BAGIKAN
Joe Caione / Unsplash

Ketika berbicara mengenai angka, beberapa hal adalah bawaan, seperti kemampuan kita untuk menilai berapa banyak barang yang kita lihat.

Kemampuan ini hadir bahkan pada bayi baru lahir, yang dapat membedakan antara jumlah objek yang sama dan berbeda, tetapi itu bukan hanya keterampilan manusia.

Kepekaan terhadap angka seperti itu yang tidak melibatkan pemikiran atau pembelajaran abstrak disebut numerosity, dan telah terlihat di seluruh dunia hewan, dari monyet, hingga ikan dan lebah.

Dengan bantuan beberapa anjing, sebuah tim peneliti dari Emory University kini telah menemukan bahwa bagian otak kita yang terlibat dalam angka telah dipertahankan setidaknya sejak anjing dan manusia mengambil jalur evolusi yang berbeda sekitar 90 hingga 100 juta tahun yang lalu.

“Kami langsung ke sumbernya, mengamati otak anjing-anjing itu, untuk mendapatkan pemahaman langsung tentang apa yang dilakukan neuron-neuron mereka ketika anjing melihat jumlah titik yang bervariasi,” kata psikolog kognitif Lauren Aulet . “Itu memungkinkan kita untuk melewati kelemahan dari studi perilaku sebelumnya tentang anjing dan beberapa spesies lainnya.”

Para peneliti melatih 11 anak laki-laki dan perempuan yang sangat baik, termasuk Bhubo, Daisy dan Truffles, untuk masuk dan duduk tanpa bergerak dalam MRI fungsional . Tetapi mereka tidak memberi mereka petunjuk tentang apa yang harus dilakukan di sana. Ini adalah titik kunci perbedaan untuk studi numerosity  hewan di masa lalu, dimana subjek dilatih dan diberi penghargaan karena melakukan tugas-tugas angka.

Mereka kemudian mengamati bagaimana otak anjing merespons melihat perubahan jumlah titik di layar.

Delapan dari 11 wilayah parietotemporal anjing menyala lebih intens ketika rasio perubahan titik pada layar lebih besar, misalnya 2:10 vs 4: 8.

Tetapi otak mereka tidak merespons dengan cara yang sama ketika hanya ukuran dan posisi titik-titik yang berubah, sementara rasionya tetap sama. 

Ini menunjukkan anjing-anjing itu merespons secara khusus terhadap perbedaan kuantitas. Wilayah otak yang diaktifkan di mana mirip dengan yang terlihat ketika primata – termasuk manusia – jumlah proses, yang menunjukkan sistem angka perkiraan kami adalah mekanisme saraf yang dilestarikan.

“Sebagian alasan mengapa kami dapat melakukan kalkulus dan aljabar adalah karena kami memiliki kemampuan mendasar untuk berhitung yang kami bagikan dengan hewan lain,” kata Aulet.

Penelitian sebelumnya menunjukkan anjing dapat menghitung hingga lima dan memiliki pemahaman dasar tentang matematika sederhana. Misalnya , mereka dapat mengetahui kapan sesuatu tidak bertambah, seperti 1 + 1 = 1 atau 1 + 1 = 3.

Dan penelitian baru ini menegaskan bahwa sahabat anjing kita benar-benar dapat merasakan jumlah angka, tanpa pelatihan manusia.

“Temuan kami menunjukkan bahwa kemampuan untuk mewakili angka dan mekanisme yang mendukung sistem ini sangat dilestarikan dari waktu ke waktu evolusi, mungkin karena peran dalam mencari makan atau predasi,” para peneliti menyimpulkan .

Anda dapat membaca studi lengkap mereka di Biology Letters

VIAtasyaq
SUMBERScienceAlert
BAGIKAN