BAGIKAN
Sumsum dalam tulang metapodial setelah enam minggu penyimpanan. Credit: Dr. Ruth Blasco / AFTAU

Para peneliti dari Universitas Tel Aviv, bekerja sama dengan para peneliti dari Spanyol, telah mengungkap adanya bukti yang menunjukkan perilaku penyimpanan dan penundaan dalam mengonsumsi sumsum tulang hewan, di Gua Qesem yang berada di sektar Tel Aviv, sebuah tempat di mana banyak penemuan besar yang dihasilkan dari periode Paleolitikum akhir sekitar 400.000 tahun yang lalu.

Penelitian ini memberikan bukti langsung bahwa masyarakat Paleolitikum menyimpan tulang binatang hingga sembilan minggu sebelum mereka menyantapnya di dalam Gua Qesem.

Studi ini diterbitkan di jurnal Science Advances.

“Sumsum tulang merupakan sumber nutrisi yang signifikan dan karena itu sudah lama ditampilkan dalam pola makan prasejarah,” kata Profesor Ran Barkai. “Sampai sekarang, bukti menunjukkan bahwa konsumsi sumsum tak lama setelah upaya pengambilan dan penghilangan jaringan lunak. Dalam makalah kami, kami menyajikan bukti bahwa terdapat penyimpanan dan penundaan konsumsi sumsum tulang di Gua Qesem.”



“Ini adalah bukti paling awal dari perilaku seperti itu dan menawarkan wawasan ke dalam sosial ekonomi manusia yang tinggal di Qesem,” kata Dr. Ruth Blasco. “Ini juga menandai ambang batas untuk mode baru adaptasi manusia Paleolitikum.”


Menguliti dalam kombinasi dengan penghapusan tendon selama pengembangan seri eksperimental. Perhatikan penggunaan alat dengan kecenderungan hampir sejajar dengan tulang.[Credit: Maite Arilla]

“Manusia prasejarah membawa bagian tubuh yang telah dipilih dari bangkai binatang yang diburu ke dalam gua,” kata Profesor Jordi Rosell. “Mangsa yang paling umum adalah rusa, dan bagian tubuh dan tengkoraknya dibawa ke dalam gua sementara sisa-sisa bangkainya dilucuti daging dan lemaknya di tempat berburu dan dibiarkan di sana. Kami menemukan bahwa tulang kaki rusa, khususnya tulang metapodial, menunjukkan tanda-tanda pemotongan yang unik pada poros, yang bukan karakteristik dari jejak yang tersisa dari semacam pengupasan kulit yang masih segar untuk mematahkan tulang dan mengambil sumsumnya.

Para peneliti berpendapat bahwa metapodial rusa yang disimpan di dalam gua yang masih tertutup kulit memudahkan dalam pengawetan sumsum sehingga dapat dikonsumsi pada saat dibutuhkan.

Para peneliti mengevaluasi pengawetan sumsum tulang menggunakan rangkaian eksperimental pada rusa, mengendalikan waktu paparan dan parameter lingkungan, dikombinasikan dengan analisis kimia. Kombinasi hasil arkeologis dan eksperimental memungkinkan mereka untuk mengisolasi tanda-tanda spesifik terkait dengan pengelupasan kulit kering dan menentukan tingkat degradasi yang rendah dari lemak sumsum hingga sembilan minggu paparan.



“Kami menemukan bahwa menjaga tulang bersama dengan kulit, untuk periode yang bisa berlangsung selama berminggu-minggu, memungkinkan manusia purba untuk mematahkan tulang saat diperlukan dan memakan sumsum tulang yang masih bergizi,” tambah Dr. Blasco.

“Tulang digunakan sebagai ‘kaleng’ yang mempertahankan sumsum tulang untuk waktu yang lama sampai tiba saatnya untuk melepas kulit keringnya, menghancurkan tulang dan memakan sumsum,” Profesor Barkai menekankan.


Contoh tanda potong yang terkait dengan disartikulasi dan / atau menguliti metapodial rusa dari tingkat Amed dan Yabrudian Gua Qesem. [Credit: Ruth Blasco]

Sampai baru-baru ini, diyakini bahwa orang-orang Paleolitikum adalah pengumpul pemburu yang hidup dengan tangan ke mulut (versi zaman batu dari pertanian ke meja), mengonsumsi apa pun yang mereka tangkap hari itu dan menahan kelaparan dalam waktu yang lama ketika sumber makanan langka. .

“Kami menunjukkan untuk pertama kalinya dalam penelitian kami bahwa 420.000 hingga 200.000 tahun yang lalu, manusia prasejarah di Gua Qesem cukup canggih, cukup cerdas dan cukup berbakat untuk mengetahui bahwa adalah mungkin untuk mengawetkan tulang hewan tertentu dalam kondisi tertentu, dan, ketika diperlukan, melepaskan kulitnya, mematahkan tulang dan memakan sumsum tulangnya,” Profesor Avi Gopher menjelaskan.




Menurut penelitian, ini adalah bukti paling awal di dunia pengawetan makanan dan penundaan mengonsumsi makanan. Penemuan ini bergabung dengan bukti lain dari perilaku inovatif yang ditemukan di Gua Qesem termasuk daur ulang, penggunaan api secara teratur, memasak dan memanggang daging.

“Kami berasumsi bahwa semua ini karena gajah, yang sebelumnya merupakan sumber makanan utama bagi manusia, tidak lagi tersedia, sehingga manusia prasejarah di wilayahnya harus mengembangkan dan menemukan cara hidup baru,” simpul Profesor Barkai. “Perilaku semacam ini memungkinkan manusia untuk berevolusi dan masuk ke dalam jenis sosial ekonomi yang jauh lebih canggih.”



SUMBERTel Aviv University
BAGIKAN