BAGIKAN

Pohon menawarkan keuntungan moneter yang signifikan bagi kota-kota besar, atau daerah perkotaan dimana lebih dari 10 juta orang tinggal. Penelitian baru-baru ini yang dipimpin oleh Theodore Endreny dari SUNY’s College of Environmental Studies and Forestry menyoroti gagasan bahwa kota-kota tidak boleh mengabaikan nilai tanaman ini: setiap tahun mereka dapat menawarkan hasil $ 482 juta untuk menurunkan polusi udara, $ 11 juta dalam remediasi air hujan , $ 8 juta dalam penyerapan karbon dioksida, dan penghematan $ 500.000 untuk biaya pemanasan dan pendinginan.

Para peneliti melihat di beberapa kota besar seperti Los Angeles, Beijing, Tokyo, Mumbai, Buenos Aires, Moskow, London, Istanbul, Mexico City, dan Kairo. Mereka dibangun berdasarkan anggaran dari model i-Tree yang dikembangkan oleh United States Forest Service, yang menganalisis manfaat lingkungan dari pepohonan, dengan data lokal. Mereka menemukan rata-rata tutupan pohon di semua kota adalah 21 persen, dengan tutupan pohon potensial sebesar 19 persen. Penutupan pohon bervariasi di berbagai kota besar Рmisalnya, di Kairo tutupan pohon hanya 8,1 persen sementara di Moskow  36 persen. Tokyo mengklaim hadiah terbesar berupa penghijauan yang dapat meliputi setiap orang, menurut CityLab.

Manfaat penanaman pohon untuk setiap kota besar adalah bervariasi. Kairo tidak menerima banyak presipitasi sehingga mereka tidak mendapat banyak manfaat dari perbaikan saluran air hujan. Dan pengeluaran energi Mumbai tidak setinggi kota-kota besar lainnya ‘sehingga tidak menguntungkan sebanyak di tempat lain. Los Angeles mendapat manfaat paling banyak dari pohon yang menyerap karbon dioksida.

Para periset menyarankan kota-kota menanam lebih banyak pohon untuk hampir melipatgandakan manfaat yang diperoleh dari kanopi berdaun. Dan karena hampir 10 persen manusia hidup di kota-kota besar, gerakan ini bisa melayani jutaan orang.

Jurnal Ecological Modeling membuat penelitian tersedia secara online pada akhir bulan Juli. Enam peneliti di Universitas Negeri New York College of Environmental Science and Forestry dan Parthenope University of Naples berkontribusi dalam penelitian ini.