untuk mempertahankan pantai Prancis yang sangat besar dari berbagai musuh yang terdiri dari dari bajak laut Barbary hingga Kekaisaran Romawi Suci, Inggris, Prusia dan Spanyol, penguasa Prancis selama berabad-abad telah membangun benteng-benteng yang tak terhitung jumlahnya di sepanjang pantai.

Saat ini bangunan perang yang telah ditinggalkan ini menjadi saksi sejarah militer Prancis dan supremasi kolonial yang keras yang telah dicapai negara di bawah penguasa seperti Louis XIV dan Napoleon Bonaparte.

1Benteng Louvois

Benteng Louvois, yang dikenal secara lokal sebagai Benteng Chapus atau Benteng du Chapus, dibangun antara 1691 dan 1694 pada masa pemerintahan Louis XIV di pulau kecil Chapus. Benteng ini terletak sekitar 400 meter lepas pantai di seberang benteng Château d’Oléron di pulau Oléron. Benteng diposisikan sedemikian rupa sehingga sebuah baku tembak dari château dan benteng akan mengendalikan Pertuis de Maumusson (Passage of Maumusson) dan menghalangi akses ke jalan Rochefort dari selatan. Fort Louvois hanya melihat aksi menjelang akhir Perang Dunia II ketika pemboman sangat merusak benteng, yang mengharuskan restorasi selanjutnya.

Sejak tahun 1972 benteng tersebut menjadi lokasi museum pertanian tiram, dan terdapat peternakan – peternakan tiram di samping jalan lintas yang menghubungkan benteng ke pantai. Benteng ini juga merupakan tempat pameran permanen yang menggambarkan sejarah benteng dan yang berisi miniatur benteng di pantai Charente. Selama musim panas sebuah kapal antar-jemput yang beroperasi saat air pasang membawa pengunjung ke benteng; Pada saat air surut benteng dapat diakses melalui jalan lintas.

fort-louvois-3

Photo credit

fort-louvois-4

Photo credit

fort-louvois-2

Photo credit

2Benteng Enet

Fort Énet terletak di dekat kota Fouras di wilayah maritim Charente, dan dapat dicapai dengan berjalan kaki melalui jalan lintas saat air surut. Benteng ini dibangun atas perintah Napoleon mulai tahun 1810 dan selesai antara tahun 1848 dan 1850. Awalnya disebut “Enette”, dibangun untuk menghalangi jalan antara Ile d’Aix dan pantai, meskipun berfungsi terutama sebagai penjara untuk transit narapidana .

fort-enet-3

Photo credit

fort-enet-1

Photo credit

fort-enet-2

Photo credit

3Benteng Boyard

Fort Boyard terletak setengah jalan antara Aix dan Pulau Oléron di selat Pertuis d’Antioche, di pantai barat Prancis. Benteng ini dimulai pada tahun 1801 dan selesai pada tahun 1857 di bawah pemerintahan Napoleon Bonaparte, meskipun ia tidak pernah melihat pembangunan yang telah selesai, saat ia meninggalkan Ile d’Aix untuk pergi ke pengasingan. Tapi kemajuan dalam artileri, yang maju lebih cepat daripada pekerjaan bangunan, membuatnya tidak berguna bahkan sebelum selesai. Biayanya setara dengan lebih dari dua ratus juta Euro hari ini.

fort-boyard-1

Photo credit

fort-boyard-2

Photo credit

fort-boyard-3

Photo credit

4Benteng de La Prée

Fort de La Prée adalah benteng yang berbentuk seperti bintang di dekat ujung timur Ile de Ré, yang dibangun pada abad ke-17. Pada tahun 1625, perwira Prancis Toiras memimpin pasukan Royalist saat mereka merebut Ré dari orang Huguenot di bawah komando admiral Duke of Soubise. Setelah kemenangannya, Toiras menerima gelar Count, dan menjadi Gubernur Ile de Ré. Dialah yang membangun Fort de La Prée.

fort-de-La-pree-3

Photo credit

fort-de-La-pree-1

Photo credit

fort-de-La-pree-2

Photo credit

5Benteng Îles Saint-Marcouf

Di wilayah Baie de la Seine di Selat Inggris di lepas pantai Normandia terletak dua pulau kecil tak berpenghuni bernama Îles Saint-Marcouf. Pulau yang lebih besar, île du Large, berjarak 500 meter sebelah timur terdpat pulau yang lebih keci île de Terre dan berisi sebuah benteng yang dibangun antara tahun 1803 dan 1812 di bawah perintah Napoleon. Pulau-pulau tersebut sekarang dilindungi cagar alam dengan akses terbatas.

Saint-Marcouf-2

Photo credit

Saint-Marcouf-1

Photo credit

6Benteng la-Latte

Fort-la-Latte adalah benteng abad ke-14 yang diperkaya dengan benteng di tahun 1700-an. Terletak di sebelah tenggara Cap Fréhel di Pantai Emerald Brittany, dan dianggap sebagai salah satu benteng terindah di Brittany. Benteng tersebut telah menjadi lokasi populer untuk pengambilan gambar, termasuk The Viking (1958) dan Ridicule (1996).

fort-la-latte-1

Photo credit

fort-la-latte-2

Photo credit

7Benteng Lupin

Benteng Lupin, yang juga disebut Fort de la Charente, terletak di tepi selatan sungai Charente, dibangun di atas batu di tengah mulut sungai dan diawali jalan berliku menuju Rochefort. Benteng abad ke-17 ini adalah contoh dari desain fortifikasi yang sangat elegan dari serangkaian benteng yang dibangun di sepanjang pantai Prancis, yang terdiri dari baterai semi-lingkaran untuk digunakan melawan kapal, menara pusat dan bagian depan untuk melindungi sisi darat.

fort-lupin-1

Photo credit

fort-lupin-2

Photo credit

VIAaum
SUMBERamusingplanet
BAGIKAN